Taman Nasional Komodo Menuju Tujuh Keajaiban Alam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +

  • TEMPO Interaktif, Zurich - Taman Nasional Komodo akhirnya terpilih sebagai satu di antara 28 finalis dalam pemungutan suara Tujuh Keajaiban Alam (New 7 Wonders of Nature) yang diadakan organisasi New7Wonders, Selasa lalu. Para finalis lainnya adalah obyek wisata alam yang sudah tersohor, seperti Grand Canyon, Great Barrier Reef, dan hutan hujan Amazon. Selain itu, beberapa obyek yang mungkin tak pernah Anda dengar, semisal Gunung Lumpur Azerbaijan dan Jeita Grotto di Libanon.
    Dengan lolosnya Taman Nasional Komodo ini, berarti tinggal satu fase final sebelum kawasan konservasi bagi reptil terbesar di dunia itu menjadi satu di antara New 7 Wonders of Nature. Sebuah panel pakar memilih ke-28 finalis dari 77 nominasi yang terpilih pada putaran pertama pemungutan suara. Panel yang diketuai Federico Mayor, mantan Ketua Organisasi Pendidikan, Budaya, Dan Ilmu Pengetahuan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO), memilih para finalis berdasarkan keseimbangan geografis, keanekaragaman, dan nilainya bagi kehidupan manusia.
    Petualang Swiss, Bernard Weber, yang menjadi pimpinan New7Wonders, memuji kegigihan para pendukung Taman Nasional Komodo dari seluruh dunia sehingga dapat menjadi satu di antara 28 finalis dari 440 obyek alam lain di seluruh penjuru dunia. "Ini sebuah prestasi yang luar biasa, dan mata semua penduduk dunia akan menatap Taman Nasional Komodo dan Indonesia selama dua tahun ke depan," ujar Weber.
    Weber menyatakan pemilihan tujuh keajaiban alam ini akan menjadi upaya pemecahan rekor karena diikuti oleh jutaan orang dari seluruh dunia selama dua tahun. "Untuk memilih tujuh keajaiban alam yang baru, tujuh lokasi yang akan menjadi bagian dari memori dunia sepanjang masa," ujarnya.
    Dalam pemilihan ini, semua orang dari seluruh dunia bisa menyampaikan suaranya lewat Internet maupun telepon. Tujuh obyek alam yang memperoleh suara terbanyak akan diumumkan pada 2011 dan melengkapi tujuh keajaiban buatan manusia yang telah terpilih dua tahun lalu.
    Lebih dari satu triliun penduduk dunia diperkirakan akan bergabung dalam pemilihan ini, kata Weber. "Kampanye ini akan berkontribusi pada apresiasi lingkungan sekitar kita, dan bukan hanya yang ada di negara kita, tapi di seluruh dunia," katanya. "Bila kita atau anak-anak kita ingin menyelamatkan sesuatu, kita harus mengapresiasinya terlebih dulu."
    Partisipasi terbesar berasal dari negara-negara Asia, termasuk Indonesia, India, Bangladesh, dan Vietnam. Begitu pula dari Amerika Latin. "Namun, partisipasi dari Amerika juga lumayan tinggi," kata Weber.
    Dibandingkan dengan di negara lain, penduduk di negara-negara Afrika lebih banyak memberikan suaranya melalui telepon seluler. "Suara yang mereka berikan menghasilkan peningkatan suara terbesar dalam beberapa pekan terakhir," katanya.
    Weber menolak menyampaikan berapa suara yang masuk sejauh ini. Namun, organisasi itu berencana mengumumkan detail profil para pemilih suatu saat. Registrasi di situs mereka bertujuan mencegah orang memberikan suara dua kali.
    Sekitar 100 juta orang telah berpartisipasi dalam pemilihan tujuh keajaiban buatan manusia pada 2007. Pemenang dalam kontes ini adalah Colosseum (Italia), Tembok Raksasa Cina, Taj Mahal (India), Petra (Yordania), Patung Christ the Redeemer (Brasil), Machu Picchu (Peru), dan Piramida Chichen Itza di Meksiko.
    TJANDRA DEWI | AP | NEW7WONDERS | MSN

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sepak Terjang Artidjo Alkostar Si Algojo Koruptor

    Artidjo Alkostar, bekas hakim agung yang selalu memperberat hukuman para koruptor, meninggal dunia pada Ahad 28 Februari 2021. Bagaimana kiprahnya?