Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Google Cloud Luncurkan Inovasi AI untuk Peritel, Bisa Cek Stok Barang

image-gnews
Google Cloud memperkenalkan empat inovasi kecerdasan buatan (AI) baru untuk membantu peritel mentransformasi proses pemeriksaan etalase di toko mereka. (Google)
Google Cloud memperkenalkan empat inovasi kecerdasan buatan (AI) baru untuk membantu peritel mentransformasi proses pemeriksaan etalase di toko mereka. (Google)
Iklan

TEMPO.CO, JakartaGoogle Cloud memperkenalkan empat inovasi kecerdasan buatan (AI) baru untuk membantu peritel mentransformasi proses pemeriksaan etalase di toko mereka. Inovasi ini juga akan menyempurnakan situs e-commerce mereka dengan pengalaman belanja online yang lancar dan alami bagi konsumen.

Google Cloud juga telah mengumumkan inisiatif baru dengan Accenture untuk membantu peritel memodernisasi bisnis mereka dan memanfaatkan teknologi cloud, termasuk integrasi mendalam dengan platform ai.RETAIL oleh Accenture yang diadopsi secara luas.

Megawaty Khie, Country Director Indonesia and Malaysia Google Cloud, mengatakan keadaan selama beberapa tahun terakhir telah mengubah lanskap ritel. “Kini peritel mencari cara baru untuk menjadi lebih efisien, lebih menarik minat pembeli, dan tidak terlalu terpengaruh oleh tantangan di masa depan,” kata Megawaty dalam keterangannya, Senin, 20 Maret 2023. 

AI pengecekan etalase baru membantu peritel meningkatkan ketersediaan produk

Jika stok barang di toko habis, maka pelanggan akan mencarinya pada toko kompetitor. Misalnya, varian rasa selai dan susu dari satu merek saja bisa begitu banyak harus dicek satu demi satu dengan manual. 

Google menjanjikan pratinjau secara global, solusi pemeriksaan etalase baru yang didukung AI dari Google Cloud dapat membantu retailer meningkatkan ketersediaan produk di etalase, memberikan visibilitas yang lebih baik tentang tampilan etalase yang sebenarnya, dan membantu mereka memahami bagian mana yang membutuhkan penyetokan ulang. 

Dikembangkan dalam Vertex AI Vision Google Cloud dan didukung oleh dua model machine learning (ML)—pengenal produk dan pengenal tag—AI pemeriksa etalase memungkinkan peritel mengidentifikasi produk dari semua jenis, dalam skala besar. Pemeriksaan dapat dilakukan hanya berdasarkan fitur visual dan teks dari sebuah produk, lalu menerjemahkan data tersebut menjadi informasi yang dapat ditindaklanjuti. Peritel tidak lagi harus menghabiskan waktu, tenaga, dan investasi untuk pengumpulan data dan melatih model AI mereka sendiri.

AI mengubah pengalaman window shopping digital

Banyak orang yang iseng memantau web suatu produk untuk mencari inspirasi berbelanja atau apapun. Untuk membantu peritel menjadikan pengalaman penelusuran online dan penemuan produk lebih intuitif dan memuaskan bagi pembeli, Google Cloud telah memperkenalkan fitur penjelajahan baru yang didukung AI melalui Discovery AI untuk peritel. Kecanggihan alat ini menggunakan teknologi  machine learning untuk mengoptimalkan urutan produk, misalnya produk mana yang pertama kali dilihat pembeli di situs e-commerce peritel setelah pembeli memilih kategori, seperti jaket wanita atau peralatan dapur.

Seiring waktu, AI mempelajari pemesanan produk yang ideal untuk setiap halaman di situs e-commerce menggunakan data historis, mengoptimalkan cara dan produk apa yang ditampilkan untuk akurasi, relevansi, dan kemungkinan dibeli. Fitur tersebut dapat digunakan di berbagai halaman situs e-commerce, mulai dari halaman penelusuran, merek, dan arahan, hingga halaman navigasi dan koleksi.

Hasil penelusuran yang lebih dikustomisasi dengan  Machine Learning

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Riset yang dilakukan oleh Google Cloud menemukan bahwa 75 persen pembeli lebih menyukai merek yang memberikan interaksi dan jangkauan yang dikustomisasi. Maka, untuk membantu peritel menciptakan pengalaman belanja online yang lebih lancar dan intuitif, Google Cloud telah memperkenalkan kemampuan kustomisasi berbasis AI baru yang menyesuaikan hasil yang diperoleh pelanggan saat mereka menelusuri dan menjelajahi situs retailer. Teknologi ini meningkatkan kemampuan fitur penjelajahan baru Google Cloud dan solusi Retail Search yang ada.

AI yang mendukung kemampuan kustomisasi baru adalah pengenal pola produk yang menggunakan perilaku pelanggan di situs e-commerce, seperti klik, keranjang, pembelian, dan informasi lainnya, untuk menentukan selera dan preferensi pembelanja. 

AI meningkatkan laba peritel dengan rekomendasi yang lebih baik

Sistem rekomendasi produk sekarang menjadi komponen penting dari strategi e-commerce peritel mana pun karena alasan yang baik: penjualan ritel online diperkirakan akan mencapai lebih dari US$8 triliun pada tahun 2026. Namun, peritel telah lama mengalami kesulitan menentukan panel mana yang akan ditampilkan di situs web mereka, cara menyusunnya secara efektif, dan cara mengkoordinasikan konten yang relevan dan dipersonalisasi. Solusi Recommendations AI Google Cloud menggunakan  Machine Learning untuk membantu peritel memberikan rekomendasi produk kepada pembeli mereka.

Peningkatan baru ke Recommendations AI dapat membuat properti e-commerce peritel menjadi lebih personal, dinamis, dan bermanfaat bagi pelanggan individu. Misalnya, fitur pengoptimalan tingkat halaman yang baru kini memungkinkan situs e-commerce untuk secara dinamis memutuskan panel rekomendasi produk yang akan ditampilkan kepada pembeli. Pengoptimalan tingkat halaman juga meminimalkan kebutuhan pengujian pengalaman pengguna yang intensif sumber daya, dan dapat meningkatkan keterlibatan pengguna dan tingkat konversi.

ai.RETAIL untuk Google Cloud

ai.RETAIL Accenture adalah solusi terintegrasi yang membantu peritel memanfaatkan data dan AI dengan lebih baik untuk mengoptimalkan sistem dan program umum, seperti akuisisi pelanggan, penetapan harga dan promosi, dan rantai pasokan. Peritel kini dapat menerapkan platform ai.RETAIL di Google Cloud, artinya platform ini diperluas ke infrastruktur tepercaya Google Cloud dan terintegrasi dengan berbagai produk dan kemampuan Google Cloud. Fitur dan manfaat baru dari solusi ini meliputi:

Analisis rantai pasokan terpusat: ai.RETAIL mencakup menara kontrol rantai pasokan yang didukung oleh Accenture's Intelligent Supply Chain Platform. Dengan integrasi yang lebih mendalam di seluruh produk Google Cloud seperti Looker dan BigQuery, pelanggan kini dapat mengatur data dengan lebih baik dan memberikan tampilan real-time dari metrik rantai pasokan terpenting mereka, termasuk pengadaan, logistik, inventaris, dan penjualan. Peritel kemudian dapat menjalankan simulasi "bagaimana jika", mengkalibrasi perkiraan permintaan, meningkatkan perencanaan inventaris, merumuskan strategi untuk segmentasi rantai pasokan, dan banyak lagi.

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.       

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Microsoft Mulai Luncurkan Copilot AI dengan Pembaruan Windows 10 Ini

6 jam lalu

Copilot berjalan di Windows 10. Gambar: Microsoft
Microsoft Mulai Luncurkan Copilot AI dengan Pembaruan Windows 10 Ini

Dua minggu lalu Microsoft memperkenalkan Copilot ke Windows 10 Insiders.


Setahun ChatGPT: Pertumbuhan yang Cepat hingga Kontroversinya

2 hari lalu

Chatgpt. Shutterstock
Setahun ChatGPT: Pertumbuhan yang Cepat hingga Kontroversinya

Hari ini genap satu tahun ChatGPT diluncurkan, walau masih baru ternyata peminat ChatGPT mengalami peningkatan yang signifikan atau ramai.


Mazda Bakal Pakai Teknologi AI untuk Memangkas Waktu Pengembangan Mobil

2 hari lalu

Mazda Logo
Mazda Bakal Pakai Teknologi AI untuk Memangkas Waktu Pengembangan Mobil

Mazda bekerja sama dengan Secondmind untuk memanfaatkan teknologi kecerdasaan buatan memangkas waktu desain dan pengembangan mobilnya.


Sri Mulyani Khawatir Kecerdasan Buatan Bisa Pengaruhi Kualitas Demokrasi

3 hari lalu

Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan keterangan pers APBN KiTa di kantor Kemenkeu, Jakarta, Senin, 26 Agustus 2019. Kementerian Keuangan mencatat defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) per 31 Juli 2019 sebesar Rp183,7 triliun atau 1,14 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). TEMPO/Tony Hartawan
Sri Mulyani Khawatir Kecerdasan Buatan Bisa Pengaruhi Kualitas Demokrasi

Menkeu Sri Mulyani Indrawati menyoroti perkembangan kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI). Menurutnya, AI berpotensi memengaruhi kualitas demokrasi di Indonesia.


Survei Populix: 55 Persen Pekerja Khawatir Digantikan Teknologi Artificial Intelligence

3 hari lalu

Ilustrasi artificial intelligence (AI). (Antara/Pixabay)
Survei Populix: 55 Persen Pekerja Khawatir Digantikan Teknologi Artificial Intelligence

Dari riset Populix, sebagian responden mengkhawatirkan pemanfaatan AI yang dapat menggantikan peran manusia di lingkup pekerjaan.


Microsoft: 10 Istilah AI yang Perlu Anda Ketahui

3 hari lalu

Ilustrasi Kecerdasan Buatan (Microsoft)
Microsoft: 10 Istilah AI yang Perlu Anda Ketahui

Microsoft menyampaikan 10 istilah AI atau kecerdasan buatan yang perlu Anda ketahui.


3 Fitur Baru YouTube Premium yang Menarik untuk Dicoba, Ada Perangkum Komentar

3 hari lalu

Logo YouTube. (youtube.com)
3 Fitur Baru YouTube Premium yang Menarik untuk Dicoba, Ada Perangkum Komentar

Dua dari tiga fitur baru Youtube Premium ditenagai AI, yakni conversational AI dan comment summarizer.


Alibaba Alihkan Fokus dari Riset Kuantum ke AI Bidang Kesehatan dan Pertanian

4 hari lalu

Alibaba Cloud meluncurkan serangkaian alat kecerdasan buatan (AI) khusus industri pada Konferensi Apsara tahunan di Hangzhou, Tiongkok. (Gizmochina)
Alibaba Alihkan Fokus dari Riset Kuantum ke AI Bidang Kesehatan dan Pertanian

Langkah ini menandakan perubahan signifikan dalam fokus Alibaba terhadap kecerdasan buatan (AI)


Tonjolkan Kemampuan AI-nya, Samsung Galaxy S24 akan Disebut AI Phone

4 hari lalu

Samsung Galaxy S24. Foto: Samsung
Tonjolkan Kemampuan AI-nya, Samsung Galaxy S24 akan Disebut AI Phone

Julukan Samsung Galaxy S24 itu berhubungan dengan langkah Samsung yang akan mendaftarkan merek dagang untuk ponsel AI Phone dan "AI Smartphone."


Cara Buat Foto AI Mirip Anies, Prabowo, dan Ganjar yang Viral

4 hari lalu

Tangkapan Layar TikTok foto AI capres-cawapres. Dok: UM Surabaya.
Cara Buat Foto AI Mirip Anies, Prabowo, dan Ganjar yang Viral

Cara buat foto AI seperti Anies, Prabowo, dan Ganjar yang viral dengan BING Image Creator.