Parag Agrawal Pimpin Twitter, Elon Musk Bahas Bakat India di Amerika

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Parag Agrawal, CEO Twitter. Theverge

    Parag Agrawal, CEO Twitter. Theverge

    TEMPO.CO, Jakarta - Perubahan posisi Jack Dorsey sebagai CEO Twitter yang  digantikan oleh CTO perusahaan Parag Agrawal ramai diperbincangkan, bahkan CEO SpaceX Elon Musk ikut memberikan komentar terkait Agrawal.

    Semuanya berawal dari unggahan CEO Stripe, Patrick Collison, yang menuliskan bahwa Google, Microsoft, Adobe, IBM, Palo Alto Networks, dan kini Twitter dijalankan oleh CEO yang tumbuh di India (Agrawal adalah pria 37 tahun asal India). Miliarder Irlandia itu mencatat keberhasilan orang India di dunia teknologi di Amerika Serikat. 

    “Ini menjadi pengingat yang baik tentang peluang yang ditawarkan Amerika kepada para imigran. Selamat Agrawal,” cuit Collison, Senin, 29 November 2021.

    Sementara Musk, salah satu pemikir paling tajam untuk berinovasi dan menjalankan beberapa perusahaan besar, sependapat dengan Collison. Musk yang juga CEO Tesla itu menyambut dengan cuitan: “Amerika Serikat mendapat manfaat dari bakat India,” katanya.

    Selain Agrawal, beberapa raksasa teknologi di Amerika saat ini memang dipimpin oleh orang keturunan India, berikut daftarnya:

    1. CEO Alphabet Sundar Pichai

    CEO Alphabet—perusahaan induk Google—Sundar Pichai mulai menjabat pada Desember 2019, setelah salah satu pendiri Google, Larry Page dan Sergey Brin, mengundurkan diri dari posisi eksekutif mereka. Pichai lahir di Tamil Nadu dan dibesarkan di Chennai, belajar di Indian Institute of Technology (IIT) Kharagpu.

    Di bawah kepemimpinan Pichai, Google berfokus pada pengembangan produk dan layanan yang didukung kecerdasan buatan (AI).

    2. CEO Microsoft Satya Nadella

    Selain itu ada Satya Nadella, CEO Microsoft. Dia berasal dari Hyderabad dan memiliki gelar sarjana teknik elektro dari Mangalore University, gelar master ilmu komputer dari University of Wisconsin, Milwaukee, dan gelar master administrasi bisnis dari University of Chicago. Dia adalah pembaca setia puisi India.

    3. CEO Adobe Shantanu Narayen

    Shantanu Narayen memimpin salah satu perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia, Adobe. Sebagai penerima Padma Shri—salah satu penghargaan warga sipil tertinggi di India—Narayen juga merupakan wakil ketua Forum Kemitraan Strategis Amerika-India.

    Dia memiliki gelar sarjana teknik elektronik dari Osmania University, Hyderabad, gelar master ilmu komputer dari Bowling Green State University, dan gelar master administrasi bisnis dari University of California di Berkeley's Haas School of Business. 

    4. CEO IBM Arvind Krishna

    Arvind Krishna memiliki gelar PhD dari University of Illinois di Urbana-Champaign dan gelar sarjana dari Indian Institute of Technology. Kedua perguruan tinggi telah menghormatinya dengan memberikan penghargaan sebagai alumni bergengsi. 

    5. CEO Match Group Sharmistha Dubey

    Perusahaan yang dipimpin Sharmistha Dubey adalah perusahaan yang memiliki layanan kencan online populer, termasuk Tinder, Match.com, OkCupid, dan lainnya sejak Juli 2020. Dia lulus dari  Indian Institute of Technology, kemudian pergi ke Amerika untuk studi lebih lanjut.

    6. CEO Palo Alto Networks Nikesh Arora

    Nikesh Arora bergabung sebagai Chairman dan CEO Palo Alto Networks pada Juni 2018. Sebelumnya, ia menjabat sebagai presiden dan CEO SoftBank Group. Dia belajar di India dan memegang gelar B.Tech di bidang teknik elektro dari Institute of Technology di Banaras Hindu University.

    Dia juga memegang gelar MS dalam administrasi bisnis dari Northeastern University, dan MS di bidang keuangan dari Boston College. 

    7. CEO Micron Technology Sanjay Mehrotra

    Sanjay Mehrotra adalah presiden dan CEO Micron Technology mulai Mei 2017. Sebelum itu, dia memimpin SanDisk Corporation dari sebuah perusahaan rintisan pada tahun 1988 hingga penjualan akhirnya pada tahun 2016. Dia menyelesaikan gelar sarjana dan master di bidang teknik elektro dan ilmu komputer dari University of California, Berkeley.

    8. CEO NetApp George Kurian

    George Kurian bergabung dengan NetApp pada 2011 dan diangkat menjadi CEO pada Juni 2015. Sebelum bergabung dengan NetApp, ia adalah wakil presiden dan manajer umum di Cisco Systems. Dia memiliki gelar sarjana sains di bidang teknik elektro dari Princeton University dan gelar MBA dari Stanford University.

    GADGETS NDTV | HINDUSTAN TIMES

    Baca:
    Mengenal CEO Baru Twitter Parag Agrawal, Mantan Karyawan Microsoft dan Yahoo

    Selalu 
    update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?