Koprol.com, Pesaing Twitter Asli Indonesia

Reporter

Editor

Koprol.com

Koprol.comTEMPO Interaktif, Jakarta: Banyak situs jejaring sosial yang bisa jadi pilihan mereka yang ingin bergaul lewat ranah maya. Selain produk impor yang sedang mewabah, seperti Facebook, Plurk, Twitter atau Friendster, beberapa produk lokal layak dipilih.

Jejaring sosial made-in dalam negeri tak kalah menarik oleh produk impor. Selain bisa posting status dan berkirim komentar, kita bisa berbagi foto atau video dengan teman atau sahabat. Fitur-fitur yang disediakan di sebagian besar jejaring sosial itu memang kurang-lebih sama. Bisa dibilang, modelnya itu-itu saja.

Nah, awal Februari lalu telah diluncurkan Koprol.com (http://koprol.com), situs jejaring sosial-lokal yang tidak "itu-itu saja". Jejaring sosial ini menarik karena berbasis lokasi. Koprol menyediakan sejumlah pilihan tempat kita bisa check-in di lokasi tersebut.

Di lokasi yang kita pilih itu kita bisa posting status dan foto. Uniknya, di sini kita bisa melihat siapa saja anggota lain yang sedang berada di lokasi yang sama. Alhasil, jika sesama anggota ingin mengadakan pertemuan alias "kopi darat" di lokasi tersebut, tentu bisa lebih mudah.

Menurut pendiri Koprol, Satya Witoelar, kopi darat biasa dilakukan para anggota jejaring sosial setelah mereka berkenalan di ranah maya. "Itu kebiasaan di Indonesia," ujarnya. Data lokasi yang tersedia di Koprol memang belum lengkap dan masih akan ditambah. Tapi jangan harap semua lokasi tersedia di sini layaknya buku telepon Yellow Pages.

Penambahan titik lokasi hanya difokuskan pada tempat-tempat yang sesuai dengan kebiasaan pengguna Koprol. "Kami prioritaskan tempat 'gaul', seperti mal, resto, kafe, atau kafe angkringan yang banyak dikunjungi pengguna," kata pria 33 tahun ini.

Pada tahap awal ini, pihaknya masih mematangkan data lokasi di Jakarta. "Mungkin lebih berguna untuk warga kota yang sibuk seperti Jakarta." Tapi jangan khawatir, Koprol juga menyediakan lokasi kota besar lain, seperti Bandung, Yogyakarta, dan Denpasar.

Untuk mengembangkan Koprol, Satya dibantu tiga orang temannya, yakni Fajar Budi Prasetyo, Leo Laksmana, dan Daniel Armanto. Satya mengakui sudah banyak jejaring sosial lokal di Indonesia. Namun, hingga kini belum ada yang berbasis lokasi yang bisa diterima pengguna di Indonesia.

Memang ada beberapa jejaring sosial berbasis lokasi "impor", seperti Brightkite (http://brightkite.com) atau Google Latitude (http://www.google.com/latitude). "Tapi kita ingin orang Indonesia bisa lebih mengerti," ujar putra Wimar Witoelar ini.

Dalam mengembangkan Koprol, Satya cs mengambil ide dari beberapa jejaring sosial yang ada, baik yang berbasis lokasi maupun yang tidak. "Kami ambil yang cocok diterapkan di sini." Misalnya, sistem komentar diambil dari Plurk, model lifestream dari Twitter, dan sistem lokasi dari Brightkite. "Jadi Koprol itu gabungan, seperti gado-gado," katanya.

Pembuatan Koprol digodok sejak setahun lalu, tapi baru dikembangkan beberapa bulan terakhir. Karena masih percobaan, Koprol diluncurkan diam-diam alias masih dirahasiakan. Namun, rahasia itu telanjur bocor hingga memiliki sekitar 300-an orang anggota. "Kami senang sekali disambut baik."

Pihaknya masih mengembangkan sejumlah fitur yang akan ditambahkan di Koprol, misalnya integrasi dengan peta, integrasi dengan Facebook (Facebook Connect), dan Blacberry App untuk para pengguna Blackberry. Dengan Facebook Connect, ia berharap, pengguna tidak merasa harus memilih jejaring sosial mana yang ingin digunakan. "Tapi justru memfasilitasi anggota Koprol untuk terkoneksi ke Facebook," ujarnya.

Karena masih versi beta, tak semua orang bisa mendaftar jadi anggota Koprol. Untuk menjadi anggota harus menunggu undangan dari orang yang sudah menjadi anggota. Namun, ini tak akan lama. Satya berjanji, dalam waktu dekat siapa saja bisa menjadi anggota Koprol. "Tidak harus menunggu di-invite," katanya. Yuk, kita koprol.
 

DIMAS






Strategi Lintasarta Dukung Dunia Bisnis

22 Februari 2021

Strategi Lintasarta Dukung Dunia Bisnis

Di 2021, Lintasarta tetap berkomitmen memberikan layanan terbaik untuk berbagai sektor industri.


Sempat Diretas, Ditjen Pajak Targetkan Situsnya Pulih Hari Ini

11 Juni 2018

Sempat Diretas, Ditjen Pajak Targetkan Situsnya Pulih Hari Ini

Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan menargetkan pemulihan situsnya yang sempat diretas rampung pada hari ini.


Kominfo Blokir 34 Situs Berunsur Radikalisme Selama April 2018

31 Mei 2018

Kominfo Blokir 34 Situs Berunsur Radikalisme Selama April 2018

Kominfo berupaya meminimalkan aksi teror dengan memblokir konten radikalisme.


Pangsa Pasar Besar, Situs Perbandingan Harga Priceprice.com Diluncurkan

24 Januari 2018

Pangsa Pasar Besar, Situs Perbandingan Harga Priceprice.com Diluncurkan

Situs perbandingan harga Priceprice.com diluncurkan di Indonesia. Priceprice.com untuk memudahkan pengguna membandingkan harga barang.


Situs Om Senang Mirip Nikahsirri.com Hebohkan Belgia

27 September 2017

Situs Om Senang Mirip Nikahsirri.com Hebohkan Belgia

Pihak berwenang Belgia akan mengambil sikap tegas terhadap peredaran situs yang diduga menawarkan pelacuran terselubung.


Google Chrome Bakal Memungkinkan Pengguna Membisukan Situs Web

27 Agustus 2017

Google Chrome Bakal Memungkinkan Pengguna Membisukan Situs Web

Google menguji opsi baru yang memungkinkan pengguna membisukan situs web secara permanen di dalam browser Chrome.


Ingin Sukses Cari Uang Lewat YouTube? Ada Kiatnya...

10 Agustus 2017

Ingin Sukses Cari Uang Lewat YouTube? Ada Kiatnya...

Salah satu cara yang dipilih generasi Millennial untuk mengekspresikan diri adalah mengunggah materi ke YouTube, tapi kenapa tak semua sukses?


Bagaimana Menyusun Kata Sandi yang Anti Pembobolan?

10 Agustus 2017

Bagaimana Menyusun Kata Sandi yang Anti Pembobolan?

Bill Burr, pernah merilis sebuah buku (pedoman) di tahun 2003 lalu berisi kata sandi yang tidak dapat diretas, masih manjurkah?


Google, Facebook, Spotify Akan Ikut Aksi Dukung Net Neutrality

12 Juli 2017

Google, Facebook, Spotify Akan Ikut Aksi Dukung Net Neutrality

Perusahaan-perusahaan, seperti Google, Facebook, Spotify, Jumat lalu mengumumkan akan berpartisipasi dalam aksi 12 Juli untuk mendukung net neutrality


Ingin Vlog Anda Sekondang Kaesang? Hindari Lima Hal Berikut Ini

7 Juli 2017

Ingin Vlog Anda Sekondang Kaesang? Hindari Lima Hal Berikut Ini

Vlogging menjadi fenomena tersendiri saat ini. Banyak netizen, dari yang belum tekrenal sampai yang kondang macam Kaesang, meramaikan dunia vlog.