Tips Agar Bayi Tidak Menangis di Pesawat

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bepergian naik pesawat dengan bayi. Abcnews.go.com

    Ilustrasi bepergian naik pesawat dengan bayi. Abcnews.go.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Bayi menangis di pesawat seringkali terjadi. Saat pesawat naik atau turun, bayi merasakan sensasi menyeramkan di telinganya, dan rengekan yang berubah menjadi jeritan bernada tinggi memenuhi kabin.

    Baca: Perubahan Iklim Mempengaruhi Kesehatan Jantung Bayi

    Tentu saja, ada banyak alasan mengapa bayi mungkin menangis di pesawat terbang. Perasaan tidak nyaman, kelelahan, lapar, kesepian, kebosanan, kemarahan, rasa sakit, dan keresahan di antaranya.

    Namun, ada kesepakatan umum bahwa tekanan yang disebabkan oleh terbang di ketinggian sangat sulit ditanggung oleh bayi dan balita. Ada perbedaan anatomi mendasar antara telinga bayi dan dewasa, kata Dr. Simon Baer, seorang konsultan bedah telinga, hidung dan tenggorokan di Inggris, kepada Live Science, 10 Februari 2019.

    "Tentu saja, salah satu alasan utama bayi menangis di pesawat adalah karena mereka tidak pandai menyamakan tekanan di telinga tengah, karena tabung Eustachia infantil umumnya tidak berfungsi seperti pada orang dewasa," kata Baer.

    Tabung Eustachius adalah saluran yang menghubungkan telinga tengah ke nasofaring - tenggorokan bagian atas dan bagian belakang rongga hidung. Pada dasarnya, tabung ini mengontrol tekanan di dalam telinga tengah, sehingga sama dengan tekanan udara di luar tubuh.

    Pipa Eustachius tetap tertutup untuk sebagian besar waktu, dan membuka hanya untuk kegiatan seperti menguap, menelan dan mengunyah, yang memungkinkan udara melalui bagian antara telinga tengah dan nasofaring.

    Ketika tekanan atmosfer berubah dengan cepat, menyebabkan perasaan tiba-tiba tersumbat di telinga (seperti selama perjalanan pesawat). Sebagian besar orang dewasa menguap atau menelan dengan sengaja membuka tabung dan menyamakan tekanan di dalam telinga tengah.

    Baer menambahkan bahwa tekanan sangat bermasalah selama penurunan pesawat, karena penyamaan lebih sulit terjadi dari tekanan atmosfer rendah ke yang relatif lebih tinggi, yang terjadi ketika pesawat turun untuk pendaratannya.

    "Sementara masalah dapat terjadi pada pendakian, cara kerja tabung itu lebih mudah untuk menyesuaikan dari tekanan atmosfer yang lebih tinggi ke tekanan yang lebih rendah, yang terjadi ketika kita naik," katanya.

    "Meskipun pesawat modern sampai pada tingkat tertentu diberi bertekanan, masih ada perubahan tekanan udara yang signifikan di dalam pesawat dari tekanan darat ke tekanan saat terbang di ketinggian 9.100 meter."

    Tetapi ada cara untuk membantu telinga bayi. Cara lain untuk menyeimbangkan perbedaan tekanan di telinga tengah adalah melalui apa yang disebut manuver Valsalva, yaitu mencubit hidung dan menghembuskan, menurut sebuah tinjauan pada 2007 di Paediatrics & Child Health, jurnal resmi Canadian Paediatric Society.

    "Tiga cara yang dapat membantu adalah memastikan bayi bangun saat lepas landas dan mendarat, membuat bayi mengisap botol pada saat-saat ini, dan mungkin menghindari terbang ketika bayi menderita infeksi saluran pernapasan atas," kata Baer.

    LIVE SCIENCE | PAEDIATRICS & CHILD HEALTH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.