Piala Dunia Qatar, Suporter Negara Lain Diminta Waspada Flu Unta

Sejumlah suporter timnas Inggris berkumpul bersama di Doha, Qatar, 11 November 2022. Aksi para suporter ini untuk mendukung timnas Inggris yang akan bertanding dalam laga Piala Dunia 2022 nanti. REUTERS/John Sibley

TEMPO.CO, Jakarta - Piala Dunia Qatar 2022 sudah menjelang akhir dengan laga pertandingan yang disuguhkan semakin menegangkan. Banyak orang yang terbang ke Qatar demi melihat tim kesayangan atau hanya ingin melihat langsung, tak peduli negara mana yang bertanding. 

Acara yang mengundang kerumunan ini tidak hanya dibayang-bayangi pandemi Covid-19 yang belum benar-benar selesai, tapi ada juga virus corona penyebab Middle East Respiratory Syndrome (MERS). Umum dikenal sebagai 'Flu Unta', MERS adalah penyakit pernapasan yang jarang namun parah, bisa lebih mematikan daripada Covid-19.

Kemungkinan wabah virus yang lebih mematikan di Piala Dunia telah ditandai oleh PARA pakar kesehatan yang didukung WHO. Hal ini berdasarkan sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal New Microbes and New Infections. Isinya memperingatkan bahwa sekitar 1,2 juta penggemar sepak bola berisiko terjangkit MERS. 

Pakar penyakit mendaftarkan MERS sebagai salah satu dari delapan 'risiko infeksi' potensial yang secara teoritis dapat muncul selama empat minggu turnamen itu digelar. Sedangkan, Covid-19 dan cacar monyet atau mpox disebut sebagai dua ancaman yang paling mungkin terjadi. 

Lima risiko infeksi lainnya adalah cacar, hepatitis A, hepatitis B, diare palancong, dan vector-borne diseases seperti leishmaniasis, malaria, dengue, dan rabies. Khusus untuk flu unta atau MERS , jurnal mengutip data epidemiologis dari Qatar yang menunjukkan kejadian 28 kasus atau1,7 per satu juta populasi. 

Catatan dari  CDC Eropa ada sedikitnya dua kasus MERS dilaporkan di Qatar pada Januari-Mei tahun ini, setelah kasus sebelumnya didata pada Februari 2020. Pada dua kasus di awal tahun ini tersebut, seorang di antaranya meninggal dengan riwayat kontak dengan unta. 

Baca juga: Gantikan Teknologi VAR di Piala Dunia Qatar, Apa Itu SAOT?

Suporter Bola Diminta tak Kontak dengan Unta

Patricia Schlagenhauf, profesor bidang epidemiologi dari University of Zürich, Swiss, dan timnya mengatakan peringatan berlaku untuk Qatar dan juga negara-negara tetangga. Untuk diketahui, Qatar berbatasan dengan Arab Saudi, tempat MERS pertama kali dilaporkan satu dekade lalu.

“Penyakit juga dapat diekspor ke negara lain, seperti Inggris dan AS, karena banyaknya penggemar yang pergi ke Qatar untuk menonton turnamen,” kata Patricia yang juga Co-Director di WHO Collaborating Centre for Travellers' Health.

Inggris misalnya, pernah mencatat lima kasus MERS, terakhir pada seorang pelancong dari Timur Tengah pada Agustus 2018. Adapun saat ini ada sekitar 5.000 penggemar Inggris, juga Wales, diyakini menuju ke negara Arab itu untuk babak penyisihan grup. Mereka hanya merupakan sebagian kecil dari 1,2 juta pendukung yang ditargetkan berduyun-duyun ke Qatar untuk menyaksikan Piala Dunia pertama yang digelar di dunia Arab tersebut. 

Unta telah diketahui menjadi inang alami dari virus tersebut, yang berasal dari keluarga yang sama dengan virus penyebab pandemi Covid-19. Karena itu, demi mencegah adanya masalah kesehatan, sudah ada rekomendasi agar semua pelancong ke wilayah itu menghindari kontak dengan jenis mamalia ini.

"Mereka juga harus menghindari minum susu unta atau air kencing atau makan daging unta yang belum dimasak dengan benar," kata tim ilmuwan penyakit menular di belakang peringatan terbaru.

Siapapun yang kembali ke Inggris dengan gejala MERS, seperti pilek atau flu, diminta untuk mencari nasihat medis dan membagikan riwayat perjalanan mereka sebagai pengendalian dan pengujian infeksi. Menurut data, sekitar 35 persen dari mereka yang terkena MERS meninggal.

WEATHER, DAILY MAIL, ECDC


Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






4 Februari Hari Kanker Sedunia, Close the Care Gap Menjadi Temanya

17 jam lalu

4 Februari Hari Kanker Sedunia, Close the Care Gap Menjadi Temanya

Hari Kanker Sedunia 4 Februari. Tujuan cegah jutaan kematian akibat kanker setiap tahun melalui peningkatan kesadaran masyarakat tentang kanker.


Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menginfeksi Antar Manusia, Apa Itu Virus H5N1?

19 jam lalu

Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menginfeksi Antar Manusia, Apa Itu Virus H5N1?

Kini virus H5N1 atau flu burung tidak hanya mematikan unggas, tetapi juga mulai menginfeksi hewan mamalia. Simak penjelasan lebih lanjut seputar virus H5N1 ini.


Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

19 jam lalu

Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

Kasus virus flu burung yang menginfeksi hewan mamalia di Inggris dan Spanyol membuat para ahli khawatir selanjutnya bisa menular ke manusia.


Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

23 jam lalu

Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

Pengamat tata kota Nirwono Joga menyatakan Wisma Atlet Kemayoran dibangun untuk kepentingan event olahraga internasional. Bisa untuk olimpiade.


Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

1 hari lalu

Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

Heru Budi mengatakan pengelolaan Wisma Atlet jadi kewenangan Pusat. DPRD DKI minta jangan dibiarkan kosong agar tak banyak kuntilanak.


Polusi Udara Bangkok Memburuk, Warga Diminta Berdiam di Rumah

1 hari lalu

Polusi Udara Bangkok Memburuk, Warga Diminta Berdiam di Rumah

Konsentrasi partikel kecil dan berbahaya di udara, atau PM2.5, di Bangkok mencapai 14 kali lipat dari tingkat yang direkomendasikan WHO


Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

2 hari lalu

Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

AMSI dinilai telah memberikan kontribusi penting khususnya dalam penyebaran informasi tentang Covid-19 dan pencegahan hoaks selama pandemi.


Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

3 hari lalu

Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

Jokowi menyebut akibat kegagapan menangani pandemi, terjadi turbulensi ekonomi dan membuat pertumbuhan ekonomi jatuh.


Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

3 hari lalu

Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

Sebelumnya, Jepang bahkan mengumumkan akan mempertimbangkan untuk melonggarkan rekomendasi penggunaan masker.


Tetap Lakukan Karantina Kesehatan meski Pandemi Covid-19 Terkendali

4 hari lalu

Tetap Lakukan Karantina Kesehatan meski Pandemi Covid-19 Terkendali

Pakar mengatakan karantina kesehatan tetap perlu dilakukan meskipun pandemi COVID-19 telah terkendali secara penuh.