Hepatitis Akut Misterius pada Anak: Adenovirus, Long Covid, atau Virus Baru?

Ilustrasi Virus Hepatitis. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Sebagian anak dengan gejala hepatitis akut misterius memang ditemukan positif Covid-19. Tapi apakah kedua penyakit saling berhubungan atau kebetulan saja, masih menjadi salah satu yang diteliti dalam pencarian sebab kasus peradangan pada organ hati yang akut dan tidak biasa terjadi pada anak-anak tersebut.

Muzal Kadim, Ketua Unit Kerja Koordinasi Gastro-Hepatologi Ikatan Dokter Anak Indonesia, menjelaskan itu saat ditanya perihal spekulasi hepatitis akut misterius pada anak adalah termasuk gejala Long Covid. Menurut Muzal, pada kasus anak, tidak ada yang mengalami gejala Covid-19 berjangka waktu lama atau gejala yang menetap pasca-infeksi.

“Sehingga kalaupun berkaitan, itu diduga infeksi Covid-nya menyebabkan penurunan sistem imun, sehingga memudahkan infeksi oleh virus lain seperti adenovirus,” ujarnya kepada Tempo.co pada Selasa malam, 17 Mei 2022.

Sebelumnya, epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman menduga hepatitis akut misterius adalah satu bentuk dari Long Covid. "Yang bahkan tidak mesti menunggu bertahun-tahun, satu atau dua tahun setelah pandemi ini kita sudah bisa melihat," ujar dia.

Dicky merujuk kepada hasil studi yang dilakukan di Israel, di mana 90 persen dari anak-anak yang terkena hepatitis akut, selama setahun terakhir terinfeksi Covid-19. Kasus juga menimpa anak usia di bawah 5 tahun mayoritas dengan usia tertinggi 2 atau 3 tahun--yang belum mendapatkan vaksinasi. Di sisi lain, kasus hepatitis akut yang sama sedikit atau jarang ditemukan pada orang dewasa yang membuat Dicky semakin yakin dengan hipotesanya bahwa proteksi dari vaksinasi mengurangi potensi long Covid-19.

Dugaannya menguat setelah argumentasi untuk dugaan hepatitis akut disebabkan oleh adenovirus melemah. Faktanya, Dicky menuturkan, pada sebagian besar kasus anak yang terinfeksi, jumlah adenovirus dalam darah mereka ditemukan rendah. Bahkan pada biopsi hepar pun sangat jarang ditemukan bukti langung infeksi adenovirus.

Tersangka Adenovirus dan Dugaan dari Inggris

Adenovirus adalah keluarga besar virus yang biasa menyebabkan penyakit seperti demam dan flu ringan, begitu juga dengan gastroenteritis dan conjunctivitis. Jenis virus ini sementara yang menjadi tersangka utama di dunia. Dasarnya, antara lain, Inggris melaporkan 72 persen anak yang terinfeksi hepatitis akut misterius itu positif terinfeksi adenovirus.

Inggris adalah negara pertama dan sejauh ini melaporkan terbanyak dari 450 kasus temuan hepatitis akut misterius pada anak di dunia. Menurut para penelitinya, sebagian anak bisa jadi lebih rentan adenovirus saat pandemi Covid-19 karena lockdown dan protokol kesehatan yang ketat telah membatasi paparan mereka terhadap keluarga virus tersebut.

Para peneliti di Inggris juga berspekulasi kalau, "sebuah gelombang besar infeksi adenovirus yang tak biasa mungkin telah memunculkan komplikasi yang sangat jarang atau tak disadari."

Kenapa teori adenovirus melemah?

Namun, beberapa ahli, termasuk virolog dari Universitas Queensland, Australia, Ian Mackay, menyatakan adenovirus bisa saja menyembunyikan penyebab yang sebenarnya. "Kebanyakan menunjuk kepada adenovirus hanya karena ada banyak sampel yang positif terinfeksi virus ini...tapi itu mungkin saja menyesatkan karena adenovirus adalah virus yang memang biasa banyak ditemukan," kata Mackay.

Mengutip dari keterangan WHO, adenovirus juga disebutnya tidak menjelaskan sepenuhnya gambaran parahnya gejala klinis yang muncul. Analisis lebih jauh atas kasus-kasus yang ada menunjukkan konsistensi temuan adenovirus subtype 41, yang identik dengan gejala seperti diare, muntah, dan sakit perut--bukan peradangan parah pada hati.

Profesor Winita Hardikar, Kepala Unit Transplantasi Hati dan Usus di Rumah Sakit Anak Royal di Melbourne, Australia, juga menyatakan sulit menarik kaitan antara adenovirus dan hepatitis akut yang bermunculan saat ini. Hanya jika dia bukan sebuah virus yang super, Hardikar mengatakan, "kecenderungannya adalah ada beberapa faktor bersama (co-factor) lain seperti sebuah respons imun yang langka atau beberapa susceptibilitas yang lain."

Teori lainnya yang mungkin terjadi, menurut Hardikar, adalah sebuah co-factor--seperti halnya infeksi SARS-CoV-2--mungkin telah mendorong beberapa anak untuk memiliki reaksi atau respons imun abnormal lebih parah terhadap infeksi adenovirus.

Berdasarkan keterangan otoritas kesehatan Inggris, sejumlah studi tentang sistem imun sedang berjalan untuk mencari tahu apakah perubahan-perubahan dalam daya penerimaan (susceptibility) atau efek dari infeksi sebelumnya ataupun yang terjadi bersamaan bisa menjadi faktor kontributor.

"Itu mungkin sebuah co-factor yang menghubungkan kepada anak-anak...sebuah predisposisi genetik, sehingga ketika mereka bertemu adenovirus 41, mereka menjadi cenderung mengembangkan penyakit parah," kata dokter penyakit infeksi dan peneliti hepatitis, Andrew Lloyd dari Kirby Institute.

Banyak otoritas kesehatan juga sedang menyelidiki peluang 'sindrom pasca-infeksi SARS-CoV-2' alias Long Covid. Lloyd juga mendukung dugaan ini. Dia tak yakin kasus-kasus hepatitis akut itu sepenuhnya hanya komplikasi dari Covid-19, tapi fenomena pasca-infeksi--termasuk respons-respons imun yang tak normal--harus dipelajari lebih luas.

Mungkinkah mutasi adenovirus yang benar-benar baru?

Kemungkinan lain adalah kemunculan kasus didorong oleh virus yang benar-benar baru, atau versi mutasi dari adenovirus yang belum pernah diketahui. Namun, soal ini, Mackay mengungkapkan, rendahnya konsentrasi virus dalam sampel yang dikumpulkan membuat para peneliti kesulitan dan belum bisa membuat sekuensing satu virus yang utuh.

"Sejauh ini, dan mungkin karena analisis-analisis belum rampung, tidak ada yang menunjuk ke keberadaan jenis adenovirus yang benar-benar baru," katanya. "Tapi jika kita tidak bisa sampai ke sekuensing, kita tidak akan pernah bisa yakin."

Satu-satunya yang sudah cukup jelas dan meyakinkan adalah ketiadaan bukti kaitan antara kasus hepatitis akut itu dan vaksin Covid-19. Para peneliti seragam mengatakan, "Kebanyakan kasusnya dialami anak di bawah usia 5 tahun, danm terlalu muda untuk bisa disuntikkan vaksin."

ABC, RELIEF.WEB, IDSOCIETY






PSI Desak Pemprov DKI Jakarta Percepat Vaksinasi Booster

2 jam lalu

PSI Desak Pemprov DKI Jakarta Percepat Vaksinasi Booster

Pemprov DKI didesak mempercepat vaksinasi booster seiring dengan naiknya kasus positif Covid-19 di Jakarta. Demikian pula BOR rumah sakit.


Mantan Pelatih Timnas Indonesia Benny Dollo Dirawat Intensif di RSU Tangsel

2 jam lalu

Mantan Pelatih Timnas Indonesia Benny Dollo Dirawat Intensif di RSU Tangsel

Mantan pelatih Timnas Indonesia Benny Dollo menjalani perawatan di RSU Tangsel. Sesak nafas dan juga diketahui positif Covid-19.


Covid Meledak di Makau, Kasino Sepi Nyaris Tanpa Pengunjung

8 jam lalu

Covid Meledak di Makau, Kasino Sepi Nyaris Tanpa Pengunjung

Makau melaporkan 89 kasus virus corona baru pada Selasa, namun kasino tetap buka meskipun hampir tidak tampak penjudi datang.


Liburan bersama Keluarga kala Masih Pandemi Covid-19, Ini Pesan Dokter Reisa

21 jam lalu

Liburan bersama Keluarga kala Masih Pandemi Covid-19, Ini Pesan Dokter Reisa

Dr. Reisa Broto Asmoro meminta setiap keluarga memperhatikan secara cermat kondisi pandemi COVID-19 di suatu daerah saat mengajak anak-anak berlibur.


Anies Baswedan Pernah Datangi Kantor Pusat ACT dan Apresiasi Cepatnya Tindakan

1 hari lalu

Anies Baswedan Pernah Datangi Kantor Pusat ACT dan Apresiasi Cepatnya Tindakan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pernah menggandeng ACT dalam program Jakarta Care Line.


Update Covid-19 Per 4 Juli: Kasus Bertambah 1.434 Orang, Meninggal 9

1 hari lalu

Update Covid-19 Per 4 Juli: Kasus Bertambah 1.434 Orang, Meninggal 9

Pasien sembuh dari Covid-19 bertambah 1.868 orang.


Presiden Jokowi Prediksi Puncak Ketiga Covid-19 Mulai Pekan Depan, PPKM Diperpanjang Hingga 1 Agustus

1 hari lalu

Presiden Jokowi Prediksi Puncak Ketiga Covid-19 Mulai Pekan Depan, PPKM Diperpanjang Hingga 1 Agustus

Presiden Jokowi memprediksi puncak kasus Covid-19 di Tanah Air akan terjadi mulai pekan depan. Pemerintah menyiapkan langkah antisipasi.


PPKM Luar Jawa Bali Diperpanjang Hingga 1 Agustus 2022, Hanya Satu Daerah yang Belum Level 1

1 hari lalu

PPKM Luar Jawa Bali Diperpanjang Hingga 1 Agustus 2022, Hanya Satu Daerah yang Belum Level 1

Hanya satu daerah yang tak masuk ke level 1 dalam PPKM Luar Jawa Bali kali ini.


Menkes Budi Gunadi Sadikin Klarifikasi Pernyataan Wapres Ma'ruf Amin Soal Masker

1 hari lalu

Menkes Budi Gunadi Sadikin Klarifikasi Pernyataan Wapres Ma'ruf Amin Soal Masker

Budi Gunadi Sadikin menegaskan hingga saat ini belum ada kebijakan baru soal penggunaan masker.


Presiden Jokowi Tetapkan Vaksin Booster Jadi Syarat Izin Keramaian dan Perjalanan

1 hari lalu

Presiden Jokowi Tetapkan Vaksin Booster Jadi Syarat Izin Keramaian dan Perjalanan

Presiden Jokowi resmi menetapkan vaksinasi dosis ketiga alias vaksin booster jadi syarat untuk izin keramaian dan perjalanan.