Cabut Larangan iPad, Israel Impor Mulai 25 April

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Apple iPad tablet

    Apple iPad tablet

    TEMPO Interaktif, Yerusalem - Pemerintah Israel telah mengeluarkan pernyataan bahwa larangan iPad masuk tidak berlaku lagi.

    Sebelumnya dilaporkan sekitar sepuluh iPad disita di perbatasan oleh petugas bea cukai dan dikenakan sanksi karena kekhawatiran terhadap interferensi dengan jaringan nirkabel Israel. Larangan ini telah diangkat setelah iPad itu diuji.

    Setelah selesai pemeriksaan teknis yang intensif, Menteri Perhubungan Israel Moshe Kakhlon menyetujui impor iPad ke Israel," kata Menteri Komunikasi. "Oleh karena itu, impor satu perangkat per orang akan diijinkan dan dimulai Minggu, 25 April," kata kementerian itu.

    Israel bukan satu-satunya yang gelisah dengan kehadiran iPad. Beberapa universitas di Amerika Serikat, termasuk Princeton, George Washington dan universitas Cornell juga melarang perangkat itu atau setidaknya sangat membatasi penggunaannya.

    Israel melarang impor produk Apple Inc terbaru, iPad, karena khawatir sinyal kuat iPad mengganggu perangkat lainnya.

    Petugas Bea Cukai setempat mengatakan mereka telah menyita sekitar 10 iPad sejak Israel mengumumkan peraturan baru tersebut pekan ini. Peraturan tersebut melarang siapapun, termasuk turis, membawa iPad ke Israel sampai otoritas setempat memastikan iPads tersebut selaras dengan standar transmitter lokal.

    Menurut Deputi Senior Direktur di Kementerian Komunikasi Israel Nati Schubert, Komisi Komunikasi Federal Amerika Serikat membolehkan perangkat-perangkat dengan kemampuan Wi-Fi beroperasi dengan level kekuatan yang lebih tinggi ketimbang di Eropa dan Israel. Artinya, sinyal iPad yang lebih kuat bisa mengganggu sambungan nirkabel perangkat lainnya.

    “Jika Anda mengoperasikan peralatan di suatu frekuensi yang berbeda dari yang peralatan lain yang beroperasi di saluran frekuensi tersebut, maka bakal ada gangguan,” kata Schubert. “Kami tidak peduli di mana orang membeli perangkat mereka... Tanpa regulasi, akan terjadi kekacauan.”

    Beberapa warga Israel mendapatkan iPad sebelum larangan diberlakukan.

    Amnon, seorang pengembang piranti lunak yang secara legal membawa iPad ke Israel, mengaku dia dan pengusaha yang bergelut di bidang teknologi membutuhkan iPad untuk mengembangkan aplikasi-aplikasi baru untuk peralatan tersebut.

    “Ada beberapa ratus orang di Israel yang mencari uang dengan mengembangkan aplikasi... dan bakal ada beberapa perusahaan yang mengalami kesulitan karena mereka tidak bisa memberikan layanan seperti yang seharusnya mereka berikan,” ujar Amnon.

    iPad adalah perangkat sejenis komputer notebook dengan fungsi sentuhan di layar dalam pengoperasiannya seperti iPod. Perangkat ini dijual di Amerika Serikat mulai 3 April. Pekan ini Apple menunda peluncuran iPad secara internasional hingga sampai 10 Mei. Pasalnya, penjualan di Amerika Serikat melonjak.

    REUTERS| NUR HARYANTO


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.