DJI Bantah Membantu Rusia Saat Retail Besar Jerman Singkirkan Dronenya

Reporter

Editor

Erwin Prima

Drone DJI Mavic 3 resmi masuk pasar Indonesia dibanderol mulai dari harga Rp 33.750.000. (ANTARA/HO/Erajaya)

TEMPO.CO, Jakarta - MediaMarkt, pengecer elektronik terbesar di Jerman, telah menyingkirkan drone yang dibuat oleh DJI dari lokasi ritel dan situs webnya di tengah tuduhan bahwa perusahaan Cina itu membocorkan data GPS ke militer Rusia. DJI membantah keras laporan tersebut.

Selama beberapa minggu, DJI telah dituduh membantu secara langsung militer Rusia dan perusahaan secara aktif menekankan kemampuan teknologi DJI AeroScope pada Ukraina. Perusahaan secara terbuka membantah telah melakukannya pada 14 Maret, tetapi pernyataannya belum menghilangkan tuduhan itu.

Pada pertengahan Maret, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Transformasi Digital Ukraina membawa penelitian baru terhadap perusahaan Cina ketika dia mengklaim bahwa produk DJI digunakan untuk memandu serangan rudal ke Ukraina.

DJI kembali membantah tuduhan tersebut dan menyatakan bahwa produknya dirancang untuk penggunaan sipil dan tidak memenuhi spesifikasi militer. Dalam tanggapannya, perusahaan pada dasarnya memohon kepada pejabat Ukraina dan mengklaim bahwa mereka sebenarnya tidak dapat mengambil bagian dalam tindakan yang dituduhkan.

“Harap dipahami bahwa DJI tidak dapat memperoleh informasi pengguna dan data penerbangan, kecuali jika pengguna secara aktif mengirimkannya kepada kami,” tulis perusahaan tersebut sebagaimana dikutip Peta Pixel, 29 Maret 2022. “Kami tidak memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi dan memverifikasi lokasi pengguna, dan oleh karena itu kami tidak menyimpan data yang Anda minta.”

Terlepas dari tanggapannya, DJI terus dikepung di media sosial, terutama di Twitter. Pukulan balik online terhadap tuduhan ini memuncak pada akhir pekan ketika pengecer elektronik terbesar di Jerman, MediaMarkt, mengumumkan akan berhenti menjual drone perusahaan.

MediaMarkt mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan penjualan drone DJI sebagai tanggapan atas tuduhan bahwa perusahaan tersebut mendukung militer Rusia dalam serangannya di Ukraina.

Sementara DJI sebelumnya hanya menanggapi tuduhan serupa di Twitter, tindakan MediaMarkt ini memicu tanggapan yang lebih resmi di situs web global dan berbasis bahasa Inggris. Perusahaan mengklaim bahwa itu adalah korban dari kampanye terkoordinasi untuk menyebarkan informasi yang salah tentang bisnis dan produknya dan bahwa itu adalah korban dari ribuan pesan spam yang berisi konten yang sama.

“Sebagai tindakan pencegahan, salah satu mitra kami menangguhkan semua penjualan produk DJI sambil mengevaluasi situasi dengan bekerja sama erat dengan DJI,” tulis perusahaan tersebut, merujuk pada MediaMarkt.

“Tuduhan yang ditujukan kepada kami tidak berdasarkan fakta dan sama sekali tidak benar. Tanggapan resmi kami terhadap situasi saat ini telah diposting di akun twitter resmi kami pada 13 Maret, 17 Maret, dan 25 Maret, ”kata perusahaan itu.

Perusahaan mengatakan bahwa pihaknya mendukung produknya digunakan untuk memberi manfaat bagi masyarakat, dan tidak mendukung penggunaan drone untuk melakukan sebaliknya.

“Kami tidak mendukung penggunaan produk kami yang merugikan kehidupan, hak, atau kepentingan orang lain, seperti yang selalu kami tegaskan dalam Ketentuan Penggunaan produk kami dan pernyataan publik lainnya. Kami tidak memberikan dukungan teknis ketika penggunaan militer atas produk kami teridentifikasi,” lanjut DJI.

“DJI menangani masalah kepatuhan dengan sangat serius. Kami berkomitmen untuk bertindak sesuai dengan sanksi, kontrol ekspor, dan hukum serta peraturan lain yang berlaku. Kami memiliki tim kepatuhan internal yang berdedikasi dan penasihat eksternal AS dan Eropa yang berpengalaman, untuk memastikan praktik dan transaksi bisnis umum kami sepenuhnya sesuai dengan aturan dan peraturan yang berlaku.”

Tidak jelas apa yang harus dilakukan DJI untuk meyakinkan mereka yang menuduh perusahaan tersebut bekerja sama dengan militer Rusia bahwa mereka tidak melakukannya, karena perusahaan tampaknya telah kehabisan semua opsi yang tersedia untuk itu. Penolakan publik tampaknya tidak didengar. DJI bersikeras bahwa produknya tidak cocok untuk digunakan di zona perang, meskipun drone dilaporkan sangat berguna bagi militer Ukraina.

PETA PIXEL

Baca:
Rusia Lumpuhkan Pasukan Drone Ukraina Gunakan Teknologi dari Cina?

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Pengusaha Cina Ingin Manfaatkan Pasar Rusia

11 jam lalu

Pengusaha Cina Ingin Manfaatkan Pasar Rusia

Sejumlah pengusaha asal Cina tertarik menanamkan sejumlah investasi di Rusia dan memamerkan produk-produk mereka, khususnya produk teknologi


Putin Klaim Rusia Tak Akan Pakai Senjata Nuklir Kecuali Bila Diserang

12 jam lalu

Putin Klaim Rusia Tak Akan Pakai Senjata Nuklir Kecuali Bila Diserang

Putin mengatakan ia tidak gila untuk menggunakan senjata nuklir dalam perang Ukraina.


Paket Mata Binatang yang Dikirim ke Kedutaan Ukraina Berasal dari Jerman

17 jam lalu

Paket Mata Binatang yang Dikirim ke Kedutaan Ukraina Berasal dari Jerman

Serangkaian paket berisi mata binatang yang dikirim ke sejumlah kedutaan Ukraina di belasan negara berasal dari dealer mobil Tesla di Jerman.


Zelensky Dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 Versi Majalah Time

21 jam lalu

Zelensky Dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 Versi Majalah Time

Presiden Volodymyr Zelensky dan "semangat Ukraina" dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 versi majalah Time.


Ada 3 Serangan Drone ke Rusia, Menhan Ukraina: Ada yang Merokok Sembarangan

1 hari lalu

Ada 3 Serangan Drone ke Rusia, Menhan Ukraina: Ada yang Merokok Sembarangan

Menhan Ukraina bercanda tentang serangan drone ke 3 pangkalan Rusia dengan mengatakan orang Rusia biasa merokok di tempat dilarang merokok.


Polandia Tempatkan Rudal Patriot Pemberian Jerman di Perbatasan dengan Ukraina

1 hari lalu

Polandia Tempatkan Rudal Patriot Pemberian Jerman di Perbatasan dengan Ukraina

Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Blaszczak mengatakan hal ini dilakukan setelah Jerman menolak untuk memberikan rudal Patriot ke Ukraina


AS Diam-diam Modifikasi Roket HIMARS, Cegah Ukraina Serang Rusia

1 hari lalu

AS Diam-diam Modifikasi Roket HIMARS, Cegah Ukraina Serang Rusia

Amerika Serikat telah memodifikasi roket HIMARS yang dikirimkan ke Ukraina agar tak menyerang Rusia.


Di DK PBB, Amerika Serikat dan Rusia Saling Tuding Ogah Dialog soal Ukraina

1 hari lalu

Di DK PBB, Amerika Serikat dan Rusia Saling Tuding Ogah Dialog soal Ukraina

Amerika Serikat dan Rusia saling menuduh tidak tertarik pada dialog damai Ukraina saat di forum PBB.


DJI Mini 3 Akan Dirilis 9 Desember, Ini Bocoran Spesifikasinya

1 hari lalu

DJI Mini 3 Akan Dirilis 9 Desember, Ini Bocoran Spesifikasinya

DJI Mini 3 dengan berat 249 g memiliki kemampuan terbang dan bertahan selama 38 menit.


Ukraina Serang Balik Rusia, Drone Gempur Pangkalan Militer untuk Ketiga Kalinya

1 hari lalu

Ukraina Serang Balik Rusia, Drone Gempur Pangkalan Militer untuk Ketiga Kalinya

Ukraina melancarkan serangan balik dengan berhasil menembus ratusan kilometer wilayah pertahanan Rusia.