Uber PHK 435 Karyawan Bagian Produksi dan Teknik

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mobil Otonom Uber Volvo XC90 (Reuters)

    Mobil Otonom Uber Volvo XC90 (Reuters)

    TEMPO.CO, Jakarta - Uber telah mem-PHK 435 karyawan di seluruh bagian produksi dan tekniknya, demikian disebutkan dalam laman Techcrunch, Rabu, 11 September 2019. PHK tersebut sekitar 8 persen dari organisasi, dengan rincian 170 orang tim produksi dan 265 orang meninggalkan tim teknik.

    "Harapan kami dengan perubahan ini adalah untuk mengatur ulang dan meningkatkan cara kami bekerja sehari-hari. Memprioritaskan, dan selalu menganggap diri kami bertanggung jawab atas standar kinerja dan kelincahan yang tinggi," kata juru bicara Uber kepada TechCrunch.

    PHK tidak berpengaruh pada Eat, salah satu produk Uber yang berkinerja terbaik, juga layanan Freight, menurut sumber yang memahami situasi tersebut. Sebelumnya, Uber melakukan pembekuan perekrutan untuk tim produksi dan teknik yang berlaku sejak awal Agustus.

    "Walaupun tentu saja menyakitkan pada saat ini, terutama bagi mereka yang terkena dampak langsung, kami percaya bahwa ini akan menghasilkan organisasi teknis yang jauh lebih kuat. Yang akan terus mempekerjakan beberapa talenta terbaik di seluruh dunia," kata Uber.

    Dari mereka yang diberhentikan, lebih dari 85 persen berbasis di Amerika Serikat, 10 persen  di Asia-Pasifik dan 5 persen di Eropa, Timur Tengah dan Afrika. PHK terjadi setelah CEO Uber Dara Khosrowshahi bertanya kepada anggota tim eksekutifnya apakah mereka akan memulai dari awal, akankah organisasi masing-masing terlihat seperti yang mereka lakukan hari ini?

    "Setelah mempertimbangkan dengan cermat, para pemimpin Rekayasa dan Produk kami menyimpulkan jawaban atas pertanyaan ini dalam banyak hal adalah 'tidak,'" kata juru bicara itu.

    Para pemimpin itu adalah Chief Product Officer Manik Gupta dan CTO Thuan Pham. Mereka melihat ukuran tim, mengidentifikasi peran rangkap dan pekerjaan yang tumpang tindih, serta kinerja individu untuk menentukan siapa yang akan diberhentikan.  

    "Sebelumnya, untuk memenuhi permintaan startup yang pertumbuhannya tinggi, kami merekrut dengan cepat dan dengan cara yang terdesentralisasi," kata juru bicara itu. "Walaupun bekerja untuk Uber di masa lalu, sekarang kami memiliki lebih dari 27.000 karyawan di kota-kota di seluruh dunia, kami perlu mengubah cara kami mendesain organisasi kami."

    PHK ini terjadi tak lama setelah Uber memecat 400 orang dari tim pemasarannya. Pada kuartal II 2019, Uber kehilangan lebih dari US$ 5 miliar - kehilangan pendapatan kuartalan terbesarnya - meskipun sebagian besar kerugiannya merupakan akibat dari biaya kompensasi berbasis saham.

    Meskipun tampaknya PHK ini sebagai tanggapan atas kerugian triwulanan itu, Uber mengatakan pembicaraan telah berlangsung. Karena Uber memecat karyawan, secara bersamaan berinvestasi untuk memastikan 1099 kontraktor independennya tetap diklasifikasikan dengan cara itu.

    TECHCRUNCH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.