Layar Ponsel pun Diserbu Iklan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • MobileAdvantage

    MobileAdvantage

    TEMPO Interaktif, JakartaLayanan untuk pengguna telepon seluler kini semakin unik dan beragam. Pekan lalu, sebuah layanan baru diperkenalkan di Jakarta. Layanan Mobile Advantage--disingkat MAD--ini bukan disediakan oleh operator seluler maupun vendor ponsel, melainkan oleh GOMOBILE, perusahaan nasional yang sebelumnya menguji coba layanan ini selama dua tahun.

    Melalui layanan ini, pengguna akan mendapat kiriman content iklan dan berita secara gratis di ponselnya. Content iklan yang diterima berbentuk gambar. Sedangkan untuk berita, bentuknya tulisan berjalan atau news sticker, yang akan ditampilkan terus-menerus di layar ponsel.

    Di sinilah uniknya. Kendati menerima iklan dan berita gratis, "Pengguna justru akan mendapat imbalan dari iklan-iklan yang mereka terima," kata Bobby Arthawan, Presiden Direktur GOMOBILE. Selain diklaim menguntungkan bagi pengguna, MAD menjadi media komunikasi berbasis ponsel yang berjangkauan luas tapi personal dan efektif bagi si pengiklan. "GOMOBILE mengaplikasikan teknologi terbaru agar pemasar bisa mendapat nilai tambah dari investasinya."

    Bagaimana cara kerja Mobile Advantage ini? Thomas Setiawan, Direktur Produk GOMOBILE, menjelaskan, pengguna ponsel akan mendapatkan imbalan berbentuk pulsa atau diskon. Sebab, setiap kali menerima gambar-gambar iklan di ponselnya, otomatis pulsa mereka akan berkurang. "Pulsa yang berkurang inilah yang akan diganti dua kali lipat setiap minggunya. Misalnya terpakai Rp 1.000, akan diganti Rp 2.000," ujarnya.

    Bisa dibilang si pengiklanlah yang membayar penggantian pulsa itu. "Karena pengiklan sama saja meminjam layar ponsel pengguna sebagai media beriklan mereka," kata pengenyam pendidikan bidang kreatif dari California College of Arts and Crafts, Amerika Serikat, ini. 

    Gambar-gambar iklan akan diterima pengguna setiap kali ada panggilan masuk, saat telepon ditutup, maupun ketika menerima pesan pendek (SMS). Iklan maupun news sticker juga dilengkapi fitur click to action. Fitur ini disediakan untuk pengguna yang ingin langsung mengakses situs web, menghubungi perusahaan pengiklan, atau mengakses situs berita yang menjadi sumber informasi. "Fitur ini juga bisa meningkatkan traffic situs tersebut," ujar Thomas.

    Memang tak semua pengguna ponsel bisa menikmati layanan ini. Baru pengguna ponsel Symbian saja yang bisa jadi pelanggan. Alasannya, 40 persen pasar ponsel Indonesia memakai sistem operasi tersebut. Selain dari Symbian Foundation, GOMOBILE telah mendapat sertifikasi dan bekerj asama dengan Forum Nokia Launchpad. Walhasil, iklan dan berita yang dikirim tak akan mengganggu kinerja ponsel. Selain Symbian, pertengahan 2010 ini GOMOBILE menargetkan dapat melayani lebih dari 75 persen platform komunikasi yang ada di Indonesia.

    Menurut Thomas, media komunikasi baru ini membangun komunikasi terarah dengan konsumen. Interaksi dengan konsumen akan terukur dengan tingkat respons yang cukup tinggi, sekitar 26 persen, ketimbang menggunakan media lain. Selain itu, MAD relevan dengan profil konsumen di Indonesia. 

    Saat mendaftar menjadi pelanggan, pengguna wajib mengisi profil mereka, seperti usia, jenis kelamin, dan kota tempat tinggal. Ini agar iklan dan berita yang dikirim sesuai dengan profil penggunanya. "Misalnya usia di atas 50 tahun, tak mungkin dikirimi berita Britney Spears atau iklan produk remaja."

    Saat pertama kali orang menjadi pelanggan, GOMOBILE sebagai penyedia layanan memang tidak bisa langsung mengetahui profil lengkap si pelanggan, seperti minat dan kegemarannya. Hal-hal ini baru bisa diketahui dari iklan atau berita apa saja yang diakses dan menjadi ketertarikannya. Jadi butuh waktu beberapa pekan untuk mengetahuinya. "Semakin lama menjadi member MAD, semakin kami tahu siapa dia," katanya.

    Untuk menjadi pelanggan, cukup mudah. Pengguna bisa mendaftar via situs web Mobile Advantage di alamat www.mad.co.id atau cukup mengirim SMS ke nomor biasa (bukan nomor premium yang berjumlah empat angka). Setelah mengisi profil (usia, jenis kelamin, dan tempat tinggal), layanan akan langsung terinstal di ponsel yang dilengkapi GPRS. 

    Namun pendaftar lewat SMS atau website hanya akan mendapat news sticker. Gambar iklan tetap dikirim, tapi hanya berupa dummy. Iklan sebenarnya plus fasilitas penggantian pulsa cuma bisa diperoleh jika mendaftar di gerai-gerai MAD. Di gerai ini, calon pelanggan akan diverifikasi dengan pemindai mata berteknologi biometrik agar database pengguna tak bisa direplikasi. Ke depan, gerai MAD akan disediakan di banyak tempat, seperti di tempat umum atau kampus-kampus.

    Ketua Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia Jakarta Irfan Ramli menyambut baik MAD. "Kami memang butuh media pengiklan baru di samping media-media yang sudah ada, yang semakin mendekatkan konsumen," ujarnya. Selain layanan untuk pengguna ponsel, media beriklan bakal makin beragam.

     DIMAS


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?