Kulit Vegan Buatan Startup Bandung Tampil di Fashion Show Milan

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Replika kulit hewan dari bahan tumbuhan, misel, buatan startup Bells Society Bandung pada busana. (TEMPO/Dok.ITB)

    Replika kulit hewan dari bahan tumbuhan, misel, buatan startup Bells Society Bandung pada busana. (TEMPO/Dok.ITB)

    TEMPO.CO, Bandung - Sebuah startup berbasis riset di Bandung, Bells Society, membuat lembaran kulit dari bahan tumbuhan yang dinamakan misel. Proses pembuatannya melibatkan bakteri yang mengolah kupasan kulit buah kopi menjadi lembaran selulosa. Daur ulang kulit vegan yang dihasilkannya itu menjadi bahan pakaian perancang Indonesia yang tampil di acara Milan Fashion Week pada 21 September 2021.

    Startup itu merupakan binaan dari Lembaga Pengembangan Inovasi dan Kewirausahaan Institut Teknologi Bandung (LPIK ITB). Mulai bergabung pada 2019, bidang usahanya yaitu lembaran selulosa mikroba di kelompok energi dan lingkungan. Menurut Cytra Ria Atmanegara dari LPIK ITB,  Bells Society mengolah recycle leather vegan atau menghasilkan daur ulang kulit vegan dari limbah-limbah pertanian menjadi lembaran selulosa bernama Misel.

    Misel diproduksi melalui proses penemuan dan inovasi yang menghasilkan lembaran selulosa atau replika dari kulit hewan. “Kekuatan dan teksturnya menyerupai kulit sehingga dapat digunakan sebagai bahan alternatif dalam industri fesyen dan furnitur,” katanya, Kamis 30 September 2021.

    Bells Society berkolaborasi dengan beberapa merek lokal untuk penggunaan misel dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya dengan JYK (Jenny Yohanna Kansil), seorang perancang busana dan pendiri Instituto di Moda Burgo Indonesia.

    Di acara Milan Fashion Week pada 21 September lalu, JYK menampilkan koleksi busana untuk musim panas 2022 dengan judul Revolutionary Hope. “Memadukan batik Lubuk Linggau dengan bahan-bahan alami lain, di antaranya misel,” kata Cytra.

    Kolaborasi karya itu diharapkan dapat meningkatkan pemahaman dan pengetahuan masyarakat tentang potensi penggunaan misel dalam industri fesyen. Menurut Cytra, misel dapat diproduksi dari daur ulang limbah pertanian seperti kulit buah-buahan.

    Harapannya, misel secara bersamaan bisa menurunkan produksi limbah dan mengurangi penggunaan bahan-bahan sintetis yang cenderung tidak baik bagi lingkungan. Bells Society juga bermitra dengan petani kopi Gunung Tilu untuk mengumpulkan dan mengolah limbah kulit kopi menjadi kulit vegan.

    Baca juga:
    Ingin Mendunia, Startup di Sukabumi Bikin Sepatu 100 Persen dari Bahan Alam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.