Wah, Indonesia Krisis Radioisotop Medis  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi

    Ilustrasi

    TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia mengalami masalah dalam memproduksi radioisotop yang dipakai untuk keperluan kedokteran nuklir. Radioisotop tersebut digunakan untuk mendiagnosis dan terapi penyakit seperti kanker, jantung, ginjal, dan tiroid. Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) Djarot Sulistio Wisnubroto mengkonfirmasi adanya kelangkaan radioisotop itu. 

    Menurut Djarot, kebutuhan radiosotop untuk medis saat ini sebagian besar diperoleh melalui impor. "Di Indonesia ada krisis radioisotop, padahal awalnya diharapkan bisa jadi produsen karena punya reaktor sendiri," kata Djarot dalam konferensi pers di kantor Batan, Jakarta, Jumat, 21 November 2014. 

    Radioisotop yang paling dibutuhkan di Indonesia namun kini sulit didapat adalah Molybdenum 99 (Mo-99) yang berasal dari uranium. "Radioisotop itu adalah alat diagnosis paling ampuh dan hanya bisa diproduksi lewat reaktor nuklir," kata Djarot. 

    Mo-99 menghasilkan isotop Technetium-99 (Tc-99) yang digunakan dalam dunia medis. Ketika dimasukkan ke dalam tubuh, isotop itu bisa memberikan gambaran jelas tentang kondisi organ vital yang ingin dipantau. Selain Mo-99, Stok isotop Iodium-131 juga langka. "Isotop itu dipakai untuk diagnosis penyakit ginjal dan kanker tiroid," kata Djarot. 

    Meski terjadi kelangkaan, Djarot mengatakan, Batan tidak bisa memproduksi radioisotop untuk kebutuhan komersial. "Undang-undang menyatakan kami tidak boleh melakukan aktivitas komersial," kata Djarot. Produksi radioisotop untuk medis selama ini dijalankan oleh PT Industri Nuklir Indonesia (Inuki) dengan menggunakan reaktor nuklir Batan di Serpong, Tangerang. 

    Djarot membantah info bahwa produksi radioisotop berhenti karena reaktor milik Batan mengalami kerusakan. Reaktor yang diresmikan pada 1987 dengan kapasitas 30 megawatt termal itu masih beroperasi. Reaktor tersebut memproduksi radioisotop untuk keperluan radiologi, farmasi, industri, dan riset. "Tidak ada masalah dengan reaktor kami," katanya. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.