Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Khawatir Koleksi Arkeologi Diangkut BRIN, Masyarakat Barus Mengadu ke Jokowi

image-gnews
Gedung BJ Habibie, BRIN, Jakarta Pusat. Foto: Maria Fransisca Lahur
Gedung BJ Habibie, BRIN, Jakarta Pusat. Foto: Maria Fransisca Lahur
Iklan

TEMPO.CO, Malang - Dewan Pimpinan Pusat Keluarga Besar Masyarakat Tapanuli Tengah-Sibolga meminta Presiden Joko Widodo atau Jokowi menghentikan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) yang masih ingin mengangkut dan memindahkan benda-benda koleksi arkeologi Barus dari daerah itu ke Kawasan Sains dan Teknologi Soekarno di Cibinong, Bogor, Jawa Barat. Permintaan disampaikan melalui surat tertanggal 1 Juli 2024.

Surat itu adalah yang kedua kalinya sejak yang pertama tertanggal 20 Juni lalu. Saat itu Masyarakat Tapteng Sibolga juga menyurati Wakil Presiden Ma’ruf Amin dan Menko PMK Muhadjir Effendy. Isinya sama, memohon pembatalan keputusan BRIN melakukan migrasi koleksi arkeologi dari Laboratorium Arkeologi Barus ke Cibinong.

“Khusus kepada Presiden Jokowi, kami menyurati beliau dua kali. Intinya, kami meminta beliau untuk menghentikan pelaksanaan migrasi koleksi arkeologi dari situs-situs Barus walau BRIN sudah bilang menunda rencana itu,” kata Ketua Umum DPP Keluarga Besar Masyarakat Tapteng Sibolga Masriadi Pasaribu kepada Tempo, Minggu malam, 7 Juli 2024.

Dalam surat yang terkini, masyarakat daerah setempat juga memohon kepada Presiden Jokowi untuk menetapkan Barus dan Bongal di Kabupaten Tapanuli Tengah menjadi kawasan riset arkeologi BRIN demi kepentingan penelitian yang holistik dan sistemik. Sekaligus menyampaikan aspirasi dan permintaan dukungan untuk membangun museum di Barus dan Bongal. 

Disebutkan pula dalam surat-suratnya itu bahwa membawa pergi koleksi arkeologi Barus dapat mengganggu upaya masyarakat Tapanuli Tengah dan Kota Sibolga menetapkan Barus sebagai kawasan strategis pariwisata religi nasional. Penetapan itu ditandai dengan pendirian Tugu Titik Nol Peradaban Islam Nusantara yang diresmikan Presiden Jokowi pada 24 Maret 2017.

"Penetapan kawasan strategis pariwisata religi nasional itu bertujuan untuk mengembangkan wilayah Kabupaten Tapanuli Tengah dan Kota Sibolga bersama wilayah Tapanuli bagian selatan dan Kepulauan Nias sebagai penopang program destinasi pariwisata super prioritas (DPSP) Danau Toba—ditetapkan pada 2019," tutur Masriadi. 

Wakil Ketua V Yayasan Museum Barus Raya (MBR) Eswandi Pasaribu menambahkan, sebaiknya BRIN membatalkan rencana migrasi benda-benda arkeologi Barus ke Cibinong untuk selanjutnya memusatkan penelitian arkeologi Barus dan sejarah maritim di Bongal. Penundaan migrasi koleksi arkeologi Barus oleh BRIN sama saja dengan mengulur waktu karena BRIN tetap bergeming pada rencana awal mereka.

Tugu Titik Nol Peradaban Islam Nusantara di Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara. Foto dokumentasi Yayasan Museum Barus Raya.

Menurut Eswandi, nilai sejarah Barus bisa hilang dan terlupakan bila semua benda koleksi arkeologi Barus dipindahkan ke Cibinong. Di sisi lain, masyarakat setempat sedang berupaya menyelesaikan pembangunan gedung MBR dua lantai di atas lahan sekitar 1.000 meter persegi yang telah mulai dibangun pada 2007. Pengadaan lahan museum itu oleh Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Puslit Arkenas) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 

“Kami mohon kepada BRIN lebih baik membantu penyelesaian pembangunan museum, bekerja sama dengan Pemda Tapteng dan Kemdikbudristek agar semua artefak Barus tetap di kampung kami saja, tidak usah dibawa ke Cibinong,” kata Eswandi. 

Upaya pemindahan benda koleksi Laboratorium Arkeologi Barus di Jalan KH Zainul Arifin, Kelurahan Pasar Batu Gerigis, Kecamatan Barus, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, oleh tim dari BRIN pada Senin, 6 Juni 2024. Upaya ini dihentikan oleh masyarakat setempat yang menolak pemindahan koleksi ke Cibinong tersebut. FOTO/Dok Yayasan MBR.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Diterangkannya, ada sekitar 60 ribu benda arkeologi (artefak) yang ingin dipindahkan BRIN ke Cibinong dengan tujuan untuk memudahkan perawatan dan penelitian, pasca-integrasi Puslit Arkenas ke BRIN. Mayoritas artefak berupa pecahan keramik dan gerabah. Selebihnya koin emas dan perak, guci-guci Cina, serta manik-manik. 

Semua koleksi hasil temuan maupun penggalian arkeologi sepanjang 1980-2005. Benda-benda sejarah Barus ini terdiri dari temuan di situs Lobu Tua era abad kedelapan sampai ke-13, situs Bukit Hasan abad kesebelas sampai ke-19, situs Kadei Gadang abad kesebelas hingga ke-19, dan situs Barus Mudik abad ke-17 sampai ke-19. 

Seluruh artefak disimpan di dalam Laboratorium Arkeologi Barus milik Puslit Arkenas yang beralamat di Jalan KH Zainul Arifin, Desa Pasar Batu Gerigis, Kecamatan Barus. Masyarakat setempat menyebut bangunan laboratorium ini sebagai Gudang Arkenas atau Gudang EFEO (École Française d'Extrême-Orient alias Lembaga Penelitian Perancis untuk Timur Jauh). 

Sebelumnya, Masriadi dan Eswandi mengungkap kalau Kepala BRIN Laksana Tri Handoko sudah menyatakan migrasi koleksi artefak Barus ditunda. Laksana juga meminta maaf karena, menurut dia, rencana migrasi koleksi arkeologi Barus kurang disosialisasikan. Hal itu disampaikan Laksana dalam pertemuan dengan pengurus DPP Keluarga Besar Masyarakat Tapteng Sibolga beserta tokoh-tokohnya di Ruang Inovasi Gedung B.J. Habibie di Jakarta, Senin, 24 Juni 2024. 

BRIN: Barus Dulu, Bongal Kemudian

Dalam pertemuan itu disebutkan Laksana menyinggung rencana riset arkeologi maritim melalui ekskavasi atau penggalian arkeologi prasejarah di Bumiayu, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah, dan situs Bongal yang berlokasi di Teluk Tapanuli, Desa Jagojago, Kecamatan Badiri, Kabupaten Tapanuli Tengah. Riset akan dilakukan pada tahun ini juga melalui Organisasi Riset Arkeologi Bahasa dan Sastra BRIN.

Audiensi pengurus DPP Keluarga Besar Masyarakat Tapanuli Tengah-Sibolga dengan Kepala BRIN Laksana Tri Handoko di Jakarta, Senin, 24 Juni 2024. Masyarakat Tapanuli Tengah-Sibolga menolak rencana BRIN memindah benda-benda koleksi arkeologi Barus dari daerah itu ke Cibinong, Jawa Barat. FOTO/ISTIMEWA

Situs Bongal diduga sudah menjadi permukiman kosmopolitan sejak abad pertama Masehi berkat kegiatan perdagangan yang tidak hanya melibatkan bangsa-bangsa dari wilayah Asia Barat, tapi juga bangsa-bangsa dari wilayah Asia Utara dan Mediterania. Berdasarkan hasil ekskavasi arkeologi 14-23 Februari 2022, ditemukan manik-manik kaca berlapis emas dan perak di Situs Bongal. Manik-manik kaca ini merupakan jenis manik kaca Romawi yang diproduksi di Mesir dalam rentang Abad I hingga Abad IV Masehi.

Hal itu yang mengindikasikan kawasan Bongal sudah menjadi kosmopolitan di abad pertama dan diduga situs Bongal lebih tua 200 tahun dari situs Barus. Karena itu, BRIN menominasikan Bongal sebagai tujuan riset arkeologi maritim karena berhubungan dengan kegiatan maritim di kawasan pesisir barat Sumatera di masa lalu.

“Kalau di Barus tidak selesai, kami tidak bisa teruskan di Bongal. Kami tidak bisa ekskavasi besar-besaran di Bongal. Semangat kami justru ingin melestarikan sejarah dan menggali budaya Barus. Kalau disalahartikan ngambilin, wah repot,” kata Laksana dalam pertemuan itu.

Pilihan Editor: Gempa Batang Merusak, Begini Warga Melukiskan Guncangan yang Dirasakannya 

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Soal Rencana Wajib Asuransi Kendaraan, AAUI Sebut Pengelola Dana Tidak Boleh Ambil Keuntungan

1 jam lalu

Sejumlah kendaraan menuju Jalan Raya Puncak terjebak kemacetan di kawasan Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu, 11 Agustus 2021. Pemerintah menggeser libur Tahun Baru Islam yang semula 10 Agustus menjadi 11 Agustus dengan harapan daat mengurangi mobilitas dan potensi penularan Covid-19. ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Soal Rencana Wajib Asuransi Kendaraan, AAUI Sebut Pengelola Dana Tidak Boleh Ambil Keuntungan

Pengelola dana asuransi wajib kendaraan bermotor yang akan ditetapkan pada awal tahun depan, tidak boleh mengambil keuntungan.


Beda Sikap Luhut dan Sri Mulyani soal Family Office

1 jam lalu

Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan (tengah) berbincang dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri) dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto (kanan) sebelum mengikuti Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, Jakarta, Selasa 6 Desember 2022. Sidang Kabinet Paripurna itu membahas kondisi perekonomian tahun 2023, evaluasi penanganan COVID-19 serta ketahanan pangan dan energi. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Beda Sikap Luhut dan Sri Mulyani soal Family Office

Menurut Luhut, pemerintah sedang memfinalisasi pembentukan family office, agar selesai sebelum masa transisi pemerintahan.


Presiden Jokowi Teken Perpres Pengalihan IUP Tambang untuk Ormas, Baru PBNU yang Siap

4 jam lalu

Petugas mengoperasikan
Presiden Jokowi Teken Perpres Pengalihan IUP Tambang untuk Ormas, Baru PBNU yang Siap

Presiden Jokowi menerbitkan Perpres Nomor 76 2024 tentang Perubahan atas Perpres Nomor 70 2023 tentang Pengalokasian Lahan bagi Penataan Investasi


Jokowi: SDM Papua Bagus, Tinggal Menggosoknya Agar Cemerlang

4 jam lalu

Presiden Joko Widodo (depan, kiri) dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo (depan, kanan) saat menghadiri peringatan Hari Anak Nasional Ke-40 di Istora Papua Bangkit, Jayapura, Papua, Selasa  23 Juli 2024. Hari Anak Nasional bertema
Jokowi: SDM Papua Bagus, Tinggal Menggosoknya Agar Cemerlang

Jokowi mengatakan dirinya menyaksikan sendiri kepandaian dan kepintaran putra-putri asli Papua saat menghadiri perayaan puncak Hari Anak Nasional.


Jokowi Khawatir Wabah Polio Muncul Lagi

4 jam lalu

Presiden Joko Widodo menyapa anak-anak yang menyambutnya saat tiba di Istora Papua Bangkit, Jayapura, Selasa 23 Juli 2024. Presiden menghadiri peringatan Hari Anak Nasional Ke-40 bertema
Jokowi Khawatir Wabah Polio Muncul Lagi

Jokowi tidak merinci daerah mana saja yang menjadi prioritas untuk vaksin polio.


Why Jokowi Turn On Again the Supreme Advisory Council?

5 jam lalu

Why Jokowi Turn On Again the Supreme Advisory Council?

Jokowi don't need to revive the Supreme Advisory Council. Prabowo would do better by establishing the Great Critics Council.


Terkini: Beda BPOM dan SGS Mengenai Pengawet Roti Aoka dan Okko, Tiket Pesawat akan Turun sebelum Jokowi Diganti Prabowo

5 jam lalu

Roti Okko dan Aoka (rotiokko.com/ ptindonesiabakeryfamily.com)
Terkini: Beda BPOM dan SGS Mengenai Pengawet Roti Aoka dan Okko, Tiket Pesawat akan Turun sebelum Jokowi Diganti Prabowo

Berita terkini: BPOM dan SGS beda pendapat mengenai dugaan pengawet kosmetik di roti Aoka dan Okko. Tiket pesawat akan turun sebelum Jokowi diganti Pr


Jokowi Bilang Surat Presiden Pergantian Komisioner KPU Masih Diproses

6 jam lalu

Presiden Joko Widodo menyapa anak-anak yang menyambutnya saat tiba di Istora Papua Bangkit, Jayapura, Selasa 23 Juli 2024. Presiden menghadiri peringatan Hari Anak Nasional Ke-40 bertema
Jokowi Bilang Surat Presiden Pergantian Komisioner KPU Masih Diproses

Jokowi tidak menjawab secara rinci ketika wartawan menanyakan kapan Surpres itu akan dikirim.


Jokowi Teken Aturan Baru, Muluskan Bahlil Bagi Izin Tambang ke Ormas Keagamaan

6 jam lalu

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kiri), Mensesneg Pratikno (keempat kanan), Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (ketiga kanan) dan Kepala Otorita IKN Bambang Susantono (kedua kanan) meninjau pembangunan rumah tapak menteri di Ibu Kota Nusantara (IKN), Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Jumat 22 September 2023. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Jokowi Teken Aturan Baru, Muluskan Bahlil Bagi Izin Tambang ke Ormas Keagamaan

Jokowi meneken surat Perpres Nomor 76 Tahun 2024. Mengatur kewenangan Menteri Investasi membagikan izin tambang ke ormas keagamaan.


Pesan Jokowi di Hari Anak Nasional: Belajar, Belajar, Belajar

7 jam lalu

Presiden Joko Widodo (depan, kiri) dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo (depan, kanan) saat menghadiri peringatan Hari Anak Nasional Ke-40 di Istora Papua Bangkit, Jayapura, Papua, Selasa  23 Juli 2024. Hari Anak Nasional bertema
Pesan Jokowi di Hari Anak Nasional: Belajar, Belajar, Belajar

Jokowi menilai sebagai masa depan bangsa, anak-anak Indonesia harus dipersiapkan dengan baik.