Kosmonot Rusia Akan Terbang ke ISS dengan SpaceX September

Reporter

Editor

Erwin Prima

Kosmonot Roscosmos Rusia, Anna Kikina, akan terbang dalam misi SpaceX Crew-5, yang dijadwalkan diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada September 2022. (Roscosmos)

TEMPO.CO, JakartaSpaceX akan segera mulai menerbangkan kosmonot Rusia ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). NASA pada Jumat, 15 Juli 2022, mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kesepakatan dengan badan antariksa federal Rusia Roscosmos untuk bertukar kursi di pesawat yang melakukan perjalanan ke dan dari laboratorium yang mengorbit.

Astronot NASA akan terbang dengan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia, seperti yang telah mereka lakukan berkali-kali, dan para kosmonot akan menaiki kendaraan pribadi Amerika seperti kapsul Dragon SpaceX, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kosmonot perintis itu adalah Anna Kikina, yang akan terbang dalam misi Crew-5 SpaceX — sebuah rencana yang telah dikerjakan untuk sementara waktu dan sekarang telah dikonfirmasi. Rekan krunya dalam penerbangan itu, yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan September, adalah Nicole Mann dan Josh Cassada dari NASA dan Koichi Wakata dari Badan Eksplorasi Luar Angkasa Jepang, kata pejabat NASA dalam sebuah pernyataan email, Jumat.

Kosmonot Andrei Fedyaev telah ditugaskan ke Crew-6 SpaceX, yang ditargetkan untuk diluncurkan musim semi mendatang. Steve Bowen dan Woody Hoburg dari NASA juga akan berada dalam misi itu, kata pejabat badan tersebut. (Anggota kru keempat belum diumumkan.)

Astronot NASA Frank Rubio, pada gilirannya, akan melakukan perjalanan ke ISS dengan Soyuz bersama kosmonot Sergey Prokopyev dan Dmitry Petelin dalam misi yang dijadwalkan untuk diluncurkan 21 September. Sementara Loral O'Hara dari NASA telah ditugaskan untuk misi Soyuz di musim semi 2023; rekan krunya adalah kosmonot Oleg Kononenko dan Nikolai Chub.

"Awak terbang terintegrasi memastikan ada anggota awak yang terlatih dengan baik di stasiun untuk pemeliharaan penting dan perjalanan luar angkasa," kata pejabat NASA dalam pernyataan yang dikirim melalui email.

"Ini juga melindungi dari kemungkinan seperti masalah dengan pesawat ruang angkasa kru, masalah medis kru yang serius atau keadaan darurat di stasiun yang membutuhkan kru dan kendaraan yang ditugaskan untuk kembali ke Bumi lebih cepat dari yang direncanakan."

Banyak kemitraan antariksa Rusia telah bubar setelah invasi negara tersebut ke Ukraina. Misalnya, mesin roket buatan Rusia tidak lagi dijual ke perusahaan Amerika, dan roket Soyuz buatan Rusia tidak lagi berada di kandang penyedia peluncuran yang berbasis di Prancis, Arianespace. Tetapi Rusia terus menjadi bagian integral dari ISS, seperti yang telah terjadi sejak awal program.

Itu tidak berarti bahwa invasi yang sedang berlangsung ke Ukraina tidak berdampak pada stasiun luar angkasa dan operasinya. Misalnya, awal bulan ini, para kosmonot menyebarkan propaganda anti-Ukraina dari ISS, yang memicu kecaman dari NASA dan mitra program lainnya.

Selain itu, kepala Roscosmos yang baru diberhentikan, Dmitry Rogozin, baru-baru ini mengatakan bahwa dia menginstruksikan kosmonot di ISS untuk berhenti menggunakan lengan robot Eropa yang merupakan bagian dari modul Nauka Rusia, seperti yang dilaporkan SpaceNews. Perintah itu tampaknya diberikan sebagai pembalasan atas keputusan Eropa untuk memutuskan hubungan dengan Rusia dalam misi penjelajahan Mars yang memburu kehidupan.

Kikina dan Wakata tidak akan menjadi orang non-Amerika pertama yang terbang dalam misi SpaceX ke ISS. Masing-masing dari empat penerbangan kontrak pertama perusahaan ke laboratorium yang mengorbit untuk NASA membawa setidaknya satu anggota awak internasional.

SPACE | NASA

Baca:
Rekor, SpaceX Luncurkan Tiga Roket dalam 36 Jam






Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

3 menit lalu

Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

Misi Kanselir Jerman Olaf Scholz mencari dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan tampaknya hanya bertepuk sebelah tangan.


Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

2 jam lalu

Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

Pasukan Rusia mengklaim menguasai sekitar 25 daerah di Wilayah Kharkiv, setelah menyerang dalam beberapa hari ini.


NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

5 jam lalu

NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

NATO menyatakan siap melakukan konfrontasi langsung dengan Rusia di Ukraina.


Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

7 jam lalu

Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

Lynne Tracy adalah wanita pertama yang menduduki jabatan Duta Besar AS untuk Rusia.


Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

10 jam lalu

Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

Zelensky meminta bantuan jet tempur dari Barat untuk melawan Rusia. Permintaan ini ditertawakan oleh seorang politisi Prancis.


Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

11 jam lalu

Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

Presdien AS Joe Biden menolak permintaan pengiriman jet tempur F-16 seperti yang diminta oleh Ukraina.


Kementerian Luar Negeri Rusia Komentari Ucapan Jens Stoltenberg soal Pembakaran Al Quran

1 hari lalu

Kementerian Luar Negeri Rusia Komentari Ucapan Jens Stoltenberg soal Pembakaran Al Quran

Kementerian Luar Negeri Rusia menyebut menghormati pandangan orang-orang beragama dan memiliki keyakinan adalah tugas, bukan opini


Perusahaan Rusia Janjikan Rp1 Miliar Bagi Tentara yang Hancurkan Tank Leopard 2 Ukraina

1 hari lalu

Perusahaan Rusia Janjikan Rp1 Miliar Bagi Tentara yang Hancurkan Tank Leopard 2 Ukraina

Perusahaan Fores mengatakan akan membayar lima juta rubel kepada tentara Rusia pertama yang menghancurkan salah satu tank Leopard 2 Ukraina


Anggota DPR RI Soroti Perang Rusia Ukraina Kian Panas usai Kiriman Tank Barat

1 hari lalu

Anggota DPR RI Soroti Perang Rusia Ukraina Kian Panas usai Kiriman Tank Barat

Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Partai Golkar menyoroti perang Rusia Ukraina yang tak kunjung usai.


Boris Johnson: Putin Pernah Mengancam Saya dengan Rudal

1 hari lalu

Boris Johnson: Putin Pernah Mengancam Saya dengan Rudal

Meski begitu, eks PM Inggris Boris Johnson menilai ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin hanya main-main.