5 Cara Ampuh Dongkrak Jumlah Sperma  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • blogscience

    blogscience

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian terbesar tentang pengaruh gaya hidup pada kualitas sperma telah diterbitkan pekan ini di Inggris. Selain mengungkap sejumlah fakta mengejutkan, studi ini juga memuat lima cara yang tidak lazim untuk meningkatkan jumlah sperma.

    Kualitas sperma diketahui telah menurun selama beberapa dekade terakhir. Para ilmuwan sampai hari ini tampaknya belum dapat menemukan penyebab pastinya. Beberapa faktor dituding sebagai pemicu, di antaranya merokok dan peningkatan paparan hormon estrogen.

    Para peneliti dari University of Manchester dan Sheffield, misalnya, menemukan bahwa mengisap ganja dapat memicu dampak yang parah pada kesuburan pria. Tetapi pilihan gaya hidup lain seperti minum alkohol dan memakai celana ketat tidak dianggap menimbulkan masalah, meskipun di sejumlah penelitian sebelumnya menunjukkan sebaliknya. 

    Terlepas dari berbagai faktor penyebab menurunnya kualitas dan jumlah sperma, para ilmuwan juga menawarkan lima solusi untuk mengantisipasinya. Berikut penjelasannya, seperti dikutip dari The Telegraph, Rabu, 11 Juni 2014.

    Makan makanan merah 
    Bulan lalu sebuah laporan yang diterbitkan oleh Cleveland Clinic di Ohio menunjukkan bahwa konsumsi likopen meningkatkan kualitas, mobilitas, dan volume sperma secara dramatis. Bahkan mampu mendongkrak jumlah sperma hingga 70 persen. Likopen merupakan nutrisi penting yang biasanya ditemukan dalam buah dan sayuran berwarna merah, seperti tomat, stroberi, ceri, dan paprika merah.

    Hindari laptop
    Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Fertility and Sterility tahun 2011 menemukan kaitan antara penggunaan laptop dengan koneksi Wi-Fi dan penurunan kualitas sperma. Para ilmuwan menguji sampel sperma dari 29 pria disimpan secara normal dan di bawah laptop yang terhubung ke Wi-Fi. Hasilnya, sperma yang disimpan di bawah laptop menjadi lebih lamban dan menunjukkan tanda-tanda kerusakan DNA.

    Kurangi bersepeda
    Bersepeda diketahui memberi segudang manfaat kesehatan, tetapi tidak bagi sperma Anda. Sebuah studi tahun 2009 oleh Andalusian Center of Sports Medicine dan University of Las Palmas di Spanyol menemukan bahwa bersepeda terlalu lama dapat mempengaruhi bentuk dan kualitas spermatozoid. Pemantauan terhadap 15 atlet triathlon Spanyol dengan usia rata-rata 33 tahun menunjukkan orang yang bersepeda sejauh 300 kilometer sepekan memiliki kurang dari 4 pc sperma, angka yang dianggap sebagai masalah kesuburan.

    Jangan kepanasan 
    Suhu optimum untuk produksi sperma adalah 34,5 derajat Celsius. Suhu ini sedikit di bawah suhu tubuh. Sebuah penelitian tiga tahun oleh tim ilmuwan University of California pada 2007 menemukan bahwa lima dari sebelas pria yang berhenti mandi air panas mengalami peningkatan jumlah sperma hampir 500 persen.

    Batasi minum kopi
    Pada tahun 2003, tim peneliti dari Sao Paolo University di Brasil mempelajari 750 pria dan menyimpulkan bahwa minum kopi dapat meningkatkan kecepatan berenang sperma manusia. Namun penelitian lain menunjukkan bahwa minum tiga cangkir kopi sehari dapat menyebabkan mutasi genetik dalam sperma, sehingga sulit untuk membuahi sel telur.

    TELEGRAPH | MAHARDIKA SATRIA HADI

    Berita Lain:
    Pemecatan Prabowo Tak Hanya Soal Penculikan
    Ahok Mulai Blusukan ala Jokowi
    Waspada, Penyakit Haters Prabowo-Jokowi Menular!


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H