Pakai Koteka di Ruang Sidang, Kenapa Arkeolog Ini Mendukung?

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari Balai Arkeologi Papua Hari Suroto mengatakan bahwa koteka adalah pakaian tradisional yang harus dilestarikan. Dia menanggapi konflik di ruang sidang Pengadilan Negeri Jakarta Pusat saat seorang terdakwa asal Papua mengenakan koteka dan dilarang oleh majelis hakimnya. 

    Hari yang juga dosen antropologi di Universitas Cendrawasih, Jayapura, menyatakan mengapresiasi seseorang yang mengenakan koteka di acara formal. "Menurut saya koteka itu sama halnya dengan baju batik," ujarnya kepada Tempo, Kamis, 16 Januari 2020.

    Di Papua, Hari mengungkapkan, koteka sering dikenakan dalam acara-acara seperti peresmian gedung gereja atau untuk memeriahkan pelantikan pastor di gereja. Di Kota Jayapura, dia menambahkan, sebagian mahasiswa sudah mulai mengenakan koteka selama di ruang kuliah, "Dan itu sah-sah saja menurut saya," kata arkeolog lulusan Universitas Udayana, Bali itu.

    Hari menerangkan, koteka secara legal formal sudah diakui dan ditetapkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) per 2015 lalu. Kategorinya sebagai ketrampilan dan kemahiran kerajinan tradisional.

    Pembukaan Kongres XIV KNPI di Papua Tarian tradisional Papua yang dipentaskan pada momentum penyambutan tamu. Penarinya merupakan kaum pria asal Papua yang menggunakan koteka. Tarian ini dipentaskan pada momentum pembukaan Kongres XIV KNPI, 24-28 Februari 2015, di Jayapura. (ANTARA)

    Atas dasar itu, menurut Hari, pemakaian koteka tidak boleh dibatasi. Sebaliknya, harus diberi ruang seluas-luasnya, dan diperbolehkan bebas berekspresi dengan budayanya. "Terbuat dari labu air, tanaman yang sudah dibudidayakan pada masa prasejarah sejak 7.000 tahun yang lalu, koteka adalah jati diri dan identitas suku-suku bangsa di pegunungan tengah Papua," kata pria berusia 39 tahun ini.

    Koteka merupakan busana atau pakaian yang diwariskan secara turun temurun hingga ke generasi milenial suku-suku bangsa di pegunungan tengah Papua. Saat ini, Hari menyebutkan, koteka menjadi bentuk adaptasi dan kearifan lokal suku-suku bangsa yang hidup di wilayah ekologis pegunungan tengah Papua yang juga memiliki karakteristik berbeda dengan lainnya.

    Adalah terdakwa perkara makar, Anes Tabuni dan seorang lainnya, yang hadir di persidangan mengenakan koteka pada Senin, 6 Januari 2020. Saat ditegur majelis hakim, keduanya berkukuh dan menyatakan akan mengenakan koteka selama proses persidangan. "Saya sidang berikutnya tetap akan pakai koteka karena ini budayaku," kata Anes saat itu.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.