Kompilasi Foto di Facebook Bikin Pria Ini Menangis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Facebook mengakuisisi WhatsApp. AP/Patrick Sison

    Facebook mengakuisisi WhatsApp. AP/Patrick Sison

    TEMPO.CO, Jakarta - Situs jejaring sosial Facebook membuat sebuah algoritma khusus yang mengumpulkan momen-momen kenangan netizen, baik foto maupun video dalam setahun terakhir. Kumpulan foto ini disebut Year in Review 2014. Celakanya, algoritma ini memukul rata segala jenis momen, termasuk yang menyedihkan.

    Dikutip dari situs Christian Science Monitor, Sabtu, 27 Desember 2014, seorang pengguna Facebook bernama Eric Meyer mengatakan bahwa Year in Review justru memasukkan kematian anaknya Juni lalu sebagai momen kenangan. Kenangan duka tersebut dihiasi dengan balon pada kompilasi foto tersebut.

    "Algoritma kejam itu bekerja berdasarkan hal yang mayoritas, orang-orang yang berbahagia selama 2014 dengan berpesta, selfie, atau bertualang. Tapi, beberapa orang punya kenangan pahit seperti dipecat, cerai, bangkrut, dan kehilangan seseorang yang tentu tak ingin diingat," ujar Eric.

    Menurut Eric, algoritma Year in Review seharusnya tak bekerja otomatis. Ia menyarankan Facebook memberikan opsi kepada pengguna Facebook apakah ingin membuat kompilasi Year in Review juga. "Dua hal (perbaikan) saja, biarkan pengguna memilih fotonya dan tanya apakah mereka menginginkan ini (Year in Review). Setidaknya itu lebih sopan dan lebih berempati," ujar Eric.

    Untungnya, keluhan Eric ini dijawab Facebook. Jonathan Gheller selaku manajer produk Facebook yang mengurus Year in Review mengaku siap memperbaiki cacat ini. "Year in Review keren bagi sebagian orang, tapi bagi dia (Eric) justru menyedihkan. Kami menghargai masukannya yang dituliskan di blog," ujar Jonathan.

    ISTMAN MP | CHRISTIAN SCIENCE

    Terpopuler
    Reaksi Jokowi Soal Namanya yang Dicatut Gajah 
    Tanggul Lapindo Jebol, Ical Liburan ke Eropa 
    Kisah Cinta Kaesang Jokowi, 3 Kali Ditolak Gadis
    Siaga, Begini Banjir Kiriman ke Jakarta Pagi Ini
    Golongan Listrik Ini Tak Disubsidi per 1 Januari

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.