Bahasa Indonesia Terpopuler Ketiga di WordPress

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • zdnet.com

    zdnet.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Posisi pengguna asal Indonesia di industri digital dunia semakin meningkat. Ini terlihat dari posisi bahasa Indonesia dalam layanan WordPress yang menempati peringkat ketiga, setelah Inggris dan Spanyol, sebagai bahasa yang paling banyak digunakan.

    Menurut catatan Chief Executive Officer Matt Mullenweg, kira-kira 200 juta laman WordPress berbahasa Indonesia dibuka tiap bulan. Dan ada sekitar 1,7 juta blog berbahasa Indonesia di WordPress.

    "Jadi pertumbuhannya sangat positif," katanya dalam kunjungannya ke Jakarta baru-baru ini. Selain mengunjungi Jakarta, dia juga menyambangi Korea Selatan, Singapura, Jepang, Filipina, dan Australia.

    Lewat perjalanan bisnis ini, dia berharap bisa lebih memahami keberagaman kultur, mengenal lebih dekat para pengguna WordPress, dan mengembangkan rencana kerja perusahaan sambil merekrut lebih banyak tenaga kerja, khususnya dalam bidang layanan pelanggan dan promosi.

    Saat ini WordPress tidak bisa diakses di Cina karena terkena blok pemerintah setempat. Sebab, ada aturan yang mengharuskan perusahaan melakukan penyensoran terhadap isi yang tidak disetujui pemerintah di sana.

    Ihwal pengembangan bisnis, menurut Mullenweg, perusahaannya saat ini baru menggunakan dana sekitar US$ 12 juta (sekitar Rp 132 miliar). Baru-baru ini mereka mendapatkan tambahan modal sekitar US$ 160 juta (sekitar Rp 176 miliar) dari induk perusahaan, yaitu Automattic.

    Sekitar 90 persen dana akan digunakan untuk pengembangan fitur dan infrastruktur layanan WordPress.

    TECHINASIA | BUDI RIZA

    Berita Terpopuler:
    Foto Topless Dikecam, Scout Willis Tidak Menyesal

    Sebab Raja Spanyol Turun Takhta

    Tak Hadirkan Saksi Meringankan, Akil: Mahal

    Dicegah KPK, Ini Dua Versi Peran Teman Ibas


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Enam Poin dalam Visi Indonesia, Jokowi tak Sebut HAM dan Hukum

    Presiden terpilih Joko Widodo menyampaikan sejumlah poin Visi Indonesia di SICC, 14 Juli 2019. Namun isi pidato itu tak menyebut soal hukum dan HAM.