Zyrex Berharap Merek Lokal Mendapat Bobot Tinggi dalam Sertifikasi TKDN

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Produsen laptop Zyrex mencatat peningkatan penjualan 132 persen. Kredit: Zyrex

    Produsen laptop Zyrex mencatat peningkatan penjualan 132 persen. Kredit: Zyrex

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT. Zyrexindo Mandiri Buana Tbk. (Zyrex), Timothy Siddik, mengatakan program Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dari Pusat Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) Kementerian Perindustrian sangat berdampak positif bagi ekosistem industri di Indonesia.

    “Sebagai produsen laptop merek lokal, Zyrex merasa bahwa TKDN sangat berguna bukan hanya bagi perseroan, melainkan juga bagi perusahaan-perusahaan lain yang berada dalam rantai pasokan. Kami berharap program TKDN ini terus dijalankan dan diperkuat untuk mengembangkan industri dalam negeri,” ujar Timothy dalam konferensi pers, Rabu, 5 Januari 2022.

    Timothy juga berharap merek asli Indonesia dapat diperhitungkan sebagai bobot yang tinggi dalam sertifikasi TKDN. “Sebab merek walaupun tidak berwujud, namun merupakan aset terbesar sebuah perusahaan, bahkan dapat menjadi aset besar yang dimiliki oleh sebuah negara. Merek selalu dikaitkan dengan representasi dari negara asalnya. Jika sebuah merek itu baik, maka merek tersebut akan menjadi kebanggaan bagi negara asalnya,” ujarnya.

    Zyrex, kata Timothy, telah memproduksi ratusan ribu laptop ber-TKDN untuk memenuhi kebutuhan digitalisasi pendidikan yang diluncurkan oleh Kemendikbudristek sepanjang tahun 2021 dan juga kebutuhan program #SiswaTOP, yaitu program Satu Siswa Satu Laptop yang diluncurkan oleh Zyrex sejak awal tahun 2021.

    Timothy menambahkan, Zyrex juga salah satu produsen laptop di Indonesia yang memiliki nilai TKDN tertinggi. “Dengan nilai TKDN lebih dari 40 persen, berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2021, maka Zyrex menjadi merek yang wajib dipilih oleh kementerian/lembaga/pemerintah daerah. Hal ini tentu meningkatkan kepercayaan diri perusahaan lokal seperti Zyrex untuk melakukan ekspansi,” ujarnya.

    Di tahun 2021, Zyrex telah menambahkan empat lini produksi perakitan, sehingga kini berjumlah delapan lini produksi, dengan kapasitas produksi melebihi 150.000 unit per bulan untuk dapat memenuhi permintaan yang besar dalam waktu yang terbatas. Alhasil, pada kuartal III tahun 2021 Zyrex berhasil meningkatkan penjualan sebesar 132 persen secara year-on-year (YoY) dari Rp 179,6 miliar di tahun 2020 menjadi Rp 415,4 miliar.

    Dengan dukungan penuh dari Pemerintah, kata Timothy, Zyrex telah mempersiapkan roadmap untuk terus meningkatkan nilai TKDN dari produk-produknya. Salah satunya adalah dengan membentuk tim penelitian dan pengembangan untuk melakukan inovasi produk. Dengan demikian, diharapkan Zyrex dapat turut meningkatkan minat belanja masyarakat terhadap produk dalam negeri, khususnya perangkat teknologi informasi dan komunikasi yang masih didominasi oleh produk impor.

    Baca:
    Produsen Laptop Zyrex Catat Peningkatan Penjualan 132 Persen

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?