Lupa NASA pada Bumi

Reporter

Editor


TEMPO Interaktif, Washinton:NASA berkabung. Kegagalan Orbiting Carbon Observatory mencapai orbitnya pada Selasa lalu menciptakan kemunduran besar bagi program pemantauan Bumi dan lingkungan dari antariksa yang sudah lebih dulu lemah.
Orbiting Carbon Observatory atau OCO adalah sebuah satelit yang didesain untuk meneliti karbondioksida dalam skalanya yang global. Satelit senilai US$ 280 juta atau hampir Rp 3,6 triliun itu diharapkan bisa merumuskan jawaban atas beberapa pertanyaan besar tentang pemanasan global, seperti apa yang terjadi dengan gas karbondioksida begitu mereka tersembur ke udara.
Dari sana, para peneliti sebenarnya sudah berharap bisa mempertajam model-model iklim yang sudah ada. Satelit yang sama juga dianggap memadai untuk menentukan perubahan distribusi gas rumah kaca itu dari waktu ke waktu dan bagaimana separuh dari mereka selama ini bisa terserap kembali (sink) oleh hutan dan samudera.
Sayang, harapan itu buyar beberapa menit pascapeluncuran. Jelang mencapai orbit, keluar pengumuman dari NASA bahwa telah terjadi problem separasi pada modul di hidung Roket Taurus XL yang berisi OCO. Hari itu juga sudah bisa dipastikan satelit itu mendarat di tengah laut, dekat Antartika.
"Ini jelas sebuah setback," kata Neal Lane, penasihat bidang sains untuk bekas Presiden Bill Clinton. "Program NASA untuk Bumi dan lingkungannya memang kurang, dan kini benar-benar lemah."
Sepanjang 10 tahun terakhir, para ilmuwan setempat sudah mengeluh tentang lemahnya perhatian NASA untuk Bumi itu. Misi yang dibuat semakin berkurang, sedangkan satelit-satelitnya tumbuh semakin tua. Ibarat kacang yang mulai lupa pada kulitnya: lebih banyak uang yang dihabiskan badan antariksa itu untuk mengamati planet lain daripada planetnya sendiri.
"Kami memiliki sistem observasi Bumi yang sangat lemah tepat di saat kami sedang membutuhkan setiap jengkal data yang sebenarnya bisa didapat dengan mudah," ujar Elisabeth Holland, peneliti senior di Pusat Riset Atmosfer Nasional di Boulder, Colorado.
Holland, yang ikut menyusun laporan Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim (IPCC) 2007, menekankan bahwa NASA telah jauh tertinggal dari Badan Antariksa Eropa untuk urusan satelit lingkungan. Jepang lewat Badan Eksplorasi Antariksa-nya bahkan sudah sukses meluncurkan Gosat, satelit sejenis OCO yang mampu mengukur kerapatan karbondioksida dan metana di hampir seluruh atmosfer Bumi, Januari lalu.
Perubahan sebenarnya sudah tersirat di internal NASA untuk mengejar ketinggalannya sejak tahun lalu ketika mulai berbicara tentang menjadi lebih "hijau". NASA juga mengisyaratkan persetujuannya untuk enam misi baru untuk observasi Bumi.
Bahkan, di Februari ini, pemerintahan baru di bawah Presiden Barack Obama menyisihkan US$ 400 juta dalam program stimulus yang dijalankannya khusus untuk kepentingan ilmiah NASA. Langkah itu dipertegas Direktur Sains NASA Ed Weiler, yang mengatakan akan mendedikasikan seluruhnya untuk Bumi (ilmu Bumi).
"Sungguh sangat disayangkan kalau musibah ini terjadi di saat kami sedang mencoba mengarahkan program-program observasi Bumi kembali ke jalurnya," kata Ruth DeFries, profesor di Columbia University, anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Amerika Serikat.
Paul Palmer, peneliti dari University of Edinburgh, Inggris, yang ikut berkolaborasi untuk misi OCO, juga mengungkapkan kesedihannya. "Saya memikirkan anggota tim peneliti lainnya yang telah bekerja tujuh tahun membangun dan menguji berbagai instrumen di satelit itu."
Kini, NASA sedang mempertimbangkan untuk membuat duplikat satelit nahas itu. Palmer dan lainnya yang terlibat dalam proyek OCO mendorong itu dilakukan karena biayanya bisa lebih murah--karena beberapa pekerjaan tidak perlu diulang#dan relatif lebih cepat.
Masalahnya, sebuah program satelit lanjutan OCO yang lebih canggih dan mahal sudah telanjur direkatkan berbekal suntikan dana US$ 400 juta tadi. Pilihannya sekarang memang tinggal kecepatan atau mau yang lebih mahal sekalian, tapi berarti waktunya mundur lagi.
Jadi, setelah berkabung, NASA kini pun sedang bimbang memilih kecepatan atau aji mumpung dengan dana yang cukup besar. Weiler menyatakan, butuh beberapa pekan ke depan untuk memutuskan pilihan. Meski begitu, ia menegaskan, "Komitmen kami untuk ilmu Bumi tak akan terpengaruh."
WURAGIL | AFP | AP | BBC





Begini Kepala Observatorium Bosscha Melihat Devitalisasi Planetarium Jakarta

6 hari lalu

Begini Kepala Observatorium Bosscha Melihat Devitalisasi Planetarium Jakarta

Kepala Observatorium Bosscha, Premana W. Premadi, menyatakan ingin tetap berpikir positif tentang devitalisasi Planetarium Jakarta. Maksdunya?


Penghargaan Royal Astronomical Society untuk Kepala Observatorium Bosscha

14 hari lalu

Penghargaan Royal Astronomical Society untuk Kepala Observatorium Bosscha

Kepala Observatorium Bosscha mendapat pengakuan internasional untuk perannya dalam pengembangan astronomi di Indonesia.


Seabad Observatorium Bosscha, Pengelola Gelar Rangkaian Acara Setahun

16 hari lalu

Seabad Observatorium Bosscha, Pengelola Gelar Rangkaian Acara Setahun

Observatorium Bosscha di Lembang, Kabupaten Bandung Barat, genap berusia 100 tahun pada tahun ini.


Fenomena Astronomi: Puncak Hujan Meteor Quadrantid Hari Ini dan Besok

25 hari lalu

Fenomena Astronomi: Puncak Hujan Meteor Quadrantid Hari Ini dan Besok

Selain sejumlah agenda fenomena astronomi, di awal 2023 ini ada kegiatan Globe At Night atau kampanye langit gelap


Fenomena Langit Desember: Puncak Hujan Meteor Pheonicid Malam Ini

57 hari lalu

Fenomena Langit Desember: Puncak Hujan Meteor Pheonicid Malam Ini

Hujan meteor Pheonicid yang sudah berlangsung sejak 28 November 2022 akan mencapai puncaknya pada malam hari ini, Jumat 2 Desember 2022.


Hujan Sabotase Antusiasme Pengamatan Bareng Gerhana Bulan Total di Jakarta

8 November 2022

Hujan Sabotase Antusiasme Pengamatan Bareng Gerhana Bulan Total di Jakarta

Sempat mendata hampir 1.000 pendaftar, kegiatan pengamatan bareng Gerhana Bulan Total di TIM Jakarta hanya dihadiri 100-an orang. Acara berantakan.


Gerhana Bulan Total, Lebih dari 1.000 Orang Diperkirakan Akan Memadati TIM

8 November 2022

Gerhana Bulan Total, Lebih dari 1.000 Orang Diperkirakan Akan Memadati TIM

Kuota peserta diskusi tentang Gerhana Bulan Total sebelum pengamatan bareng juga telah dilipatduakan, dan sudah terisi penuh.


Gerhana Bulan Total Malam Ini, Simak Asal Mitos Pukul Kentongan

8 November 2022

Gerhana Bulan Total Malam Ini, Simak Asal Mitos Pukul Kentongan

Astronom bandingkan peristiwa gerhana bulan total atau gerhana lainnya sekarang dan dahulu kala.


Gerhana Bulan Total, Observatorium Astronomi ITERA Buka Dua Lokasi Pengamatan

6 November 2022

Gerhana Bulan Total, Observatorium Astronomi ITERA Buka Dua Lokasi Pengamatan

Observatorium Astronomi ITERA Lampung mengundang warga untuk menyaksikan gerhana bulan total.


Revitalisasi TIM Devitalisasi Planetarium Jakarta, Ini 7 Seruan untuk DKI

6 November 2022

Revitalisasi TIM Devitalisasi Planetarium Jakarta, Ini 7 Seruan untuk DKI

kondisi Planetarium Jakarta yang malah memburuk daripada sebelum ada revitalisasi TIM. Yang berfungsi tinggal 10-20 persen.