Januari 2000-Desember 2009 Adalah Dekade Terpanas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peta NASA ini menunjukkan perubahan temperatur pada dekade lalu, Januari 2000 hingga Desember 2009. Daerah lebih panas berwarna merah dan daerah lebih dingin berwarna biru. Kenaikan temperatur tertinggi terjadi di Arktik dan sebagian Antartika.

    Peta NASA ini menunjukkan perubahan temperatur pada dekade lalu, Januari 2000 hingga Desember 2009. Daerah lebih panas berwarna merah dan daerah lebih dingin berwarna biru. Kenaikan temperatur tertinggi terjadi di Arktik dan sebagian Antartika.

    TEMPO Interaktif, Jakarta -Sebuah analisis temperatur permukaan global terbaru yang dilakukan oleh para ilmuwan Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menemukan bahwa 2009 adalah tahun terpanas kedua setelah 1880. Di belahan bumi selatan, 2009 adalah tahun terpanas yang pernah tercatat.

    Meski 2008 merupakan tahun terdingin selama satu dekade karena pengaruh La Nina, yang mendinginkan Samudra Pasifik di kawasan tropis, temperatur pada 2009 kembali melonjak hingga hampir memecahkan rekor terpanas. Analisis yang dilakukan Goddard Institute for Space Studies (GISS), NASA, di New York menunjukkan, itu terjadi karena lenyapnya pengaruh La Nina pada tahun lalu.

    Dibanding pada 2005, tahun lalu lebih dingin sepersekian derajat Celsius, sehingga 2009 berada bersama-sama dengan 1998, 2002, 2003, 2006, dan 2007 sebagai kelompok tahun terhangat kedua. "Orang selalu tertarik pada temperatur tahunan dan membuat pemeringkatan, tapi sering kali pembuatan peringkat itu tidak sesuai dengan tujuan," kata James Hansen, Direktur GISS. "Ada variabilitas temperatur global yang disebabkan siklus La Nina-El Nino dari tahun ke tahun. Ketika kami merata-ratakan temperatur selama lima hingga 10 tahun untuk meminimalkan variabilitas itu, kami menemukan bahwa pemanasan global terus melaju dengan kekuatan penuh."

    Januari 2000 sampai Desember 2009 adalah dekade terpanas dalam catatan selama ini. Pada 1880, ketika peralatan ilmiah modern tersedia untuk memantau temperatur dengan akurat, tren pemanasan mulai terlihat, meski sempat terhenti antara 1940-an dan 1970-an.

    Dalam tiga dekade terakhir, catatan temperatur permukaan GISS memperlihatkan tren peningkatan 0,2 derajat Celsius per dekade. Secara total, temperatur rata-rata global telah naik sekitar 0,8 derajat Celsius sejak 1880. "Itu angka penting yang harus tetap diingat," kata pakar klimatologi GISS, Gavin Schmidt. "Perbedaan antara tahun kedua dan keenam terpanas tidak berarti karena ketidakpastian dalam pengukuran temperatur jauh lebih besar daripada perbedaan di antara tahun terpanas."

    TJANDRA l SCIENCEDAILY | NASA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?