Reptil Terbang Bersayap 4 Meter Ditemukan di Pedalaman Australia

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Reptil terbang (Pterosaurus) yang hidup 96 juta tahun lalu ditemukan di pedalaman Australia. Kredit: Adele Pentland/Swinburne University of Technology

    Reptil terbang (Pterosaurus) yang hidup 96 juta tahun lalu ditemukan di pedalaman Australia. Kredit: Adele Pentland/Swinburne University of Technology

    TEMPO.CO, Jakarta - Reptil terbang yang hidup 96 juta tahun lalu ditemukan oleh seorang petani di Winton, Queensland, pedalaman Australia. Pterosaurus ini diduga hidup di hutan konifer dengan dataran banjir dan saluran sungai.

    Reptil terbang itu bernama Ferrodraco lentoni, yang dalam bahasa Latin berarti naga besi, ditemukan dalam keadaan diawetkan di dalam batu besi.

    "Pterosaurus baru ini, Ferrodraco, memiliki kepala dilengkapi dengan jengger, rahang sepanjang 60 sentimeter, dan lebar sayap sekitar 4 meter," ungkap Paleontolog Adele Pentland, dari Universitas Teknologi Swinburne, Victoria, sebagaimana dikutip Daily Mail baru-baru ini.

    Binatang prasejarah itu memiliki rahang memanjang yang sangat besar dan dipenuhi dengan gigi tajam untuk membunuh mangsanya. Mangsanya diduga adalah ikan dan hewan laut lainnya.

    Penemuan kepala dan tulang tungkai makhluk itu juga menunjukkan bahwa makhluk itu hidup 10 juta tahun lebih lama daripada makhluk sejenis yang diyakini telah punah.

    Pterosaurus adalah hewan bertulang belakang pertama yang berevolusi untuk dapat terbang. Mereka muncul sekitar 228 juta tahun yang lalu dan mendominasi langit selama sekitar 160 juta tahun.

    Selama waktu itu, mereka berevolusi menjadi sejumlah besar spesies, misalnya menjadi makhluk kecil seperti burung pipit hingga binatang raksasa seperti Hatzegopteryx dan Quetzalcoatlus yang memiliki lebar sayap hingga 30 kaki.

    Fosil ini, yang dijelaskan dalam Laporan Ilmiah, mencakup delapan tulang anggota badan dan sebagian besar rahang dan tengkorak, termasuk juga 40 gigi dan lima tulang belakang. Peristiwa ini menjadikannya temuan Pterosaurus terlengkap yang pernah ditemukan di Australia.

    Catatan fosil untuk Pterosaurus di Australia sangat jarang - dengan hanya 15 individu yang diketahui. Spesimen ini ditemukan di situs Queensland barat, sebuah kuburan dinosaurus yang terkenal, oleh petani domba Bob Elliott pada awal 2017. Jaraknya lima mil dari tempat kerangka Savannasaurus elliottorum, spesies unik sauropoda, ditemukan pada 2005.

    Elliott memberi tahu Museum Zaman Dinosaurus Australia setempat tentang situs tersebut. Staf laboratorium dan sukarelawan melakukan penggalian menyeluruh atas area tersebut, yang terletak di tepi sungai kecil.

    Fosil-fosil itu rapuh dan tersebar luas. Tim harus menggunakan kombinasi teknik pengayakan kering dan basah untuk mengeluarkannya dari tanah. Ms Pentland, seorang mahasiswa PhD, mengatakan kerangka itu sangat terawat.

    "Dengan total 30 tulang yang diawetkan atau 10 persen dari kerangka Ferrodraco, jumlah tulang Pterosaurus yang dilaporkan dari Australia kini telah berlipat ganda," imbuhnya.

    Pterosaurus dan dinosaurus diyakini sebagai sepupu dekat karena mereka sama-sama menggunakan jengger di kepala untuk membuat seruan yang menakutkan, rendah, dan menyeruak untuk menarik pasangan, mengingatkan orang lain pada pemangsa atau mangsa.

    GALUH PUTRI RIYANTO | DAILYMAIL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.