Jet Tempur F-35B AS Beroperasi dari Kapal Induk Jepang, Ini Spesifikasi Izumo

Reporter

Editor

Erwin Prima

Kapal pengangkut helikopter Izumo Jepang kini tengah selesai melakukan modifikasi tahap pertama untuk dapat mengoperasikan pesawat tempur F-35B. Modifikasi ini dimaksudkan untuk menambah kemampuan operasional F-35B ke Izumo, dan dilakukan bersamaan dengan pemeliharaan terjadwal skala besar yang akan dilakukan setiap lima tahun. Janes.com

TEMPO.CO, Jakarta - Jet tempur F-35B Korps Marinir AS akan lepas landas tahun ini dari lokasi yang tidak terduga—dek kapal induk Jepang. Kapal induk Izumo adalah kapal perang pertama negara itu yang mampu mengoperasikan pesawat bersayap tetap sejak Perang Dunia II.

Izumo baru-baru ini muncul sebagai bagian pertama dari reparasi dua bagian yang dirancang untuk memungkinkannya mengoperasikan F-35B. Jepang memiliki hingga 42 F-35B yang dipesan dan sedang melakukan perbaikan Izumo dan saudaranya, Kaga.

Izumo akan mengoperasikan pesawat tempur F-35B Korps Marinir AS untuk waktu yang tidak disebutkan, sementara Jepang menunggu armada F-35B miliknya yang akan tiba sekitar lima tahun ke depan.

Komandan Korps Marinir Jenderal David Berger, dikutip Popular Mechanics, membuat pengumuman itu Rabu, 1 September 2021, ketika kapal induk Angkatan Laut Kerajaan HMS Queen Elizabeth mengunjungi Yokosuka, Jepang. Skuadron F-35B Korps Marinir dikerahkan di atas kapal Queen Elizabeth selama pelayaran perdana kapal, yang membawanya keliling dunia untuk mengunjungi negara-negara di Asia-Pasifik.

Queen Elizabeth dirancang untuk menampung hingga tiga lusin F-35B dan saat ini mengoperasikan sekitar 18, termasuk 10 dari Skuadron Tempur Korps Marinir VMFA-211, “Wake Island Avengers”, dan delapan jet dari Skuadron Tempur 617 Angkatan Udara Kerajaan.

Marinir AS telah mengoperasikan F-35B dari kapal serbu amfibi sejak 2018, berdasarkan pengalaman panjang mereka mengoperasikan jet lompat AV-8B Harrier II. AS dan Inggris menyetujui penempatan bersama pada akhir 2010-an, dan Jepang, yang terinspirasi oleh konsep tersebut, mengundang pesawat-pesawat Amerika untuk beroperasi dari kapal Jepang.

Seperti Inggris, Jepang memiliki F-35B yang dipesan dari kontraktor pertahanan AS Lockheed Martin dan ingin memulai latihan operasi kapal induk.

F-35B secara umum mirip dengan F-35A Angkatan Udara dan F-35C Angkatan Laut tetapi berbeda dalam kemampuan lepas landas dan mendarat secara vertikal. Tidak seperti sepupunya, F-35B dapat memutar nozel knalpotnya lurus ke bawah. Ini menghasilkan dorongan ke atas, mendorong pesawat lurus ke atas - atau menurunkannya dengan lembut ke dek penerbangan kapal.

F-35C dibangun untuk kapal induk tetapi membutuhkan kapal dengan ketapel built-in dan peralatan penangkap untuk memfasilitasi lepas landas dan mendarat. F-35B, bagaimanapun, dapat beroperasi dari mana saja, asalkan memiliki jarak beberapa ratus kaki untuk melakukan rolling takeoff pendek dan tempat yang relatif kecil untuk mendarat secara vertikal. (F-35B dapat lepas landas secara vertikal tetapi hal itu sangat membatasi jumlah bahan bakar dan senjata yang dapat dibawanya.)

Fleksibilitas F-35B telah membuatnya menjadi jet tempur pilihan untuk angkatan laut yang tidak menggunakan ketapel kapal induk tradisional dan peralatan penangkap. Royal Navy mengoperasikannya dari kapal induk baru HMS Queen Elizabeth dan HMS Prince of Wales. Angkatan Laut Italia juga akan mengoperasikan F-35B dari kapal induk ITS Cavour. Pasukan Bela Diri Maritim Jepang akan mengoperasikannya dari JS Izumo dan JS Kaga, sementara Korea Selatan saat ini sedang merancang kapal induk pertama negara itu untuk mengakomodasi F-35B.

JS Izumo ditugaskan pada Maret 2015 sebagai “perusak helikopter.” Kapal perang permukaan Jepang itu dibangun dengan tugas pengawalan konvoi, warisan blokade yang diberlakukan oleh Angkatan Laut AS selama Perang Dunia II.

Perencana angkatan laut Jepang telah merencanakan kembalinya kapal induk selama beberapa dekade tetapi terhalang oleh konstitusi negara yang berpikiran damai dan larangan kapal induk sebagai senjata ofensif perang.

Pengoperasian kapal induk pertama Cina, Liaoning, pada 2012 mengubah semua itu. Izumo dan saudaranya Kaga dibangun untuk mengoperasikan helikopter anti-kapal selam dalam jumlah besar tetapi juga secara kebetulan dengan elevator pesawat yang dinilai mampu menampung bobot pesawat pengebom tempur F-35B.

Keputusan dibuat pada tahun 2019 bahwa kedua kapal dapat menjadi kapal induk defensif, yang memungkinkan lebih banyak pesawat untuk beroperasi dari pulau-pulau paling barat Jepang tanpa membuka lebih banyak pangkalan udara di darat.

Izumo adalah kapal pertama yang memasuki galangan kapal untuk konversi kapal induk, memasuki galangan kapal di Yokohama pada Maret 2020. Langkah pertama, seperti kapal amfibi Amerika yang lebih tua yang menjalani konversi serupa, menambahkan lapisan tahan panas ke dek penerbangan Izumo.

Kemampuan F-35B untuk lepas landas dan mendarat secara vertikal berarti nosel buang sering mengarah langsung ke dek penerbangan, yang mengakibatkan kerusakan panas pada kapal yang tidak dirawat. Menurut Naval News, Pasukan Bela Diri Maritim Jepang akan menyelesaikan proses konversi selama reparasi kedua pada tahun 2026.

Program F-35 telah menjadi kontroversial, tetapi salah satu aspek yang lebih menarik adalah kemampuan pesawat tempur untuk beroperasi dari platform apa pun yang mampu mendukungnya. Meskipun hal itu selalu menjadi nilai jual, hal itu mendapat makna baru karena Cina melawan kebangkitan militer negara itu dan kebijakan luar negeri yang agresif. Jet Amerika sekarang dapat beroperasi dari kapal Jepang, dan sebaliknya—dan bahkan kapal perang Eropa seperti Ratu Elizabeth dapat beraksi.

POPULAR MECHANICS | NAVAL NEWS

Baca:
Petir Sambar 2 Jet Tempur F-35B Lightning II Amerika, Ini yang Terjadi






Kepala Intel Putin Bahas Nuklir dan Ukraina dengan Direktur CIA

5 jam lalu

Kepala Intel Putin Bahas Nuklir dan Ukraina dengan Direktur CIA

Kepala badan intelijen luar negeri Rusia membahas masalah nuklir dan Ukraina dalam pertemuan dengan Direktur CIA di Turki


Pesawat China dan Rusia Masuki Zona Pertahanan, Korea Selatan Kerahkan Jet Tempur

6 jam lalu

Pesawat China dan Rusia Masuki Zona Pertahanan, Korea Selatan Kerahkan Jet Tempur

Korea Selatan membalas Rusia dan China dengan mengirimkan jet tempur ke zona pertahanan.


Pengadilan Jepang Melarang Pernikahan Sesama Jenis

7 jam lalu

Pengadilan Jepang Melarang Pernikahan Sesama Jenis

Walau peraturan itu sudah sah secara konstitusional, hukum di Jepang akan tetap melindungi hak asasi keluarga yang melakukan pernikahan sesama jenis.


Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

8 jam lalu

Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

Beberapa penggemar sepak bola menyebut pertandingan Amerika Serikat melawan Iran di Piala Dunia 2022 sebagai pertandingan 'Piala Perang'.


Kanye West Komplain Uang Rp 1 Triliun Dibekukan karena Dituduh Menunggak Pajak

10 jam lalu

Kanye West Komplain Uang Rp 1 Triliun Dibekukan karena Dituduh Menunggak Pajak

Kanye West tidak bisa mengambil uang yang ada dalam rekening itu yang totalnya sebesar Rp 1,1 triliun atas dugaan mengemplang pajak.


Christian Pulisic Yakin Bisa Tampil di 16 Besar Piala Dunia 2022, saat AS Lawan Belanda pada Sabtu 3 Desember

10 jam lalu

Christian Pulisic Yakin Bisa Tampil di 16 Besar Piala Dunia 2022, saat AS Lawan Belanda pada Sabtu 3 Desember

Christian Pulisic dirawat di rumah sakit setelah mengalami cedera saat AS mengalahkan Iran 1-0 untuk memastikan lolos ke 16 besar Piala Dunia 2022.


Senat AS Meloloskan RUU Perlindungan Pernikahan Sesama Jenis

14 jam lalu

Senat AS Meloloskan RUU Perlindungan Pernikahan Sesama Jenis

Pernikahan sesama jenis di Amerika Serikat akan dilindungi Undang-undang. RUU ini untuk memproteksi seandainya pernikahan sesama jenis ditentang MA.


Piala Dunia 2022 , Demonstran Iran Merayakan Kemenangan AS

14 jam lalu

Piala Dunia 2022 , Demonstran Iran Merayakan Kemenangan AS

Demonstran Iran merayakan kemenangan timnas Amerika Serikat dengan membakar kembang api.


Hindari Otoritas China, Jack Ma Kini Menetap di Jepang

15 jam lalu

Hindari Otoritas China, Jack Ma Kini Menetap di Jepang

Pendiri Alibaba, Jack Ma, dilaporkan telah tinggal di ibu kota Jepang, Tokyo, selama hampir enam bulan setelah menghilang dari pandangan publik


Mantan Presiden Rusia Curiga Hubungan Amerika dan Uni Eropa Retak

1 hari lalu

Mantan Presiden Rusia Curiga Hubungan Amerika dan Uni Eropa Retak

Mantan Presiden Rusia berpandangan hubungan Amerika dan Uni Eropa mulai memburuk karena Amerika dianggap ambil kesempatan dari krisis Ukraina.