Pesawat Antariksa DART NASA Sukses Hantam Asteroid dengan Kecepatan Hipersonik

Reporter

Editor

Erwin Prima

Ilustrasi asteroid kembar Didymos. Kredit: Credit: ESA

TEMPO.CO, Jakarta - Pesawat luar angkasa DART NASA berhasil menabrak asteroid sasaran dengan kecepatan hipersonik pada Senin, 26 September 2022, dalam uji coba pertama sistem pertahanan planet, yang dirancang untuk mencegah potensi tabrakan meteorit dengan Bumi.

Upaya pertama umat manusia untuk mengubah gerakan asteroid atau benda langit lainnya dimainkan dalam webcast NASA dari pusat operasi misi di luar Washington, D.C., 10 bulan setelah DART diluncurkan.

Siaran langsung menunjukkan gambar yang diambil oleh kamera DART saat kendaraan "penabrak" berbentuk kubus, tidak lebih besar dari mesin penjual otomatis dengan dua susunan surya persegi panjang, melesat ke asteroid Dimorphos, seukuran stadion sepak bola, pada pukul 19:14. EDT (2314 GMT) sekitar 6,8 juta mil (11 juta km) dari Bumi.

Misi senilai US$ 330 juta (Rp 4,9 triliun) itu, sekitar tujuh tahun dalam pengembangan, dirancang untuk menentukan apakah pesawat luar angkasa mampu mengubah lintasan asteroid melalui gaya kinetik belaka, mendorongnya keluar jalur yang cukup untuk menjaga Bumi dari bahaya.

Apakah eksperimen tersebut berhasil melampaui dampak yang diinginkan tidak akan diketahui sampai pengamatan teleskop berbasis darat lebih lanjut dari asteroid bulan depan. Namun para pejabat NASA memuji hasil langsung dari tes Senin, dan mengatakan pesawat luar angkasa itu mencapai tujuannya.

"NASA bekerja untuk kepentingan umat manusia, jadi bagi kami itu adalah pemenuhan akhir dari misi kami untuk melakukan sesuatu seperti ini - demonstrasi teknologi yang, siapa tahu, suatu hari nanti bisa menyelamatkan rumah kita," ujar Deputi Administrator NASA Pam Melroy, seorang pensiunan astronot, beberapa menit setelah tumbukan.

DART, diluncurkan oleh roket SpaceX pada November 2021, melakukan sebagian besar perjalanannya di bawah bimbingan direktur penerbangan NASA, dengan kontrol diserahkan ke sistem navigasi on-board otonom pada jam-jam terakhir perjalanan.

Dampak Senin malam dipantau hampir secara real time dari pusat operasi misi di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins di Laurel, Maryland.

Sorak-sorai membahana dari ruang kontrol saat gambar detik demi detik dari asteroid target, yang ditangkap oleh kamera onboard DART, tumbuh lebih besar dan akhirnya memenuhi layar TV webcast langsung NASA tepat sebelum sinyal hilang, mengonfirmasi bahwa pesawat luar angkasa itu menabrak Dimorphos .

Target selestial DART adalah asteroid "moonlet" berbentuk bujur dengan diameter sekitar 560 kaki (170 meter) yang mengorbit asteroid induk lima kali lebih besar, yang disebut Didymos, sebagai bagian dari pasangan biner dengan nama yang sama, kata Yunani untuk kembar.

Tidak ada objek yang menghadirkan ancaman nyata bagi Bumi, dan ilmuwan NASA mengatakan tes DART mereka tidak dapat menciptakan bahaya baru secara tidak sengaja.

Dimorphos dan Didymos keduanya kecil dibandingkan dengan asteroid Chicxulub yang menghantam Bumi sekitar 66 juta tahun yang lalu, memusnahkan sekitar tiga perempat spesies tumbuhan dan hewan dunia termasuk dinosaurus.

Asteroid yang lebih kecil jauh lebih umum dan menghadirkan perhatian teoretis yang lebih besar dalam waktu dekat, membuat pasangan Didymos cocok sebagai subjek uji untuk ukurannya, menurut para ilmuwan NASA dan pakar pertahanan planet. Asteroid seukuran Dimorphos, meskipun tidak mampu menimbulkan ancaman di seluruh planet, dapat meratakan kota besar dengan serangan langsung.

Selain itu, kedekatan relatif kedua asteroid dengan Bumi dan konfigurasi ganda membuatnya ideal untuk misi pembuktian konsep pertama DART, kependekan dari Uji Pengalihan Asteroid Ganda.

Misi tersebut merupakan contoh langka di mana pesawat luar angkasa NASA harus jatuh agar berhasil. DART terbang langsung ke Dimorphos dengan kecepatan 15.000 mil per jam (24.000 kph), menciptakan kekuatan yang diharapkan para ilmuwan akan cukup untuk menggeser jalur orbitnya lebih dekat ke asteroid induk.

REUTERS

Baca:
Asteroid Seukuran Bus Melewati Bumi, Melintas di Dalam Orbit Bulan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Dragon SpaceX Berlabuh di ISS dengan Muatan Es Krim, Benih dan Lainnya

2 hari lalu

Dragon SpaceX Berlabuh di ISS dengan Muatan Es Krim, Benih dan Lainnya

Dragon SpaceX diluncurkan di atas roket Falcon 9 pada Sabtu sore, 26 November 2022, dari NASA Kennedy Space Center di Florida.


Hakuto-R, Si Kelinci Putih dari Jepang yang Berpacu ke Bulan

3 hari lalu

Hakuto-R, Si Kelinci Putih dari Jepang yang Berpacu ke Bulan

Ini adalah pacuan antar perusahaan swasta. Hakuto-R dijadwalkan meluncur ke Bulan menunggang Roket Falcon 9 SpaceX pada 30 November 2022.


Nasa Sebut Manusia Bisa Hidup di Bulan Sebelum 2030

9 hari lalu

Nasa Sebut Manusia Bisa Hidup di Bulan Sebelum 2030

Pejabat NASA yakin manusia dapat hidup di Bulan sebelum akhir dekade ini.


Orion Makin Mendekat, Kirim Video Penampakan Bulan

9 hari lalu

Orion Makin Mendekat, Kirim Video Penampakan Bulan

Pada hari ketiga misi Artemis I, Orion melakukan manuver susunan surya dan menangkap Bulan dengan kamera.


Misi Artemis 1 NASA Akhirnya Terbang dan Sampai ke Bulan

13 hari lalu

Misi Artemis 1 NASA Akhirnya Terbang dan Sampai ke Bulan

Simak jalan panjang Artemis 1 sebelum terbang. Kendala sejak 2017 sampai malam peluncuran.


Roket Artemis 1 NASA Dipastikan Lolos dari Bencana Dampak Badai Nicole

16 hari lalu

Roket Artemis 1 NASA Dipastikan Lolos dari Bencana Dampak Badai Nicole

Roket Artemis 1 pasrah menerima hantaman badai itu di area terbuka di Pad 39B Kennedy Space Center karena terlalu terlambat untuk menariknya lagi.


Kejadian Gempa-gempa di Mars, dari Sini Gelombang Seismiknya Berasal

30 hari lalu

Kejadian Gempa-gempa di Mars, dari Sini Gelombang Seismiknya Berasal

Secara geologi, Planet Mars bisa jadi bukanlah dunia yang mati. Keliru jika meyakini planet-planet sebagai bodi yang tidak berubah sepanjang waktu.


Asteroid Berukuran 2 Kali Stadion GBK Melintas Dekat Bumi Sabtu Ini

41 hari lalu

Asteroid Berukuran 2 Kali Stadion GBK Melintas Dekat Bumi Sabtu Ini

Peneliti di Pusat Sains Antariksa BRIN menyampaikan bahwa asteroid tersebut akan melintas pada Sabtu tepat semenit sebelum tengah malam.


Asteroid Phaethon Berputar Semakin Cepat, Jepang Kirim Misi DESTINY+

44 hari lalu

Asteroid Phaethon Berputar Semakin Cepat, Jepang Kirim Misi DESTINY+

Jarang sekali putaran asteroid berubah dan Phaethon adalah asteroid ke-11 yang diketahui menunjukkan perubahan dalam periode rotasinya


Ditabrak DART, Asteroid Dimorphos Ciptakan Ekor Puing 10 Ribu Kilometer

55 hari lalu

Ditabrak DART, Asteroid Dimorphos Ciptakan Ekor Puing 10 Ribu Kilometer

Dua hari setelah misi DART, gambar dari Teleskop SOAR menunjukkan asteroid Dimorphos membentang dari tengah ke tepi kanan gambar.