Selasa, 20 Februari 2018

Ilmuwan: 2 Bintang Akan Bertabrakan pada 2022  

Oleh :

Tempo.co

Selasa, 10 Januari 2017 15:03 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilmuwan: 2 Bintang Akan Bertabrakan pada 2022  

    Ilmuwan memprediksi tabrakan 2 bintang di rasi bintang Cygnus pada 2022. npr.org

    TEMPO.CO, Texas – Para ilmuwan memprediksi sepasang bintang di rasi bintang Cygnus akan bertabrakan pada 2022. Kejadian ini berlangsung sekitar satu tahun dan menciptakan sebuah ledakan di langit malam begitu terang, sehingga akan terlihat dengan mata telanjang.

    Jika terjadi, hal itu akan menjadi pertama kalinya peristiwa seperti itu diperkirakan oleh para ilmuwan.

    Profesor Calvin College, Larry Molnar, dan timnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua bintang itu sedang mengorbit satu sama lain saat ini dan berbagi atmosfer yang sama, seperti dua kacang berbagi satu cangkang.

    Mereka memprediksi kedua bintang, sama-sama disebut KIC 9832227, pada akhirnya akan bertabrakan dan meledak, dan bintang itu akan meningkatkan kecerahan 10 ribu kali lipat serta menjadi salah satu bintang terang di langit untuk satu waktu. Bintang sangat terang itu disebut red nova.

    Mereka baru-baru ini mempresentasikan penelitian mereka pada pertemuan American Astronomical Society di Grapevine, Texas.

    Tim ini telah memantau kedua bintang sejak 2013, dan melihat bahwa periode orbitnya melambat. Hal itu mungkin mengikuti pola yang diamati ilmuwan pada bintang lain, yang meledak tiba-tiba pada 2008, demikian pernyataan tim.

    “Ini akan menjadi perubahan yang sangat dramatis di langit karena setiap orang bisa melihatnya. Anda tidak perlu teleskop untuk memberi tahu saya pada 2023 apakah saya salah atau saya benar,” kata Molnar dalam presentasinya, menurut National Geographic sebagaimana dikutip NPR, Selasa, 10 Januari 2019.

    Todd Hillwig, seorang astronom di Valparaiso University yang tidak terlibat dalam prediksi itu, mengatakan kepada The Two-Way bahwa ia berpikir ada ruang untuk optimisme, dan ruang untuk mengatakan ada hal-hal lain yang bisa terjadi. “Tapi, berdasarkan data mereka, saya pikir ini tampak seperti sesuatu yang sangat mungkin,” ujarnya.

    Sekarang, kata Molnar, saatnya untuk memperhatikan. “Intinya adalah kita benar-benar menganggap hipotesis tabrakan bintang harus ditanggapi dengan serius saat ini dan kita harus menggunakan beberapa tahun ke depan untuk mempelajari hal ini secara intens sehingga, jika ia meledak, kita akan tahu apa yang menyebabkan ledakan itu,” katanya.

    ”Kita tahu sedikit tentang fisik dari bintang itu, tapi kita tidak tahu banyak pada saat ini mengenai bagaimana bintang-bintang ini akan bersatu ketika itu terjadi, karena kita hanya melihat kejadian seperti ini setelah terjadi,” ujar Hillwig.

    NPR | ERWIN Z

    Baca:
    Telanjur Membagi Berita Hoax, Lakukan 3 Langkah Berikut Ini
    10 Perusahaan Teknologi dengan Paten Terbanyak, Apple Tak Masuk
    IBM Raih Paten AS Terbanyak di 2016, Samsung Kedua



     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Daftar Nomor Urut Partai Politik Peserta Pemilu 2019

    Ketua KPU Arief Budiman memimpin pengundian nomor urut untuk partai politik peserta Pemilu 2019 pada Sabtu 17 Februari 2018, Golkar dapat nomor 4.