Intel Akan Dirikan Pabrik Cip 32nm di Amerika

Reporter

Editor


TEMPO Interaktif, Washington: Krisis ekonomi dan pengangguran boleh saja melanda dunia dan industri IT. Tapi Intel malah melaju dengan sebuah proyek raksasa, menciptakan cip dengan proses 32 nanometer yang akan menjadi generasi selanjutnya di industri komputer.

Menariknya, proyek bernilai US4 7 miliar itu akan digelar di Amerika Serikat. Negara ini tengah bergelut dengan krisis ejonomi hebat serta kehilangan 2,3 juta pekerjaan di industri manufaktur sejak 2001.

Intel akan menyumbang 7.000 pekerjaan melalui proyek yang akan digelar di Oregon, Arizona, dan New Mexico itu. Sampai saat ini Intel sudah mempekerjakan 45 ribu tenaga kerja di negeri itu.

Tadinya, proyek cip berkode Westmere itu akan digelar di Cina yang menawarkan tenaga kerja lebih murah. Namun, analis menduga investasi di negeri yang dapat menawarkan insentif lebih rendah tak sejalan dengan ambisi Intel menghasilkan produk yang berkualitas tinggi.

"Kebanyakan tingkat keahlian itu hanya dapat dipasok dari universitas-universitas yang ada di Amerika Serikat," kata Leslie Fiering, Wakil Presiden Bidang Riset Gartner Inc. pada hari ini.

DEDDY S | COMPUTERWORLD






Kepala BNPB: Indonesia Harus Punya Sistem IT Bencana

9 Mei 2017

Kepala BNPB: Indonesia Harus Punya Sistem IT Bencana

Kepala BNPB Willem Rampangile menyatakan Indonesia perlu investasi pengembangan teknologi informasi kebencanaan.


Google Investasi Kabel Bawah Laut Singapura-Jakarta-Australia

6 April 2017

Google Investasi Kabel Bawah Laut Singapura-Jakarta-Australia

Google mengumumkan investasi kabel bawah laut yang menghubungkan Singapura ke Perth dan Sydney di Australia dengan cabang Jakarta.


Oleh-oleh Rombongan Wali Kota Risma-ITS dari San Fransisco

19 Februari 2017

Oleh-oleh Rombongan Wali Kota Risma-ITS dari San Fransisco

Sepulang dari Amerika Serikat, ITS akan menindaklanjutinya dengan melakukan kerja sama kongkrit.


Silicon Valley Bersiap Pindahkan Pekerja ke Kanada

1 Februari 2017

Silicon Valley Bersiap Pindahkan Pekerja ke Kanada

Pengusaha Silicon Valley memfasilitasi perusahaan AS membuat
anak perusahaan dan memindahkan karyawan ke Vancouver, Kanada.


Hybrid Cloud Lebih Diminati Perusahaan Indonesia, Kenapa?

18 Januari 2017

Hybrid Cloud Lebih Diminati Perusahaan Indonesia, Kenapa?

Pemimpin IT lebih pilih komputasi hybrid untuk perusahaannya bertransformasi digital


Pemimpin TI di Indonesia Prioritaskan Hybrid Cloud

18 Januari 2017

Pemimpin TI di Indonesia Prioritaskan Hybrid Cloud

Permintaan akan pendekatan hybrid yang lebih terintegrasi semakin
menguat.


Buka Kantor Baru, Google Investasi Rp 17 Triliun di Inggris

16 November 2016

Buka Kantor Baru, Google Investasi Rp 17 Triliun di Inggris

CEO Google Sundar Pichai mengatakan Inggris adalah salah satu pasar terbesar Google.


NTT Communications Luncurkan Jaringan Kabel Optik Bawah Laut

31 Oktober 2016

NTT Communications Luncurkan Jaringan Kabel Optik Bawah Laut

NTT Communications Corporation (NTT Com), anak perusahaan solusi TIK dan komunikasi internasional NTT (NYSE:NTT) Group, meluncurkan APG.


Canggih, Sistem Cloud Kini Sudah Ada dalam Jaket

23 Agustus 2016

Canggih, Sistem Cloud Kini Sudah Ada dalam Jaket

Sistem ini memudahkan pengoperasian perangkat pintar dalam kondisi sulit, seperti bencana atau perang.


Kabel Jepang-AS Kapasitas 60 Terabit Per Detik Beroperasi

30 Juni 2016

Kabel Jepang-AS Kapasitas 60 Terabit Per Detik Beroperasi

Kabel bawah laut Jepang-AS memiliki koneksi 10 juta kali lebih cepat dari kabel standar saat ini.