BMKG Jelaskan Soal Cuaca Buruk Akhir Tahun dan Tsunami 8 Meter di Cilegon

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi - Logo Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). ANTARA/Darwin Fatir.

    Ilustrasi - Logo Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG). ANTARA/Darwin Fatir.

    TEMPO.CO, JakartaBadan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika atau BMKG mengeluarkan penjelasan tambahan terhadap pernyataan yang menyebut potensi tsunami hingga delapan meter di Cilegon atau kawasan wisata di Selat Sunda. Potensi tsunami skenario terburuk itu disampaikan Kepala BMKG Dwikorita Karnawati saat rapat kerja di DPR, Rabu 1 Desember 2021.

    Saat itu Dwikorita bicara tentang prediksi cuaca buruk akhir tahun ini hingga awal 2022 namun untuk tsunami 8 meter tidak berarti diprediksi juga akan terjadi di periode yang sama. BMKG, dalam penjelasan tertulisnya dikutip dari akun resminya di twitter, tidak bermaksud memberikan prediksi bahwa akan terjadi tsunami selama periode Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

    “Cilegon hanya sebagai contoh salah satu wilayah yang rawan dan memiliki potensi tsunami seperti halnya wilayah lain di Indonesia yang memiliki potensi dan catatan sejarah tsunami,” bunyi keterangan tersebut.

    BMKG menegaskan, gempa dan tsunami dapat terjadi kapan saja dan di mana saja, namun tidak dapat dipastikan atau diprediksi dengan tepat kapan waktunya akan terjadi. Catatan katalog tsunami BMKG menunjukkan bahwa di wilayah Indonesia sejak 1608 sudah terjadi tsunami lebih dari 246 kali, “Sehingga kita semua patut waspada.”

    Sedangkan untuk curah hujan, prediksi BMKG pada Desember 2021 dan Januari 2022, dimana terdapat periode Natal dan Tahun Baru, menunjukkan umumnya berada pada kategori menengah hingga tinggi (100 – 500 mm per bulan). Ditekankan bahwa kondisi cuaca lebih dapat diprediksi ketimbang kejadian gempa dan tsunami.

    “Tetapi (gempa dan tsunami) dapat dimodelkan potensi bahayanya dengan mengunakan skenario terburuk untuk acuan upaya mitigasi. Dalam hal ini BMKG sudah memetakan tingkat bahaya sebagian besar pantai rawan tsunami di Indonesia.”

    Terpisah, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Banten, Nana Suryana, mengatakan kalau potensi tsunami di Cilegon berlaku sama untuk pesisir pantai Banten. Dia menyebut antara lain kawasan Anyer, Carita, Labuhan, Panimbang, Sumur, Binuangeun, Cihara, Panggarangan, Bayah, dan Sawarna.

    Dia mengaku telah meminta masyarakat yang tinggal di pesisir pantai di daerah itu tetap waspada sekalipun peringatan tsunami sebatas potensi yang belum bisa diprediksi tanggal dan lokasinya. "Kita perlu kesiapsiagaan dalam menyikapi potensi bencana tsunami untuk mengurangi risiko kebencanaan," katanya juga dalam keterangan tertulis, Kamis.

    ANTARA

    Baca juga:
    BMKG Peringatkan Skenario Terburuk Tsunami Pacitan 28 Meter 


    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?