Radio Magno Asal Indonesia Jadi Finalis Desain Internasional

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Magno Radio

    Magno Radio

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Di antara produk finalis INDEX: Award 2009 yang telah diproduksi dan tersedia luas adalah radio Magno yang ditujukan untuk mempersonalisasikan teknologi komunikasi.

    Kemasannya yang berbeda dibuat dari kayu dari perkebunan Indonesia dekat rumah perancangnya di Kandangan dan perusahaannya mempekerjakan perajin muda setempat untuk membuat radio itu.

    Dengan pembawaan yang mudah tertawa dan tulus, Singgih Kartono mengatakan ketertarikan utamanya adalah pada ketidakpekaan teknik manufaktur dan konstruksi yang sering menyertai alat elektronik baru dalam perjalanannya  ke pasar.

    "Saya telah mencoba untuk mendefinisikan kembali 'apa itu desain?'" Katanya.

    "Saya tidak menggunakan lapisan pada produk. Saya menginginkan para pengguna menyentuh kayu. Dalam konsep saya, keindahan produk tidak tergantung pada produk itu sendiri, melainkan pada bagaimana pengguna menangani dan melindunginya."

    "Saya sudah mulai dengan mencoba untuk membuat sebuah produk yang baik bagi orang-orang. Dan dengan itu, saya memahami bahwa teknologi adalah baik bagi orang-orang - seperti kemampuan multi-fungsional - kadang-kadang berarti bahwa bahan-bahannya tidak baik. "

    Kecepatan pemasaran modern dapat menjadi penyebab dalam hal ini, katanya. "Setiap teknologi baru juga merupakan investasi. Ada kebutuhan untuk pengembalian. Peralatan menjadi bagian dari ini, dan industri mencoba untuk memaksa pasar akan sebuah produk baru dengan cepat, efektif biaya, dan mungkin -- dia bilang, tanpa memperhatikan bagaimana produk itu mungkin dibuat secara lebih personal, berarti, dan ramah lingkungan.

    "Saya telah mencoba untuk tidak mengikuti tren ini," kata Kartono, karena tidak baik untuk kehidupan. "Saya telah mencoba untuk bertanya," Yah, kalau begitu, apa yang baik bagi orang-orang? "

    "Saya telah mencoba untuk membuat sebuah produk yang memiliki hubungan yang baik kepada masyarakat, kepada pengguna."

    Ia menggunakan kayu eboni Indonesia dari daerah Jawa Tengah yang sedang dipacu penanamannya oleh sekolah Kandangan. Sekitar 1.000 pohon telah tumbuh saat sebuah pembibitan diciptakan di sekitar lokasi produksi radio, bagian dari tujuan Kartono untuk mempekerjakan sebanyak mungkin orang.

    "Aku ingin membuat kita peka dengan alam," katanya, "seperti di masa lalu" tetapi dalam konteks modern dari elektronik dan ekonomi konsumen."

    Anda dapat menemukan sebuah koneksi yang dalam antara perasaan Kartono terhadap desain dan implementasi lokalnya dalam tulisannya tentang kayu di situsnya.

    "Kayu adalah sejenis bahan yang menawarkan keindahan dari sejarahnya," ia mengatakan kepada kami. "Bagaimana ia tumbuh adalah sebuah proses yang menakjubkan. Dia mencatat garis-garis umurnya. Dia mencatat saat-saat  baik dan buruk. Tekstur dan ulir yang indah benar-benar menceritakan kisah hidupnya. Kayu adalah bahan yang sempurna, penyebab sempurna dari ketidaksempurnaan. Karakternya mengajarkan kita tentang kehidupan, keseimbangan, batas. "

    Dengan kefasihan yang mendasari pemikirannya tentang desain, Kartono kemudian ingin mentransfer ke pelanggan untuk setiap radionya - sekarang tersedia model personal besar dan lebih kecil - semacam mandat untuk menangani dan berpikir tentang apa yang diwakilinya.

    "Saya tidak menggunakan lapisan pada produk," katanya. "Saya menginginkan para pengguna menyentuh kayu. Dalam konsep saya, keindahan produk tidak tergantung pada produk itu sendiri, melainkan pada bagaimana pengguna menangani dan melindunginya.

    "Saya pikir orang menemukan bahwa semakin lama mereka memiliki radio Magno, semakin personal radio itu bagi mereka. Mereka tidak akan mau meminjamkan kepada siapa pun."

    Designed by:
    Singgih S. Kartono Indonesia.

    Disusun oleh:
    Piranti Works.

    www.magno-design.com

    DESIGNTOIMPROVELIFE | ERWIN Z


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?