Jumat, 22 September 2017

Meski Sebut Bukan Robot, BPPT Apresiasi Tangan Besi Wayan

Kamis, 28 Januari 2016 | 23:01 WIB
I Wayan Sumardana alias Tawan, seorang tukang las bertangan robot mengelas sepeda di bengkelnya di Desa Nyuhtebel, Karangasem, Bali, 17 Januari 2016. Selain mengelas, keahlian Tawan mulai dari memperbaiki perabot rumah tangga, barang elektronik hingga sepeda motor, ia sering dijuluki Manusia Robot oleh warga sekitar. TEMPO/Johannes P. Christo

I Wayan Sumardana alias Tawan, seorang tukang las bertangan robot mengelas sepeda di bengkelnya di Desa Nyuhtebel, Karangasem, Bali, 17 Januari 2016. Selain mengelas, keahlian Tawan mulai dari memperbaiki perabot rumah tangga, barang elektronik hingga sepeda motor, ia sering dijuluki Manusia Robot oleh warga sekitar. TEMPO/Johannes P. Christo.

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Pusat Teknologi Elektronika Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Yudi Purwantoro menyebut lengan "robot" I Wayan Sumardana dari Bali bukan robot tetapi sebuah alat bantu.

"Dan saat ini yang disebut robot jelas memiliki sistem kepintaran. Yakni berdasarkan komputerisasi dan di-input sistem perintah dengan akurasi yang tinggi, dan ada sistem kendalinya," kata Yudi dalam keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Kamis.

Karena itu, ia mengatakan, apa yang dibuat Wayan yang akrab disapa Tawan itu, merupakan sebuah alat bantu saja, karena belum memiliki sistem kepintaran yang dimaksud.

Namun demikian, apa yang dikembangkan Tawan seorang diri harus diapresiasi karena merupakan hal positif, kreatif, dan tepat guna.

Terkait pengembangan robot di Indonesia, Yudi mengatakan, beberapa perusahaan multinasional telah menggunakan robot. Namun itu pun hasil pengembangan yang dibawa dari negara asalnya.


"Orang Indonesia juga mampu membuat robot. Bahkan kita sempat menjuarai kontes robot di tingkat internasional," ujar dia.

Sementara itu, tentang klaim mahasiswa di satu pendidikan tinggi swasta di Indonesia yang membuat kursi roda yang dapat dikendalikan otak manusia, menurut dia, sampai saat ini di dunia internasional belum ada satupun yang dapat membuat robot yang mampu dikendalikan nalar manusia.

"Hal itu mungkin sedang dikembangkan. Namun sampai saat ini masih sebatas tontonan film saja," ujar dia.

ANTARA


Selengkapnya
Grafis

Libur Nasional 2018 dan Waktu Cuti yang Cocok Kita Ambil

Libur Nasional 2018 dan Waktu Cuti yang Cocok Kita Ambil

Tempat-tempat yang patut dikunjungi saat libur nasional tahun 2018, tamasya semakin asyik bila kita memperpanjang waktu istirahat dengan mengambil cuti.