Game Online, Gopay Ungkap Modus Penipuan Jual Diamond Murah

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pengguna internet bermain game online di salah satu warnet di jalan Merapi, Depok, Jawa Barat, Minggu (8/7) malam. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso.

    Sejumlah pengguna internet bermain game online di salah satu warnet di jalan Merapi, Depok, Jawa Barat, Minggu (8/7) malam. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso.

    TEMPO.CO, JakartaGoPay mengungkap modus penipuan akun bodong di media sosial yang menawarkan voucher games atau isi ulang (top up) dengan harga yang sangat murah. Setelah mendapat kiriman uang dari korban, penipu akan menghilang dan memblokir nomor korban.

    Modus itu diungkap Gopay dalam siaran resminya, Rabu 23 Desember 2020. Seiring dengan maraknya game online, penipu disebut berpura-pura sebagai penjual voucher game atau diamond.

    Baca juga:
    Pre-order PS5 Sudah Dibuka di Indonesia, Simak Keterangan Ini

    GoPay mengutip Kajian Peningkatan Kompetensi Keamanan Digital di Indonesia: Analisis Fenomena Penipuan dengan Teknik Rekayasa Sosial dari Centre for Digital Society Universitas Gadjah Mada. Isinya, penipuan yang terjadi di dunia maya seringkali menggunakan teknik social engineering atau manipulasi psikologis.

    Teknik tersebut mencari celah dari kelemahan manusia yang mudah percaya dan terperdaya. Korban bisa tertipu salah satunya karena tingkat literasi digital masyarakat yang rendah mengenai keamanan saat menggunakan teknologi digital.

    "Penipuan voucher game melalui media sosial sebenarnya masih bisa dihindari selama pengguna waspada," bunyi siaran pers Gopay.

    Disertakan pula cara untuk menghindarinya. Pertama, pengguna diminta untuk tidak bertransaksi di luar aplikasi game. Isi ulang diamond diharapkan dilakukan dengan pembayaran yang resmi, seperti GoPay lewat aplikasi Google Play.

    Kedua, amankan data pribadi, hindari membagikan informasi personal secara bebas kepada orang lain. "Jangan bagikan juga data-data seperpti nama ibu kandung, kode one-time pasword (OTP), kata sandi dan tanggal lahir."

    Ketiga, gunakan PIN atau otentikasi biometrik ketika bertransaksi. Nyalakan fitur seperti pengenal sidik jari atau pemindai wajah di ponsel. Terakhir, adukan jika menemukan hal yang mencurigakan ke laman bantuan resmi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pam Swakarsa, dari Reformasi hingga Wacana Calon Kapolri Listyo Sigit Prabowo

    Dalam uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri, Listyo menyampaikan berbagai gagasan akan menghidupkan kembali pam swakarsa.