Google Kembangkan Pemblokir Iklan pada Chrome

Kamis, 20 April 2017 | 18:09 WIB
Google Kembangkan Pemblokir Iklan pada Chrome
Kantor Google Chrome. Theverge.com

TEMPO.CO, San Francisco - Google, perusahaan periklanan terbesar di internet, sedang mengembangkan sebuah pemblokir iklan. Raksasa pencarian tersebut berencana untuk meluncurkan sebuah fitur di browser Chrome versi mobile berikutnya yang akan menyaring beberapa jenis iklan tertentu, sebagaimana dilaporkan Wall Street Journal, Rabu 19 April 2017.

Baca:
Google Photo Kini Bisa Stabilkan Video yang Goyang 
Saingi LinkedIn, Google Siapkan Google Hire untuk Pencari Kerja 
Google Bikin Areo, Aplikasi Terbaru Pesan Makanan



 



Alat tersebut tampaknya bertentangan dengan sumber pendapatan utama perusahaan, namun Google menganggap bahwa hal itu dapat benar-benar menghalangi orang untuk beralih ke pemblokir lain dalam jangka panjang, menurut laporan tersebut.

Dengan hanya menargetkan format iklan yang paling mengganggu, misalnya video pop-up, interstisial, dan autoplay, harapannya adalah semakin sedikit orang yang terdorong ke perangkat lunak pihak ketiga. Google tampaknya sudah melarang banyak jenis iklan ini.

Langkah Google tersebut pastinya akan menimbulkan kontroversi dalam sebuah industri yang terlibat dalam pertempuran sengit dengan meningkatnya perangkat lunak pemblokiran iklan.

The Interactive Advertising Bureau, sebuah kelompok perdagangan industry di mana Google menjadi anggota, telah menyamakan industri rumahan pemblokiran iklan dengan "perampok jalanan", "teroris", dan "pengedar kokain" dalam berbagai kesempatan.

Pemblokir iklan juga dapat meningkatkan kekuatan Google yang sudah sangat besar di pasar iklan digital, di mana ia dan Facebook saat ini merupakan sebuah duopoli. Kalau diadopsi secara luas, perusahaan juga akan menjadi penengah dari semua iklan yang dilihat orang.

Ada kemungkinan besar pengaturan semacam itu juga akan menarik perhatian regulator antimonopoli.

MASHABLE | ERWIN Z

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan