Kematian Akibat Covid-19 Tembus 800.000, Mayoritas Amerika Selatan dan Tengah

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beberapa orang tak memakai masker saat berjalan-jalan di dermaga Oceanside, California, Amerika Serikat, di tengah pandemi virus corona Covid-19, Senin 22 Juni 2020. Negara ini terus membuat rekor kasus harian Covid-19, yang terbaru hampir 55 ribu kasus baru pada Kamis 2 Juli 2020. (ANTARA FOTO/REUTERS/Mike Blake/foc/djo)

    Beberapa orang tak memakai masker saat berjalan-jalan di dermaga Oceanside, California, Amerika Serikat, di tengah pandemi virus corona Covid-19, Senin 22 Juni 2020. Negara ini terus membuat rekor kasus harian Covid-19, yang terbaru hampir 55 ribu kasus baru pada Kamis 2 Juli 2020. (ANTARA FOTO/REUTERS/Mike Blake/foc/djo)

    TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah kematian global akibat Covid-19 melampaui 800.000 pada hari Sabtu, 22 Agustus 2020, menurut data yang dikumpulkan oleh The New York Times, ketika infeksi baru berkobar di Eropa dan jumlah kematian yang tinggi tercatat di seluruh Amerika Serikat, India, Afrika Selatan dan sebagian besar Amerika Latin.

    Sejak pandemi dimulai, negara-negara dengan jumlah kematian per kapita tertinggi sebagian besar terkonsentrasi di Eropa, dengan negara-negara termasuk Belgia, Inggris, Italia dan daerah kantong independen San Marino di dalamnya, dan Spanyol melaporkan lebih dari 50 kematian per 100.000. orang-orang.

    Namun dalam sepekan terakhir, sembilan dari 10 negara dengan kematian per kapita terbanyak berada di Amerika Selatan dan Tengah atau Karibia, menurut data The Times.

    Dari jumlah tersebut, Brasil, Meksiko, dan Peru juga telah melihat jumlah kematian total yang menempati peringkat 10 teratas secara keseluruhan, dengan Brasil dan Meksiko mencatat kematian terbanyak kedua dan ketiga secara global, di belakang Amerika Serikat, Minggu.

    Angka kematian baru di Bolivia yang ditinjau oleh The Times menunjukkan bahwa jumlah kematian sebenarnya di sana hampir lima kali lipat dari penghitungan resmi, menunjukkan bahwa negara itu telah mengalami salah satu wabah virus korona terburuk di dunia.

    Sekitar 20.000 lebih orang - di negara berpenduduk hanya sekitar 11 juta - telah meninggal sejak Juni dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, menurut analisis data Times dari Catatan Sipil Bolivia.

    Peningkatan kematian yang luar biasa itu, yang disesuaikan dengan populasi negara, dua kali lebih tinggi dari Amerika Serikat, dan jauh lebih tinggi daripada peningkatan di Inggris, Italia, dan Spanyol.

    Di Amerika Serikat, kematian terus mendekati rata-rata 1.000 per hari dalam tujuh hari, atau 2 per 100.000, dengan lebih dari 175.000 kematian tercatat hingga saat ini.

    Sementara statistik untuk jumlah kematian global telah dirusak oleh data yang belum terungkap, data yang tidak lengkap, dan variasi dalam pelaporan antara berbagai negara, tonggak penting ini berfungsi sebagai pengingat akan parahnya pandemi virus corona, yang telah terbukti menjadi salah satu yang paling mematikan di sebuah generasi.

    Sebagai perbandingan, pandemi terbaru yang disebabkan oleh virus flu H1N1, pada tahun 2009, merenggut antara 151.700 dan 575.400 nyawa, menurut perkiraan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Korban tewas pada Sabtu juga mendekati angka pandemi 1968, yang disebabkan oleh virus flu H3N2, yang diperkirakan telah menyebabkan sekitar 1 juta kematian di seluruh dunia.

    NEW YORK TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ciri-Ciri Tabung Spesial Vaksin Covid-19

    Vaksin Covid-19 membutuhkan tabung yang terbuat dari kaca spesial untuk penyimpanannya. Seperti apakah ciri-ciri kaca itu? Berikut detailnya.