5 Inovasi Teknologi Piala Dunia 2022 Qatar, dari Bola hingga Pendingin Stadion

Reporter

Editor

Erwin Prima

Bola Al Rihla (Adidas)

TEMPO.CO, Jakarta - Piala Dunia 2022 Qatar dimulai pada 21 November dengan banyak inovasi teknologi baru untuk meningkatkan pengalaman sepak bola bagi penggemar dan pemain.

Bola Al Rihla

Qatar sebagai tuan rumah pertandingan resmi Piala Dunia 2022 membawa berbagai pembaharuan teknologi, salah satunya adalah Al Rihla. Al Rihla merupakan bola yang di dalamnya terdapat Adidas Suspension System, sistem tersebut mencakup sensor gerak unit pengukuran inersia 500Hz dan dapat mengirimkan data 500 kali per detik.

Sensor ini memberikan inovasi yang belum pernah ada sebelumnya ke dalam setiap elemen pergerakan bola dan ditenagai oleh baterai yang dapat diisi ulang. Teknologi ini tidak terlalu mencolok bagi pemain dan tidak mempengaruhi performa bola.

Data bola membantu mendeteksi sentuhan yang tidak jelas untuk meningkatkan kualitas dan kecepatan pengambilan keputusan VAR (Video Assistant Referees) dan teknologi offside semi-otomatis. 

Maximilian Schmidt, Pemimpin Olahraga Global di KINEXON, menjelaskan tujuan pengadaan Al Rihla. “Tujuan kami dengan Adidas adalah menggunakan teknologi canggih untuk meningkatkan pengalaman bagi semua orang yang terlibat tanpa mengubah permainan sepak bola. Kami yakin bahwa dengan data bola langsung yang akurat, teknologi bola yang terhubung akan memungkinkan era baru analitik sepakbola dan pengalaman penggemar.”

Teknologi Offside Semi-Otomatis

Teknologi offside semi-otomatis digunakan untuk Piala Dunia FIFA 2022 Qatar. Dalam dunia sepak bola aturan offside telah berubah berkali-kali sepanjang sejarah, bersifat subyektif, dan telah menentukan hasil dari banyak pertandingan. Oleh kalena itu, untuk memungkinkan video dan wasit di lapangan membuat keputusan offside yang lebih cepat, dan lebih akurat, Qatar 2022 menerapkan teknologi offside semi-otomatis.

Teknologi ini menggunakan dua belas kamera khusus yang dipasang di bawah atap stadion untuk melacak bola dan hingga 29 titik data setiap pemain, 50 kali per detik. 29 poin data yang dikumpulkan mencakup semua tungkai dan ekstremitas yang relevan untuk panggilan offside. Selain itu, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Al Rihla mengumpulkan data 500 kali per detik untuk memungkinkan pendeteksian titik tendangan yang tepat.

Dengan menggunakan kecerdasan buatan, data pelacakan dan bola memberikan peringatan offside otomatis kepada vidio pertandingan resmi setiap kali penyerang berada dalam posisi offside saat bola dimainkan oleh rekan setimnya. Vidio pertandingan resmi harus memeriksa data secara manual, dan wasit di lapangan harus mengonfirmasi keputusan tersebut. Posisi poin data yang digunakan untuk membuat keputusan dihasilkan menjadi animasi 3D yang ditampilkan di layar stadion dan tersedia untuk mitra siaran FIFA untuk menjelaskan lebih lanjut panggilan tersebut.

Aplikasi FIFA Player

Aplikasi FIFA Player (FIFA)

Untuk pertama kalinya para pemain di Piala Dunia FIFA 2022 akan memiliki akses ke aplikasi FIFA Player. Dikembangkan berdasarkan masukan dari pemain profesional, aplikasi ini memberi pemain wawasan tentang data kinerja pemain dan lapangan mereka segera setelah setiap pertandingan.

Aplikasi FIFA Player mencakup data yang ditingkatkan dan metrik intelijen yang ditangkap oleh tim analis kinerja dan data pelacakan ahli FIFA. Ini memperhitungkan apakah seorang pemain bergerak untuk menerima bola, tekanan yang mereka terapkan pada lawan, lokasi penerimaan, dan masih banyak lagi.

Aplikasi ini juga terdiri dari metrik performa fisik yang dikumpulkan melalui pelacakan di dalam stadion. Misalnya, aplikasi menampilkan jarak yang ditempuh pada berbagai ambang batas kecepatan, jumlah tindakan lebih dari 25 km/jam (sekitar 15 mil per jam), dan kecepatan maksimum.

Bonocle dan Feelix Palm

Bonocle (Bonocle)

Perangkat Bonocle untuk Piala Dunia yang lebih mudah diakses agar penggemar yang tunanetra dapat menikmati Piala Dunia FIFI 2022. Bonocle adalah platform hiburan Braille pertama di dunia. Dengan menggunakan fungsi transcoding dan teknologi Bluetooth, individu tunanetra dapat merasakan kegembiraan Piala Dunia seperti orang lain.

Seperti yang dijelaskan oleh pendiri Boncole, “Bonocle akan memungkinkan komunitas tunanetra di seluruh dunia untuk merasakan Piala Dunia 2022 dengan cara baru yang belum pernah ada sebelumnya, Ini akan menghilangkan penghalang yang membatasi orang buta dan membuka pintu bagi mereka untuk menjelajah. hal-hal baru dan tempat-tempat baru.”

Feelix Palm, komunikator telapak tangan dengan fitur taktil, juga akan digunakan di Qatar. Dengan menggunakan impuls listrik, Feelix Palm menawarkan pesan seperti huruf braille kepada tunanetra tanpa membatasi gerakan fisik atau pendengaran mereka.

Teknologi Pendingin Stadion Canggih

Untuk acara Piala Dunia Qatar 2022 yang digelar 20 November-18 Desember, tuan rumah menyediakan sistem pendingin hemat energi pada sebagian stadionnya. (FIFA)

Tujuh dari delapan stadion Piala Dunia FIFA 2022 Qatar menampilkan teknologi pendinginan canggih untuk menjaga suhu stadion sekitar 68° F, suhu ideal untuk pemain dan penggemar. Diperkirakan 40 persen lebih berkelanjutan dan hemat energi dibandingkan dengan teknik pendinginan konvensional, sistem pendinginan menggunakan kombinasi insulasi dan pendinginan yang ditargetkan untuk mendinginkan hanya tempat di mana orang berada.

Saud Abdulaziz Abdul Ghani, yang merupakan sosok dibalik teknologi pendingin stadion canggih itu menjelaskan, “Hal terbesar yang merugikan Anda saat mencoba mendinginkan stadion adalah pembukaan atap stadion karena di situlah udara panas eksternal masuk. Itulah mengapa mempelajari di mana udara dapat keluar dan bagaimana kita dapat mendorong dan menarik kembali udara berbeda dari satu stadion ke stadion lainnya karena bergantung pada bentuk, tinggi, dan lebarnya.” Ujarnya.

Abdul Gani juga menerangkan, stadion dirancang agar udara dingin masuk melalui pemanggang di tribun dan nosel besar di lapangan. Melalui teknik sirkulasi udara, udara hangat disedot ke dalam sistem pendingin stadion, dibersihkan dengan air, didinginkan kembali, disaring, dan dipompa keluar lagi oleh jet. Ini juga memurnikan udara.

Lebih lanjut, sensor di sekitar stadion akan menjaga suhu tetap konstan dan menyesuaikan aliran udara untuk tempat duduk di tempat teduh atau di bawah sinar matahari.

ZAHRANI JATI HIDAYAH | TOMORROW'S WORLD TODAY

Baca:
4 Jurus Qatar Jaga Kualitas Rumput 8 Stadion Selama Piala Dunia 2022 

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Piala Dunia 2022, Tunisia vs Prancis: Les Blues Keok, Elang Kartago Tetap Pulang

3 jam lalu

Piala Dunia 2022, Tunisia vs Prancis: Les Blues Keok, Elang Kartago Tetap Pulang

Kemenangan mengejutkan Tunisia atas juara dunia Prancis tidak cukup jadi modal mereka bertahan di turnamen dan melangkah ke 16 besar.


Piala Dunia, Australia Lolos ke 16 Besar Kalahkan Denmark dengan Skor 1-0

3 jam lalu

Piala Dunia, Australia Lolos ke 16 Besar Kalahkan Denmark dengan Skor 1-0

Timnas Australia menahan Denmark di pertandingan Piala Dunia yang berlangsung di Stadion Al Janoub itu melalui serangan balik pada menit ke-60.


Qatar Akhirnya Izinkan LGBT Menonton Piala Dunia 2022

6 jam lalu

Qatar Akhirnya Izinkan LGBT Menonton Piala Dunia 2022

Menteri Qatar mengizinkan komunitas LGBT menonton pertandingan di Piala Dunia 2022, namun ia menolak keras jika Barat ingin mendikte negara itu.


Gareth Southgate Sebut Mentalitas Timnas Inggris di Piala Dunia 2022 Lebih Baik

6 jam lalu

Gareth Southgate Sebut Mentalitas Timnas Inggris di Piala Dunia 2022 Lebih Baik

Pelatih Timnas Inggris Gareth Southgate menilai Harry Kane dan kawan-kawan punya mentalitas lebih baik di Piala Dunia 2022.


Cetak Sejarah, Stephanie Frappart Akan Pimpin Laga Kosta Rika vs Jerman di Piala Dunia 2022

7 jam lalu

Cetak Sejarah, Stephanie Frappart Akan Pimpin Laga Kosta Rika vs Jerman di Piala Dunia 2022

Stephanie Frappart bersama dua asisten wasit wanita lainnya akan memimpin laga Kosta Rika vs Timnas Jerman di Piala Dunia 2022.


Polandia vs Argentina di Piala Dunia 2022 Malam Ini, Lisandro Martinez Siap Hadapi Robert Lewandowski

8 jam lalu

Polandia vs Argentina di Piala Dunia 2022 Malam Ini, Lisandro Martinez Siap Hadapi Robert Lewandowski

Duel Polandia vs Argentina di laga terakhir babak penyisihan grup Piala Dunia 2022 ini akan menjadi penentu lolos ke babak 16 besar.


Ketika Pendukung Negara Arab Bersatu di Piala Dunia 2022 Qatar

9 jam lalu

Ketika Pendukung Negara Arab Bersatu di Piala Dunia 2022 Qatar

Qatar seperti kandang untuk timnas Arab Saudi dan negara Teluk lainnya di Piala Dunia 2022. Memperbaiki kerusakan politik?


Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

10 jam lalu

Amerika Serikat Lawan Iran di Piala Dunia 2022, Banyak Meme Lucu Tersebar di Media Sosial

Beberapa penggemar sepak bola menyebut pertandingan Amerika Serikat melawan Iran di Piala Dunia 2022 sebagai pertandingan 'Piala Perang'.


Siasat Lionel Scaloni saat Timnas Argentina Hadapi Robert Lewandowski dan Polandia

10 jam lalu

Siasat Lionel Scaloni saat Timnas Argentina Hadapi Robert Lewandowski dan Polandia

Pelatih Timnas Argentina Lionel Scaloni punya kepercayaan penuh pada 26 pemain menghadapi Polandia di laga terakhir fase grup Piala Dunia 2022.


500 Buruh Asing Tewas Demi Piala Dunia 2022 di Qatar

10 jam lalu

500 Buruh Asing Tewas Demi Piala Dunia 2022 di Qatar

Qatar mengungkap pengakuan mengejutkan. Sebanyak 400-500 orang buruh migran tewas saat mempersiapkan Piala Dunia 2022.