Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

BRIN Anjurkan Peta Batimetri untuk Pengumpulan Data Prediksi Tsunami

image-gnews
Prototipe WaveXradar untuk pengukuran batimetri di sekitar area pantai. Radar bekerja hanya dengan gelombang elektromagnetik dari permukaan laut. (FOTO: TEMPO/ANWAR SISWADI)
Prototipe WaveXradar untuk pengukuran batimetri di sekitar area pantai. Radar bekerja hanya dengan gelombang elektromagnetik dari permukaan laut. (FOTO: TEMPO/ANWAR SISWADI)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari Pusat Riset Kebencanaan Geologi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Yusuf Surachman Djajadihardja, mengatakan peta batimetri bisa digunakan untuk kebutuhan prediksi bencana tsunami. Pengukuran dan pemetaan topografi dasar laut itu juga bisa dimanfaatkan untuk mengevaluasi deformasi batuan lempeng laut.

“Setelah terjadinya gempa besar di bawah laut yang memicu tsunami,” kata Yusuf melalui keterangan tertulis, Rabu, 10 Juli 2024.

Yusuf yang adalah perekayasa ahli utama di Pusat Riset Kebencanaan Geologi BRIN Yusuf mengatakan batimetri membantu pemahaman soal daerah laut. Meski tidak bisa dilihat sepenuhnya secara visual, isi laut bisa dibayangkan.

Dengan peta batimetri, peneliti bisa meninjau kedalaman, bentuk dasar, dan keberadaan berbagai fitur geomorfologi di laut. “Seperti terumbu karang, gunung bawah laut, dan palung laut,” tutur Yusuf.

Dalam tragedi tsunami Aceh pada 2004, Indonesia tidak memiliki data awal mengenai pergerakan geologi di laut. Akibatnya perambatan tsunami tidak bisa diprediksi, dan menimbulkan kerusakan besar. Saat itu, kata Yusuf, permukaan dasar laut berantakan dan menghasilkan lumpur yang sangat banyak.

Di Jepang, penyebab tsunami pada 11 Maret 2011 bisa langsung diidentifikasi. Sehari setelah bahala tersebut, regulator Negeri Matahari Terbit langsung mengumumkan soal adanya pergerakan gelombang 50 meter di laut. Data itu bisa menjadi basis  untuk memprediksi risiko bencana susulan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Menunjukkan pentingnya batimetri sebagai dasar informasi untuk dapat memprediksi bencana itu akan terjadi,” ucap Yusuf.

Secara umum, peta batimetri membantu pengelolaan sumber daya laut berkelanjutan. Ilmu pemetaan dasar laut ini cocok untuk Indonesia yang memiliki kekayaan laut melimpah, mulai dari ikan, mineral, dan minyak bumi. Peta yang sama bisa dipakai untuk meneliti topografi pulau-pulau yang saling menyambung.

Manfaat peta batimetri tak terbatas pada sektor maritim. Pemetaan laut bisa dipakai di sektor perikanan, industri, pariwisata, dan bahkan dalam penanggulangan bencana alam. “Peta Batimetri adalah aset berharga yang harus dimanfaatkan secara bijak,” katanya.

Pilihan Editor: Geger Serangan Ransomware, Geng Hacker Mana yang Pernah Menimbulkan Kerugian Besar?

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mentawai Diguncang Gempa Tektonik M5,0, BMKG: Tidak Berpotensi Tsunami

7 jam lalu

Seismograf gempa bumi. ANTARA/Shutterstock/pri
Mentawai Diguncang Gempa Tektonik M5,0, BMKG: Tidak Berpotensi Tsunami

Menurut BMKG, gempa tektonik Mentawai hari ini berjenis dangkal akibat aktivitas subduksi lempeng dan tidak berpotensi tsunami.


BMKG Catat Gempa M5,7 dari Laut Banda, Guncangannya Sampai ke Seram Bagian Timur

17 jam lalu

Ilustrasi gempa. geo.tv
BMKG Catat Gempa M5,7 dari Laut Banda, Guncangannya Sampai ke Seram Bagian Timur

BMKG mencatat gempa berkekuatan magnitudo 5,7 dari Laut Banda. Muncul akibat aktivitas intra slab di perairan tersebut.


Pakar BMKG Beberkan Penyebab Hujan di Musim Kemarau, Sebut Masih Ada Risiko Cuaca Ekstrem

23 jam lalu

Siklon Tropis Megan (BMKG)
Pakar BMKG Beberkan Penyebab Hujan di Musim Kemarau, Sebut Masih Ada Risiko Cuaca Ekstrem

Sedikitnya ada delapan faktor penggerak cuaca, di antaranya Monsun Asia, Cold Surge, Siklon Tropis, IOD dan MJO, La Nina dan El Nino, serta Local Convective.


BRIN-Telkom University Riset Asset Visual Game Tema Kebudayaan Nusantara

1 hari lalu

Ilustrasi Gundala dalam game PUBG Mobile (ANTARA/HO)
BRIN-Telkom University Riset Asset Visual Game Tema Kebudayaan Nusantara

Laju pertumbuhan subsektor aplikasi dan game mencapai 9,17 persen pada 2021/2022, hanya kalah dari pertumbuhan televisi dan radio sebesar 9,48 persen.


KPK Panggil 4 Saksi dalam Kasus Dugaan Korupsi Proyek Shelter Tsunami di NTB

1 hari lalu

Juru Bicara KPK Tessa Mahardhika Sugiarto memberikan keterangan kepada wartawan terkait perkembangan kasus dugaan korupsi pada lingkungan Pemkot Semarang di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis, 18 Juli 2024. Setelah penggeledahan di lingkungan Pemkot Semarang, KPK telah melakukan pelarangan untuk empat orang berpergian ke luar negeri termasuk Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu dan suaminya Alwin Basri berkaitan dengan penyidikan kasus dugaan korupsi tersebut. ANTARA/Erlangga Bregas Prakoso
KPK Panggil 4 Saksi dalam Kasus Dugaan Korupsi Proyek Shelter Tsunami di NTB

KPK akan memeriksa saksi dugaan korupsi pembangunan tempat evakuasi sementara (TES)/Shelter Tsunami di NTB hari ini.


Dampak dari Gempa Bumi yang Mengguncang Cile Utara

1 hari lalu

Ilustrasi gempa. REUTERS
Dampak dari Gempa Bumi yang Mengguncang Cile Utara

Cile merupakan salah satu negara yang paling rawan gempa bumi di dunia


Gempa Nias dan Nabire Malam Ini: Kekuatan Berbeda, Guncangan Setara

2 hari lalu

Lokasi pusat gempa Nias. Foto : X
Gempa Nias dan Nabire Malam Ini: Kekuatan Berbeda, Guncangan Setara

Gempa mengguncang Nias, Sumatera Utara, dan Nabire, Papua Tengah, pada Sabtu malam ini, 20 Juli 2024.


BRIN Olah Kelapa Tak Layak Jual Jadi Bioavtur, Pabriknya Dibangun di Banyuasin

3 hari lalu

Ilustrasi minyak kelapa untuk  Bioavtur. antaranews.com
BRIN Olah Kelapa Tak Layak Jual Jadi Bioavtur, Pabriknya Dibangun di Banyuasin

BRIN menggandeng perusahaan asal Jepang untuk pemanfaatan minyak kelapa menjadi bahan bakar pesawat ramah lingkungan atau bioavtur.


Gempa Lagi dari Laut Sebelah Barat Laut Enggano, Malam Ini M5,7

4 hari lalu

Ilustrasi gempa. geo.tv
Gempa Lagi dari Laut Sebelah Barat Laut Enggano, Malam Ini M5,7

BMKG mencatat gempa berkekuatan Magnitudo 5,7 terjadi dari laut, 114 kilometer barat laut Enggano, Bengkulu, pada Kamis malam ini, 18 Juli 2024.


Gempa Tektonik M5,6 di Laut Maluku Utara, BMKG: Terasa Hingga Manado dan Minahasa

6 hari lalu

Seismograf gempa bumi. ANTARA/Shutterstock/pri
Gempa Tektonik M5,6 di Laut Maluku Utara, BMKG: Terasa Hingga Manado dan Minahasa

BMKG menyatakan, gemp tektonik terjadi Rabu 17 Juli 2024 pukul 06.39.32 WIB di wilayah Pantai Utara Pulau Batang Dua, Ternate, Maluku Utara.