California Larang Video Games Kekerasan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • John Lagrave, produser senior Activision Blizzard pembuat video game saat peluncuran versi baru

    John Lagrave, produser senior Activision Blizzard pembuat video game saat peluncuran versi baru "World of Warcraft" di Paris (13/11). Game versi lama telah dimainkan oleh 11 juta pemain di seluruh dunia. Foto: AFP/Eric Piermont

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Pengadilan Tinggi California mempertimbangkan apakah anak-anak dapat membeli atau memiliki video games yang berbau kekerasan. Pembatasan penjualan video games kekerasan ini akan diberlakukan sama seperti buku, koran dan majalah khusus orang dewasa.

    California adalah salah satu negara bagian yang menerapkan "similar laws" atau hukum serupa untuk mencegah anak-anak membeli video game kekerasan - padahal aturan penyeragaman ini sudah ditolak pengadilan. Alasannya, meskipun masih anak-anak, mereka juga memiliki kebebasan dan hak berekspresi.

    Kendati tidak dijelaskan secara spesifik, video game apa yang dilarang untuk anak-anak, yang jelas permainan itu menunjukkan kekerasan seperti pembunuhan, baku hantam sampai perilaku seksual. Bagi siapapun yang melanggarnya, menjual atau menyewakan video games kekerasan, akan didenda US$ 1.000.

    Asosiasi Hiburan Peranti Lunak yang berkantor di Washington DC menolak rencana putusan itu. Mereka memaparkan penelitian bahwa masyarakat sepakat, video games harus diperlakukan sama dan mendapat perlindungan sebagaimana halnya pada buku, musik dan film.

    Rini Kustiani | Cnet


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?