Apa Itu Cincin Api Pasifik, Penyebab Indonesia Kerap Alami Gempa Bumi Terakhir Gempa Cianjur

Warga melintas di jalan yang rusak akibat gempa di Desa Sarampad, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022. Gempa berkekuatan 5,6 SR mengakibatkan sejumlah rumah dan jalan rusak parah di Desa Sarampad, Kabupaten Cianjur. Akibatnya, kendaraan tidak bisa melintas untuk membawa bantuan bagi warga terdampak. Warga yang terdampak gempa pun berharap agar bantuan seperti makanan, obat-obatan, selimut dan petugas medis bisa segera datang. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

TEMPO.CO, JakartaGempa Cianjur yang terjadi pada Senin 21 November 2022 mendapat sorotan media luar. Gempa bermagnitudo 5,6 itu menyebabkan lebih dari 100 korban tewas, 300 lebih luka-luka, serta kerugian materiil, menurut pemberitaan Reuters. Indonesia disebut rawan bencana gempa bumi karena berada di kawasan Cincin Api Pasifik.

Apa itu Cincin Api Pasifik?

Cincin Api Pasifik merupakan zona yang sangat aktif secara seismik, di mana lempeng-lempeng berbeda di kerak bumi bertemu dan menyebabkan 90 persen gempa bumi di dunia. Gempa bumi yang terjadi disebabkan oleh tumbukan lempeng tektonik yang bergeser. Selain menimbulkan gempa, tumbukan itu menyebabkan subduksi yang menyebabkan peleburan magma. Peleburan magma ini memicu terbentuknya gunung api. Sehingga, jalur ini disebut sebagai ring of fire atau cincin api.

Jalur Cincin Api ini melingkar di kawasan tepian Samudera Pasifik. Panjangnya mencapai 40 ribu kilometer. Jalur ini meliputi Selandia Baru, Mikronesia, Asia Tenggara, Asia Timur, pesisir barat Amerika Utara, pesisir barat Amerika Tengah, hingga pegunungan di pantai Pasifik Amerika Selatan. Di Indonesia, Cincin Api Pasifik meliputi Pulau Sumatera bagian barat, selatan Pulau Jawa, Bali, Kepulauan Nusa Tenggara, Kepulauan Maluku, Pulau Halmahera, Semenanjung Minahasa di Pulau Sulawesi, dan berlanjut ke Filipina.

Baca: Gempa Cianjur, BMKG Catat Hingga Pagi Ini Terjadi 161 Kali Gempa Susulan

Apa Bahaya Indonesia dalam Kawasan Cincin Api?

Letak Indonesia yang berada di atas jalur tersebut membuat gempa bumi kerap melanda negara ini. Salah satu gempa bumi terbesar yang pernah tercatat di seismograf dan durasi patahan terpanjang sepanjang sejarah terjadi di Indonesia. Terjadi pada 26 Desember 2004 silam di Samudra Hindia akibat tumbukan Lempeng Hindia. Ini merupakan bagian dari Jalur Cincin Api Pasifik. Gempa menyebabkan Tsunami dan menelan banyak korban jiwa.

Selama 2021 lalu, Badan Geologi mencatat telah terjadi sebanyak 26 kejadian gempa bumi merusak di Indonesia. Itu adalah yang terbanyak dalam kurun 20 tahun terakhir. Gempa 2021 paling mematikan terjadi di Mamuju pada 15 Januari. Sebanyak 105 orang meninggal dan 6.803 orang luka-luka. Total 119 orang meninggal akibat gempa pada 2021.

Pada 2022, Al Jazeera melaporkan, selain Gempa Cianjur, setidaknya Indonesia mengalami dua kali gempa menghancurkan dalam setahun terakhir. Januari lalu, lebih dari 100 orang tewas dan 6.500 lainnya luka-luka akibat gempa 6,2 di Sulawesi Barat. Kemudian pada Februari, sedikitnya 25 orang tewas dan 460 orang terluka disebabkan gempa di Pasaman Barat, Sumatera Barat bermagnitudo sama. Sebanyak 16 ribu orang mengungsi akibat gempa ini.

Terbaru, gempa Cianjur pada Senin 21 November 2022. Gempa itu berkekuatan 5,6 dan guncangannya terasa hingga ke Jakarta dan Bogor. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), setidaknya 162 orang lebih tewas. Lebih dari 30 orang dinyatakan hilang. Sebanyak 377 orang luka-luka. Serta, 7 ribu orang mengungsi akibat bencana alam ini. Gempa diduga akibat pergerakan Sesar Cimandiri. Ini merupakan sesar paling tua yang membentang dari Teluk Pelabuhan Ratu hingga Subang.

Selain gempa bumi, Indonesia menanggung risiko bahaya letusan gunung berapi. Cincin Api Pasifik adalah rumah bagi 75 persen gunung berapi dunia. Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki gunung berapi terbanyak di dunia. Bahaya gunung api dapat berupa aliran awan panas, lahar letusan atau lumpur panas, jatuhan piroklastik atau hujan abu, lelehan lava, serta gas vulkanik beracun yang dapat menyebabkan korban jiwa dan kerugian materiil. Selain itu, gunung berapi yang meletus juga menyebabkan banjir lahar dingin yang merusak.

HENDRIK KHOIRUL MUHID 

Baca juga: Gempa Cianjur Jadi Pemberitaan Media Asing, Soroti Posisi Indonesia di Cincin Api

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram http://tempo.co/. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Video Viral Cahaya Misterius di Atas Gunung Merapi, Begini Isinya

12 jam lalu

Video Viral Cahaya Misterius di Atas Gunung Merapi, Begini Isinya

Badan Geologi membenarkan video yang tengah viral di media sosial tentang benda misterius melintas di atas puncak Gunung Merapi pada dinihari.


Info Gempa Terkini BMKG, Magnitudo 5,7 dari Laut Maluku

20 jam lalu

Info Gempa Terkini BMKG, Magnitudo 5,7 dari Laut Maluku

BMKG mencatat gempa terkini berkekuatan M5,7 pada Kamis siang ini, 26 Januari 2023.


Tuntut Bertemu Bupati, Korban Gempa Dirikan Tenda di Alun-Alun Cianjur

1 hari lalu

Tuntut Bertemu Bupati, Korban Gempa Dirikan Tenda di Alun-Alun Cianjur

Massa mendesak bertemu dengan Bupati Cianjur Herman Suherman. Mereka menuntut Herman transparan dalam kelola dana gempa Cianjur.


Jarang, Gempa M3,7 Guncang Berau Kalimantan Timur Dini Hari

1 hari lalu

Jarang, Gempa M3,7 Guncang Berau Kalimantan Timur Dini Hari

Gempa darat tersebut berada di kedalaman 14 kilometer.


Gempa Susulan Hari Ini: Jayapura 811 Kali, Cianjur 487 dan Laut Maluku 162

2 hari lalu

Gempa Susulan Hari Ini: Jayapura 811 Kali, Cianjur 487 dan Laut Maluku 162

Gempa susulan dengan guncangan yang masih dirasakan bukan cuma terjadi di Cianjur.


Gempa di Laut M4,7 Guncang Pesisir Barat Lampung, Terasa Kuat

2 hari lalu

Gempa di Laut M4,7 Guncang Pesisir Barat Lampung, Terasa Kuat

Meski gempa berada di laut, namun terasa cukup kuat.


Rentetan 3 Gempa di Atas Magnitudo 5 Guncang Sulawesi Utara

2 hari lalu

Rentetan 3 Gempa di Atas Magnitudo 5 Guncang Sulawesi Utara

Berdasarkan data sementara BMKG, pada pukul 09.13 WIB terjadi gempa bumi dengan magnitudo 5,9.


Gempa Cianjur Getarkan Jakarta Dini Hari Akibat Aktivitas Sesar Cugenang

3 hari lalu

Gempa Cianjur Getarkan Jakarta Dini Hari Akibat Aktivitas Sesar Cugenang

Gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas Sesar Cugenang.


Cianjur Diguncang 3 Kali Gempa, Warga Kembali ke Tenda Pengungsian

3 hari lalu

Cianjur Diguncang 3 Kali Gempa, Warga Kembali ke Tenda Pengungsian

Warga yang telah kembali ke rumahnya masing-masing kembali bermukim di tenda pengungsian pasca tiga gempa yang mengguncang dini hari tadi.


Cianjur Kembali Diguncang Gempa, Ada Warga yang Mengalami Luka-luka

3 hari lalu

Cianjur Kembali Diguncang Gempa, Ada Warga yang Mengalami Luka-luka

Sejumlah warga dikabarkan mengalami luka-luka karena tertimpa bagian bangunan setelah gempa kembali mengguncang Cianjur pada dini hari tadi.