Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Risiko Jika Hidrogen Sulfida Masuk ke dalam Tubuh Manusia

Reporter

Editor

Bram Setiawan

image-gnews
Garis polisi terpasang di lokasi kecelakaan kerja di PAD 28 PT Geodipa Energi Desa Pawuhan, kawasan dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Ahad, 13 Maret 2022. Kepolisian memastikan kondisi aman dan terkendali setelah adanya pipa gas bocor di lokasi sumur pengeboran Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Dieng yang terjadi pada Sabtu (12/3).  ANTARA FOTO/Anis Efizudin
Garis polisi terpasang di lokasi kecelakaan kerja di PAD 28 PT Geodipa Energi Desa Pawuhan, kawasan dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Ahad, 13 Maret 2022. Kepolisian memastikan kondisi aman dan terkendali setelah adanya pipa gas bocor di lokasi sumur pengeboran Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Dieng yang terjadi pada Sabtu (12/3). ANTARA FOTO/Anis Efizudin
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Seorang pekerja dilaporkan tewas akibat terpapar gas beracun hidrogen sulfida (H2S) yang bocor di sumur bor Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi atau PLTP Dieng, pada Sabtu, 12 Maret 2022. Sejumlah orang lainnya yang terpapar gas beracun itu dibawa ke rumah sakit.

Hidrogen sulfida merupakan gas berbau seperti telur busuk. Gas beracun itu juga mudah terbakar. Mengutip Department of Health New York State, efek utama paparan hidrogen sulfida jangka pendek maupun panjang pada hewan laboratorium mengiritasi hidung dan paru-paru. Ada efek kerusakan otak

Apa yang terjadi jika hidrogen sulfida masuk ke dalam tubuh manusia?

Mengutip Centers for Disease Control and Prevention (CDC) paparan hidrogen sulfida secara langsung menyebabkan iritasi mata dan sistem pernapasan. Paparan hidrogen sulfida menyebabkan terhentinya pernapasan secara tiba-tiba (apnea), gangguan tidur, koma, kejang, pusing, sakit kepala, lemah, mudah marah, insomnia, sakit perut, dan radang.

Efek utama paparan hidrogen sulfida jangka pendek maupun panjang pada hewan laboratorium mengiritasi hidung dan paru-paru, dikutip dari Department of Health New York State. Ada efek kerusakan otak. Efek itu akan sama dialami orang yang menghirup hidrogen sulfida. Namun efek paparan tergantung tingkat kepekatan gas, durasi, dan intensitas.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 15 miligram hidrogen sulfida menyebabkan iritasi selaput bening yang menutupi bagian mata atau konjungtiva. Paparan 70 miligram hidrogen sulfida menyebabkan kerusakan mata yang serius. Mempengaruhi saraf sensoris di konjungtiva, rasa sakit terasa cepat berkurang akibat kerusakan jaringan semakin besar.

Paparan 225 miligram hidrogen sulfida efeknya melumpuhkan indra penciuman. Bau tidak lagi bisa dikenali. Paparan 400 miligram gas beracun itu akan mengiritasi pernapasan hingga risiko pengumpulan cairan pada paru-paru atau edema paru. Paparan hidrogen sulfida melebihi 400 miligram mengakibatkan stimulasi kuat dari sistem saraf pusat dengan hiperpnea yang menyebabkan apnea, kejang, tidak sadar, kematian.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurut National Center for Biotechnology Information pelepasan gas hidrogen membahayakan manusia jika terpapar langsung, misalnya terhirup atau menempel di makanan dan minuman.

Jika terhirup, hidrogen sulfida cepat terserap melalui paru-paru maupun saluran pencernaan. Jika hidrogen sulfida masuk ke dalam tubuh, hidrogen sulfida bisa mengalami penguraian dalam tubuh, kemudian dikeluarkan, seperti dikutip dari Science Direct. Hidrogen sulfida keluar dari tubuh melalui urine, paru-paru, atau feses. Itu tergantung melalui mana paparan pada tubuh manusia.

HENDRIK KHOIRUL MUHID

Baca: Kebocoran Gas Beracun di PLTP Dieng, Apa itu Hidrogen Sulfida?

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Waspada, Bedak Tabur Bisa Bikin Bayi Kesulitan Bernapas

23 jam lalu

Ilustrasi bayi menguap. Foto: Unsplash.com/Minnie Zhou
Waspada, Bedak Tabur Bisa Bikin Bayi Kesulitan Bernapas

Bedak tabur memiliki berbentuk seperti serbuk-serbuk kecil yang mudah berterbangan di udara. Bayi bisa menghirup serbuk itu dan jadi sulit bernapas


Tolak Pengembangan Geothermal, Puluhan Warga Demo di Kementerian ESDM

2 hari lalu

Aliansi Nasional Tolak Geothermal melakukan aksi di Kementerian ESDM, Jakarta, Rabu, 17 Juli 2024. Mereka menolak pengembangan proyek geothermal di Indonesia. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Tolak Pengembangan Geothermal, Puluhan Warga Demo di Kementerian ESDM

Sejumlah warga dari beberapa wilayah lingkaran proyek geothermal di Indonesia mendatangi Dirjen EBTKE Kementerian ESDM.


Pakar Jelaskan Pencegahan Kanker Paru Secara Medis

13 hari lalu

Ilustrasi Kanker paru-paru. Shutterstock
Pakar Jelaskan Pencegahan Kanker Paru Secara Medis

Kanker paru bisa dicegah lewat perubahan gaya hidup dan deteksi dini. Selain itu ada juga pemeriksaan medis sebagai langkah pencegahan.


Dampak Polusi Udara pada Anak Tingkatkan Risiko Masalah Pernapasan saat Dewasa

18 hari lalu

Deretan gedung bertingkat yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Dampak Polusi Udara pada Anak Tingkatkan Risiko Masalah Pernapasan saat Dewasa

Paparan polusi udara pada masa kanak-kanak berisiko masalah paru-paru dan kemudian secara konsisten dikaitkan masalah pernapasan di masa dewasa.


Dampak Buruk Polusi Udara pada Tumbuh Kembang Anak Menurut Pakar

23 hari lalu

Deretan gedung bertingkat yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Dampak Buruk Polusi Udara pada Tumbuh Kembang Anak Menurut Pakar

Polusi udara Jakarta yang memburuk menyebabkan munculnya banyak partikel berbahaya sehingga meningkatkan risiko anak terkena berbagai macam penyakit.


Kelompok Paling Rentan saat Cuaca Panas dan Perlu Pengawasan Khusus

25 hari lalu

Ilustrasi seorang anak minum air putih. Shutterstock
Kelompok Paling Rentan saat Cuaca Panas dan Perlu Pengawasan Khusus

Terlalu lama berada di luar ruangan saat cuaca panas bisa meningkatkan risiko kesehatan, terutama kelompok rentan. Siapa saja mereka?


Kasus Ekstrem Akibat Bersin, dari Gigi Copot sampai Patah Tulang Wajah

25 hari lalu

Ilustrasi orang bersin. shutterstock.com
Kasus Ekstrem Akibat Bersin, dari Gigi Copot sampai Patah Tulang Wajah

Meski terlihat tak berbahaya, bersin punya kekuatan besar yang bisa mengakibatkan cedera serius pada sebagian orang.


Tips Penderita PPOK Bersihkan Paru-paru secara Mandiri

30 hari lalu

Ilustrasi wanita batuk. Freepik.com/Jcomp
Tips Penderita PPOK Bersihkan Paru-paru secara Mandiri

Dokter membagi tips pasien penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) untuk membersihkan paru-paru secara mandiri.


Perilaku Sederhana yang Menjadi Stigma Penderita TBC

44 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Perilaku Sederhana yang Menjadi Stigma Penderita TBC

Masyarakat diminta menghindari tindakan-tindakan sederhana yang dapat memunculkan stigma negatif pada penderita TBC.


Beda Tenggelam Kering dan Sekunder, Istilah yang Sebenarnya Tak Ada di Dunia Medis

47 hari lalu

Ilustrasi tenggelam. Pixabay
Beda Tenggelam Kering dan Sekunder, Istilah yang Sebenarnya Tak Ada di Dunia Medis

Apa beda tenggelam kering dan sekunder dan kenapa dokter tetap akan menganggapnya tenggelam? Berikut penjelasannya.