Sabtu, 23 Juni 2018

Limbah Merkuri Bertahan 10 Ribu Tahun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Merkuri. scientificamerican.com

    Merkuri. scientificamerican.com

    TEMPO.CO, California--Wabah demam emas yang melanda California sudah selesai lebih dari seabad lalu. Namun aktivitas pertambangan masif tersebut meninggalkan warisan buruk: merkuri. Jejak limbah merkuri masih ditemukan di sungai-sungai dan sedimentasi yang berpotensi meracuni hewan dan manusia. Kontaminasi limbah merkuri tersebut diperkirakan bakal bertahan selama 10 ribu tahun.

    Penelitian terbaru menunjukkan adanya kontaminasi merkuri di Pegunungan Sierra Nevada. Pegungungan itu adalah salah satu tempat yang menjadi pusat pertambangan emas antara tahun 1848-1884. Berton-ton sedimen yang terkontaminasi merkuri mengalir di sungai menuju lembah.

    Sekali dalam satu dekade biasanya ada banjir bandang yang terjadi dan membawa tumpukan sedimen dengan konsentrasi tinggi merkuri hingga ke teluk San Fransisco. "Itu adalah masalah besar karena ekosistem di teluk (San Franscisco) dan delta Sacramento terkontaminasi," kata Michael Singer, geolog Universitas California, Santa Barbara.

    Setelah banjir bandang itu sempat diprediksi bahwa racun merkuri sudah keluar dari sistem sungai. Namun studi yang dilakukan Singer dan koleganya menemukan fakta baru bahwa masih banyak sedimen yang terkontaminasi merkuri untuk meracuni daerah aliran sungai hingga teluk San Fransisco hingga 10 ribu tahun ke depan.

    "Sedimen tersebut memang tersapu banjir bandang tapi ada yang tersangkut di kelokan-kelokan sepanjang sungai di lembah. Tanah yang mengandung polusi ini terkubur di sana," kata Singer. hasil studi Singer dimuat dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences pekan ini.

    Kondisi akan semakin parah saat merkuri itu mencapai area delta Sacramento-sungai San Joaquin yang menjadi pertemuan sungai Yuba dan beberapa sungai lainnya dari Sierra Nevada. Mikroba di delta mengubah merkuri menjadi methylmercury, bentuk organik dari logam berat yang bisa terakumulasi dalam tubuh hewan di area itu.

    Persebaran merkuri semakin luas ketika hewan dan ikan kecil dimakan oleh binatang yang lebih besar. Konsentrasi merkuri di dalam tubuh hewan pun semakin tinggi. Ikan predator seperti bass dan salmon di teluk itu diketahui mengandung merkuri dengan konsentrasi tinggi. "Jumlah polusi merkuri sudah tinggi dan akan semakin buruk," kata Manny Gabet, ahli geologi dari San Jose State University.

    Merkuri adalah jenis logam berat yang dipakai penambang untuk memisahkan emas dari sedimen yang mengikatnya. Awalnya penambang menyemprot dinding bukit dengan air bertekanan tinggi. Sedimen mengalir pada kotak-kotak yang sudah diberi merkuri untuk mengikat emas. Sedimen yang tersisa dibuang ke sungai dan merkuri dalam jumlah besar juga ikut larut.

    Aktivitas pertambangan yang merusak ini menyebabkan lembah dipenuhi sedimen lalu menyebabkan banjir di California. Pada 1884 pemerintah federal akhirnya menutup lokasi pertambangan di pegunungan tersebut. Namun sedimen yang dipenuhi merkuri sudah terlanjur menyebar hingga ke teluk San Francisco.

    Sulit dibayangkan bahwa masalah limbah merkuri akan teratasi dalam waktu singkat. Polusi merkuri juga bisa terjadi di tempat-tempat lain di dunia yang sebelumnya merupakan bekas atau masih menjadi lokasi pertambangan emas, terutama di pegunungan. "Sama seperti di California, banjirlah yang kemudian membawa sedimen yang terkontaminasi merkuri itu," kata Singer.

    LIVESCIENCE | GABRIEL TITIYOGA


    Baca juga:

    Apple Raih Kenaikan Penjualan
    Fortinet Perkenalkan Firewall FortiGate 3700D
    Superkapasitor Silikon Bikin Ponsel 'On' Mingguan
    Rumah Steve Jobs Jadi Situs Sejarah


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Pelatih Paling Mahal di Piala Dunia 2018

    Ini perkiraan jumlah gaji tahunan para pelatih tim yang lolos Piala Dunia 2018.