Hepatitis Akut Misterius pada Anak: Adenovirus, Long Covid, atau Virus Baru?

Ilustrasi Virus Hepatitis. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Sebagian anak dengan gejala hepatitis akut misterius memang ditemukan positif Covid-19. Tapi apakah kedua penyakit saling berhubungan atau kebetulan saja, masih menjadi salah satu yang diteliti dalam pencarian sebab kasus peradangan pada organ hati yang akut dan tidak biasa terjadi pada anak-anak tersebut.

Muzal Kadim, Ketua Unit Kerja Koordinasi Gastro-Hepatologi Ikatan Dokter Anak Indonesia, menjelaskan itu saat ditanya perihal spekulasi hepatitis akut misterius pada anak adalah termasuk gejala Long Covid. Menurut Muzal, pada kasus anak, tidak ada yang mengalami gejala Covid-19 berjangka waktu lama atau gejala yang menetap pasca-infeksi.

“Sehingga kalaupun berkaitan, itu diduga infeksi Covid-nya menyebabkan penurunan sistem imun, sehingga memudahkan infeksi oleh virus lain seperti adenovirus,” ujarnya kepada Tempo.co pada Selasa malam, 17 Mei 2022.

Sebelumnya, epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman menduga hepatitis akut misterius adalah satu bentuk dari Long Covid. "Yang bahkan tidak mesti menunggu bertahun-tahun, satu atau dua tahun setelah pandemi ini kita sudah bisa melihat," ujar dia.

Dicky merujuk kepada hasil studi yang dilakukan di Israel, di mana 90 persen dari anak-anak yang terkena hepatitis akut, selama setahun terakhir terinfeksi Covid-19. Kasus juga menimpa anak usia di bawah 5 tahun mayoritas dengan usia tertinggi 2 atau 3 tahun--yang belum mendapatkan vaksinasi. Di sisi lain, kasus hepatitis akut yang sama sedikit atau jarang ditemukan pada orang dewasa yang membuat Dicky semakin yakin dengan hipotesanya bahwa proteksi dari vaksinasi mengurangi potensi long Covid-19.

Dugaannya menguat setelah argumentasi untuk dugaan hepatitis akut disebabkan oleh adenovirus melemah. Faktanya, Dicky menuturkan, pada sebagian besar kasus anak yang terinfeksi, jumlah adenovirus dalam darah mereka ditemukan rendah. Bahkan pada biopsi hepar pun sangat jarang ditemukan bukti langung infeksi adenovirus.

Tersangka Adenovirus dan Dugaan dari Inggris

Adenovirus adalah keluarga besar virus yang biasa menyebabkan penyakit seperti demam dan flu ringan, begitu juga dengan gastroenteritis dan conjunctivitis. Jenis virus ini sementara yang menjadi tersangka utama di dunia. Dasarnya, antara lain, Inggris melaporkan 72 persen anak yang terinfeksi hepatitis akut misterius itu positif terinfeksi adenovirus.

Inggris adalah negara pertama dan sejauh ini melaporkan terbanyak dari 450 kasus temuan hepatitis akut misterius pada anak di dunia. Menurut para penelitinya, sebagian anak bisa jadi lebih rentan adenovirus saat pandemi Covid-19 karena lockdown dan protokol kesehatan yang ketat telah membatasi paparan mereka terhadap keluarga virus tersebut.

Para peneliti di Inggris juga berspekulasi kalau, "sebuah gelombang besar infeksi adenovirus yang tak biasa mungkin telah memunculkan komplikasi yang sangat jarang atau tak disadari."

Kenapa teori adenovirus melemah?

Namun, beberapa ahli, termasuk virolog dari Universitas Queensland, Australia, Ian Mackay, menyatakan adenovirus bisa saja menyembunyikan penyebab yang sebenarnya. "Kebanyakan menunjuk kepada adenovirus hanya karena ada banyak sampel yang positif terinfeksi virus ini...tapi itu mungkin saja menyesatkan karena adenovirus adalah virus yang memang biasa banyak ditemukan," kata Mackay.

Mengutip dari keterangan WHO, adenovirus juga disebutnya tidak menjelaskan sepenuhnya gambaran parahnya gejala klinis yang muncul. Analisis lebih jauh atas kasus-kasus yang ada menunjukkan konsistensi temuan adenovirus subtype 41, yang identik dengan gejala seperti diare, muntah, dan sakit perut--bukan peradangan parah pada hati.

Profesor Winita Hardikar, Kepala Unit Transplantasi Hati dan Usus di Rumah Sakit Anak Royal di Melbourne, Australia, juga menyatakan sulit menarik kaitan antara adenovirus dan hepatitis akut yang bermunculan saat ini. Hanya jika dia bukan sebuah virus yang super, Hardikar mengatakan, "kecenderungannya adalah ada beberapa faktor bersama (co-factor) lain seperti sebuah respons imun yang langka atau beberapa susceptibilitas yang lain."

Teori lainnya yang mungkin terjadi, menurut Hardikar, adalah sebuah co-factor--seperti halnya infeksi SARS-CoV-2--mungkin telah mendorong beberapa anak untuk memiliki reaksi atau respons imun abnormal lebih parah terhadap infeksi adenovirus.

Berdasarkan keterangan otoritas kesehatan Inggris, sejumlah studi tentang sistem imun sedang berjalan untuk mencari tahu apakah perubahan-perubahan dalam daya penerimaan (susceptibility) atau efek dari infeksi sebelumnya ataupun yang terjadi bersamaan bisa menjadi faktor kontributor.

"Itu mungkin sebuah co-factor yang menghubungkan kepada anak-anak...sebuah predisposisi genetik, sehingga ketika mereka bertemu adenovirus 41, mereka menjadi cenderung mengembangkan penyakit parah," kata dokter penyakit infeksi dan peneliti hepatitis, Andrew Lloyd dari Kirby Institute.

Banyak otoritas kesehatan juga sedang menyelidiki peluang 'sindrom pasca-infeksi SARS-CoV-2' alias Long Covid. Lloyd juga mendukung dugaan ini. Dia tak yakin kasus-kasus hepatitis akut itu sepenuhnya hanya komplikasi dari Covid-19, tapi fenomena pasca-infeksi--termasuk respons-respons imun yang tak normal--harus dipelajari lebih luas.

Mungkinkah mutasi adenovirus yang benar-benar baru?

Kemungkinan lain adalah kemunculan kasus didorong oleh virus yang benar-benar baru, atau versi mutasi dari adenovirus yang belum pernah diketahui. Namun, soal ini, Mackay mengungkapkan, rendahnya konsentrasi virus dalam sampel yang dikumpulkan membuat para peneliti kesulitan dan belum bisa membuat sekuensing satu virus yang utuh.

"Sejauh ini, dan mungkin karena analisis-analisis belum rampung, tidak ada yang menunjuk ke keberadaan jenis adenovirus yang benar-benar baru," katanya. "Tapi jika kita tidak bisa sampai ke sekuensing, kita tidak akan pernah bisa yakin."

Satu-satunya yang sudah cukup jelas dan meyakinkan adalah ketiadaan bukti kaitan antara kasus hepatitis akut itu dan vaksin Covid-19. Para peneliti seragam mengatakan, "Kebanyakan kasusnya dialami anak di bawah usia 5 tahun, danm terlalu muda untuk bisa disuntikkan vaksin."

ABC, RELIEF.WEB, IDSOCIETY






Kertas Kosong, Simbol Pembangkangan dalam Protes COVID-19 di China

3 jam lalu

Kertas Kosong, Simbol Pembangkangan dalam Protes COVID-19 di China

Pengunjuk rasa China menggunakan lembaran kertas kosong untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas pembatasan COVID-19


Shanghai Memperketat Pengamanan setelah Protes Antipembatasan Covid-19

5 jam lalu

Shanghai Memperketat Pengamanan setelah Protes Antipembatasan Covid-19

Tidak ada tanda-tanda protes baru antipembatasan Covid-19 pada hari Senin di Beijing atau Shanghai, China.


Kasus Covid-19 China Melonjak Lagi di Tengah Protes Antipembatasan

8 jam lalu

Kasus Covid-19 China Melonjak Lagi di Tengah Protes Antipembatasan

China mencatat rekor infeksi Covid-19 tertinggi lagi setelah protes akhir pekan di seluruh negeri atas pembatasan kegiatan masyarakat.


Polisi China Disebut Menyerang Jurnalis BBC dalam Unjuk Rasa di Shanghai

9 jam lalu

Polisi China Disebut Menyerang Jurnalis BBC dalam Unjuk Rasa di Shanghai

Kantor berita nasional Inggris, BBC, menyatakan polisi China telah menyerang dan menahan salah satu jurnalisnya saat meliput protes di Shanghai.


Demo Covid di China Meluas, Berubah Jadi anti-Xi Jinping dan PKC

12 jam lalu

Demo Covid di China Meluas, Berubah Jadi anti-Xi Jinping dan PKC

Ratusan pengunjuk rasa anti=pembatasan Covid dan polisi bentrok di Shanghai, bahkan muncul teriakan turunkan Partai Komunis China, turunkan Xi Jinping


Bagaimana Rusuh di Foxconn Pengaruhi Stok iPhone 14 Pro dan Pro Max di Toko?

22 jam lalu

Bagaimana Rusuh di Foxconn Pengaruhi Stok iPhone 14 Pro dan Pro Max di Toko?

Foxconn mengaku kapasitas produksi iPhone 14 Pro dan Pro Max tak berubah menjelang musim liburan akhir tahun ini. Meski 20 ribu pekerjanya pergi.


Covid-19 Terkini: 300 Subvarian Omicron dan Batuk Kronis

1 hari lalu

Covid-19 Terkini: 300 Subvarian Omicron dan Batuk Kronis

Kasus-kasus Covid-19 telah benar-benar berubah sejak Omicron terdeteksi setahun yang lalu.


Kejadian Langka, Warga China Demo Menolak Lockdown Covid-19

1 hari lalu

Kejadian Langka, Warga China Demo Menolak Lockdown Covid-19

Warga di wilayah Xinjian dan Beijing turun ke jalan memprotes pembatasan ketat yang dilakukan pemerintah China akibat naiknya kasus harian Covid-19


Protes Besar Covid-19 Meletus di China setelah Kebakaran di Wilayah Muslim Uighur

2 hari lalu

Protes Besar Covid-19 Meletus di China setelah Kebakaran di Wilayah Muslim Uighur

Sejumlah penduduk di alun-alun menyanyikan lagu kebangsaan China sementara yang lain berteriak ingin dibebaskan dari lockdown.


Daftar Lokasi Vaksinasi Booster Covid-19 di DKI Jakarta, hingga 31 Desember

2 hari lalu

Daftar Lokasi Vaksinasi Booster Covid-19 di DKI Jakarta, hingga 31 Desember

DKI Jakarta tetap membuka pelayanan vaksinasi booster Covid-19 dosis kedua di akhir pekan.