Tengkorak 20 Juta Tahun Ungkap Evolusi Otak Monyet yang Kompleks

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  •  Tengkorak 20 juta tahun ungkap evolusi otak monyet yang kompleks. Kredit: Phys

    Tengkorak 20 juta tahun ungkap evolusi otak monyet yang kompleks. Kredit: Phys

    TEMPO.CO, Jakarta - Penelitian baru pada salah satu fosil tengkorak primata tertua dan terlengkap dari Amerika Selatan menunjukkan bahwa pola evolusi otak pada kelompok ini jauh lebih baik.

    Studi ini diterbitkan di jurnal Science Advances, yang dipimpin para peneliti dari American Museum of Natural History, Chinese Academy of Sciences, dan University of California Santa Barbara.

    Studi tersebut menunjukkan bahwa otak membesar berulang kali dan secara independen selama perjalanan sejarah antropoid, dan lebih kompleks pada beberapa anggota awal grup daripada yang dikenali sebelumnya.

    "Manusia memiliki otak yang sangat besar, tapi kita tahu sedikit tentang sejauh mana sifat kunci ini mulai berkembang," kata pemimpin penulis Xijun Ni, yang juga peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Cina, dikutip Phys, Rabu, 21 Agustus 2019. "Ini sebagian karena kelangkaan tengkorak fosil yang terpelihara dengan baik dari kerabat yang jauh lebih kuno."

    Sebagai bagian dari kolaborasi jangka panjang dengan John Flynn, Kurator Frick Mamalia Fosil Museum, Xijun Ni, mempelopori studi tentang fosil antropoid berumur 20 juta tahun yang ditemukan di pegunungan Andes Chili, tengkorak dan spesimen satu-satunya yang diketahui dari Chilecebus carrascoensis.

    Flynn mengatakan melalui lebih dari tiga dekade kemitraan dan kolaborasi erat dengan Museum Nasional Chili, dia telah menemukan banyak fosil baru yang luar biasa dari tempat-tempat tak terduga di medan vulkanik Andes yang keras.

    "Chilecebus adalah salah satu fosil langka dan benar-benar spektakuler, yang mengungkapkan wawasan baru dan kesimpulan mengejutkan setiap kali metode analitik baru diterapkan untuk mempelajarinya," ujar Flynn.

    Penelitian sebelumnya oleh Flynn, Xijun Ni, dan rekan mereka di Chilecebus memberikan gambaran kasar tentang ensefalisasi hewan itu, atau ukuran otak relatif terhadap ukuran tubuh. Hasil tinggi ensefalisasi (EQ) menandakan otak besar untuk hewan dari ukuran tubuh tertentu.

    Kebanyakan primata memiliki EQ yang relatif tinggi terhadap mamalia lain, meskipun beberapa primata, terutama manusia dan kerabat terdekatnya, memiliki EQ yang lebih tinggi daripada yang lain. Studi terbaru mengambil pemahaman ini selangkah lebih maju, menggambarkan pola melintasi silsilah keluarga antropoid yang lebih luas.

    "Selama perjalanan epiknya di Beagle, Charles Darwin menjelajahi mulut ngarai di mana Chilecebus ditemukan 160 tahun kemudian. Keluar dari cordillera yang lebih tinggi oleh salju musim dingin, Darwin terinspirasi oleh pemandangan yang paling menarik yang disajikan vista-nya," tutur rekan penulis André Wyss dari Universitas California Santa Barbara.

    Dengan kerangka kerja baru ini, para peneliti mengkonfirmasi bahwa pembesaran otak terjadi berulang kali dan secara independen dalam evolusi antropoid. Baik dalam garis keturunan dunia baru dan dunia lama, dengan ukuran yang semakin berkurang.

    Pemindaian CT-scan sinar-X resolusi tinggi dan rekonstruksi digital 3-D di dalam tengkorak Chilecebus memberi tim peneliti wawasan baru tentang anatomi otaknya. Pada primata modern, ukuran pusat visual dan penciuman di otak berkorelasi negatif, yang mencerminkan potensi pertukaran, artinya primata yang secara visual akut biasanya memiliki indera penciuman yang lebih lemah.

    Yang mengejutkan, peneliti menemukan bahwa bohlam olfaktori kecil di Chilecebus tidak diimbangi oleh sistem visual yang diperkuat. Temuan ini menunjukkan bahwa dalam evolusi primata, sistem visual dan penciuman jauh lebih sedikit daripada yang diasumsikan secara luas.

    "Fosil yang sangat indah ini, ditemukan hanya beberapa kilometer di sebelah timur tempat Darwin berdiri, akan membuatnya senang," kata Wyss.

    SCIENCE ADVANCES | PHYS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.