Bumi Akan Gelap Total Selama 3 Hari?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Geger Kiamat 2012

    Geger Kiamat 2012

    TEMPO.CO, Jakarta - Baru-baru ini beredar kabar melalui berbagai media sosial bahwa pada 23-25 Desember 2012 bumi akan gelap total.

    Fenomena kegelapan pada alam semesta ini kemudian dikaitkan dengan kiamat 2012 yang diramalkan suku Maya terjadi pada 21 Desember 2012 lalu. Mengetahui kabar tentang masa kegelapan di bumi, Lembaga Luar Angkasa Amerika Serikat (National Aeronautics and Space Administration/NASA) tak tinggal diam.

    NASA membantah rumor yang memprediksi bumi akan gelap total atau blackout. "Ini merupakan salah satu teori yang paling aneh pada tahun 2012," demikian pernyataan NASA seperti dikutip dari situs resminya, Senin, 24 Desember 2012. "Wacana ini sama sekali tidak berdasarkan fakta yang ada."

    Teori "aneh" tersebut, menurut NASA, dibangun dengan pemikiran bahwa matahari, bumi, serta planet yang ada di galaksi Bima Sakti pada waktu titik balik matahari musim dingin akan berada pada satu garis sejajar. Artinya, menurut teori "aneh" tersebut, akan menyebabkan kehancuran dengan ditandai kegelapan menyeluruh.

    NASA membenarkan bahwa semua planet dengan matahari di galaksi Bima Sakti bisa dalam posisi sejajar. Hanya, lanjut NASA, kejadian tersebut merupakan sesuatu yang biasa dan tidak akan menyebabkan kerusakan apa pun. Bahkan, menurut lembaga ini, pada titik balik matahari tahun 2012 ini posisi planet-planet tidak akan sejajar.

    NASA | SYAILENDRA

    Berita terpopuler lainnya:
    Ini Obrolan Dalam Kokpit Sebelum Sukhoi Jatuh

    MUI Haramkan Ucapan Natal, Banser Tetap Jaga Misa

    Mahfud MD, Jika Mau, Dapat Rp 1 Miliar per Perkara


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.