Peluncuran Misi Artemis I NASA Gagal Lagi Akibat Kebocoran Besar Hidrogen

Reporter

Editor

Erwin Prima

Sistem Peluncuran Luar Angkasa raksasa NASA Artemis 1 berada di landasan peluncuran 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, AS 17 Agustus 2022. Artemis I akan melihat loteng SLS kapsul Orion NASA ke luar angkasa dan mengelilingi Bulan dalam perjalanan yang akan memakan waktu antara 39 dan 42 hari, tergantung pada waktu peluncurannya. REUTERS/Joe Skipper

TEMPO.CO, Jakarta - NASA pada hari Sabtu, 3 September 2022, mengumumkan tidak akan mencoba meluncurkan Space Launch System dalam beberapa hari mendatang, setelah dua upaya peluncuran roket gagal, dan kemungkinan akan mengakibatkan penundaan beberapa minggu.

Pada 29 Agustus 2022 seharusnya menjadi peluncuran debut Space Launch System (SLS). Upaya peluncuran itu gagal setelah para insinyur melihat masalah dengan suhu salah satu dari empat mesin roket.

Pada hari Sabtu, upaya peluncuran kedua digagalkan oleh kebocoran hidrogen terus-menerus yang digambarkan oleh manajer misi Artemis, Michael Sarafinn, sebagai "besar" dalam konferensi pers setelah kegagalan itu. Kebocoran hidrogen kecil juga terlihat selama percobaan pada tanggal 29, tapi ini jauh lebih besar.

Peluncuran itu akan menjadi yang pertama untuk SLS NASA, roket yang sangat mahal dan sangat tertunda yang telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade. Roket itu direncanakan untuk meluncurkan kapsul tanpa awak Orion dalam misi yang disebut Artemis I. Misi ini dirancang sebagai uji terbang, membuka jalan bagi misi masa depan yang akan membawa astronot ke Bulan.

NASA belum mengumumkan kapan upaya peluncuran Artemis I berikutnya, tetapi mengharapkan untuk memiliki ide yang lebih baik dalam beberapa hari ini. Insinyur berfokus pada bagian dari sistem pengisian bahan bakar yang membantu mengirim bahan bakar hidrogen cair ke dalam roket, dan yang dapat dengan cepat terputus dari roket setelah pengisian bahan bakar.

Pemutus cepat ini memiliki segel di sekelilingnya yang dirancang untuk menjaga hidrogen agar tidak bocor, yang disebut sebagai "barang lunak". Salah satu solusi yang sedang dipertimbangkan adalah melepas dan mengganti barang lunak di sekitar pemutus cepat.

Tim teknik saat ini sedang mencoba untuk mencari tahu apakah akan lebih baik untuk melakukan penggantian ini dan memecahkan masalah lain di Gedung Perakitan Kendaraan (VAB) atau apakah mereka harus tetap di lapangan. Ada risiko dan manfaat untuk kedua pendekatan tersebut.

Seperti dicatat oleh Sarafin, jika NASA tetap berada di landasan, mereka dapat menguji sistem pada suhu kriogenik, yang akan memberi mereka gambaran yang lebih baik tentang bagaimana perilakunya selama peluncuran nyata. Kelemahannya adalah NASA juga perlu membangun kandang lingkungan untuk tetap berada di pad.

Jika mereka kembali ke VAB, bangunan itu sendiri akan bertindak sebagai kandang lingkungan. Tetapi sementara NASA dapat mengganti dan menguji bagian-bagian yang bermasalah di dalam VAB, itu hanya dapat dilakukan pada suhu sekitar - bukan kriogenik.

Berbicara segera setelah peluncuran kedua pada hari Sabtu, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan jika SLS kembali ke VAB untuk perbaikan, upaya peluncuran berikutnya kemungkinan besar akan terjadi pada pertengahan hingga akhir Oktober, setelah misi kru yang direncanakan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional berangkat awal bulan itu. Proses rolling megaroket kembali ke VAB memakan waktu beberapa jam.

Ada komplikasi lain juga. Ketika roket meluncur ke landasan pada 16 Agustus, pengatur waktu lain dimulai. NASA memiliki waktu 20 hari untuk meluncurkan roket sebelum harus digulirkan kembali untuk menguji baterai dalam sistem penghentian penerbangan roket.

Sistem terminasi adalah bagian dari roket yang dapat digunakan Angkatan Luar Angkasa untuk menghancurkan roket jika terjadi kesalahan selama peluncuran dan penerbangan. NASA mendapat persetujuan untuk memperpanjangnya menjadi 25 hari, tetapi waktu itu hampir habis. Kecuali NASA mendapat perpanjangan lain, roket itu harus melakukan perjalanan kembali ke VAB.

THE VERGE

Baca:
Misi ke Bulan Artemis 1 Gagal Meluncur, Kamala Harris Semangati NASA

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Era BRIN: Fasilitas Riset Ini Berpamitan Setelah Beroperasi 35 Tahun

6 hari lalu

Era BRIN: Fasilitas Riset Ini Berpamitan Setelah Beroperasi 35 Tahun

BRIN Pasuruan, Jawa Timur, mengucap salam perpisahan pada 31 Januari 2023. Puluhan orang terdampak, harus memilih penempatan unit baru.


Diet Sehat untuk Astronot di Antariksa, Ini Rekomendasi Hasil Studi

7 hari lalu

Diet Sehat untuk Astronot di Antariksa, Ini Rekomendasi Hasil Studi

Hidup di luar angkasa menimbulkan banyak risiko bagi astronot, termasuk peningkatan paparan radiasi dan efek gaya berat mikro yang berkepanjangan.


NASA Pantau Batuan Mars Mirip Boneka Beruang

9 hari lalu

NASA Pantau Batuan Mars Mirip Boneka Beruang

Gambar itu terlihat bagai beruang yang tersenyum ke arah kamera Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) NASA di angkasa.


Teleskop James Webb Kembali Bermasalah, Ini Penjelasan NASA

11 hari lalu

Teleskop James Webb Kembali Bermasalah, Ini Penjelasan NASA

Problem teknis kembali terjadi di Teleskop Luar Angkasa James Webb. Yang ketiga sejak pengoperasiannya Juli 2022.


NASA Uji Coba Pesawat Ruang Angkasa Bertenaga Nuklir pada 2027

14 hari lalu

NASA Uji Coba Pesawat Ruang Angkasa Bertenaga Nuklir pada 2027

proyek NASA ini bagian dari upaya jangka panjang untuk menunjukkan metode yang lebih efisien dalam mendorong astronot ke Mars di masa depan.


NASA Ajak Warga Dunia Cari Planet Baru Tempat Tinggal Alien

16 hari lalu

NASA Ajak Warga Dunia Cari Planet Baru Tempat Tinggal Alien

NASA ajak warga dunia cari planet baru tempat alien tinggal melalui program Exoplanet Watch


Sejarah Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Columbia

23 hari lalu

Sejarah Tragedi Meledaknya Pesawat Ulang-alik Columbia

Pada 1 Februari 2003, pesawat ulang-alik Columbia meledak saat memasuki atmosfer di atas Texas dan menewaskan ketujuh awak di dalamnya.


Penghargaan Royal Astronomical Society untuk Kepala Observatorium Bosscha

25 hari lalu

Penghargaan Royal Astronomical Society untuk Kepala Observatorium Bosscha

Kepala Observatorium Bosscha mendapat pengakuan internasional untuk perannya dalam pengembangan astronomi di Indonesia.


Soyuz Rusia Bocor, 1 Astronot dan 2 Kosmonot tak Bisa Pulang Sebelum Dijemput

25 hari lalu

Soyuz Rusia Bocor, 1 Astronot dan 2 Kosmonot tak Bisa Pulang Sebelum Dijemput

Simak yang akan terjadi jika mereka memaksakan pulang dari ISS dengan pesawat kapsul Soyuz yang pendinginnya bocor itu.


Setelah 50.000 Tahun, Komet C/2022 E3 Kembali Mendekati Bumi, Bisa Diamati Kamis

29 hari lalu

Setelah 50.000 Tahun, Komet C/2022 E3 Kembali Mendekati Bumi, Bisa Diamati Kamis

Komet, yang diberi nama C/2022 E3 (ZTF), akan mencapai jarak sekitar 160 juta kilometer dari Matahari.