Studi: Ekspedisi Antartika Bikin Otak Manusia Mengecil

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cyprien Verseux, seorang ahli glasiologi dan astrobiologi, memegang mangkuk berisi spageti yang membeku di Concordia Station, Antartika. Ia mencoba memasak di halaman tempatnya bekerja di Concordia Station yang merupakan tempat paling terisolasi dan diselimuti es. Twitter.com/cyprienverseux.

    Cyprien Verseux, seorang ahli glasiologi dan astrobiologi, memegang mangkuk berisi spageti yang membeku di Concordia Station, Antartika. Ia mencoba memasak di halaman tempatnya bekerja di Concordia Station yang merupakan tempat paling terisolasi dan diselimuti es. Twitter.com/cyprienverseux.

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa setelah menghabiskan 14 bulan di Antartika, sembilan anggota ekspedisi meninggalkan tempat itu dengan otak yang sedikit lebih kecil.

    Mengutip Live Science, Kamis, 5 Desember 2019, tim peneliti memindai otak tim ekspedisi sebelum dan sesudah perjalanan dan menemukan bahwa struktur tertentu dalam organ menyusut selama perjalanan.

    Secara khusus, struktur otak yang penting untuk pembelajaran dan memori yang disebut hippocampus telah kehilangan volume yang signifikan. Hasilnya, yang diterbitkan pada 4 Desember dalam The New England Journal of Medicine, menunjukkan bahwa anggota ekspedisi mungkin telah kehilangan stimulasi otak yang dibutuhkan dan bekerja di stasiun penelitian terisolasi di es kutub.

    Penyusutan otak juga bisa merusak kemampuan tim ekspedisi untuk memproses emosi dan berinteraksi dengan orang lain. Karena, menurut peneliti kedokteran ruang angkasa di Charité - Universitätsmedizin Berlin Alexander Stahn, hippocampus adalah kunci untuk kemampuan kognitif itu.

    Perubahan otak yang terlihat dalam tim Antartika menggemakan pengamatan serupa yang dilakukan pada tikus, yang menunjukkan bahwa periode isolasi sosial yang lama menumpulkan kemampuan otak untuk membangun neuron baru.

    Hidup di lingkungan yang monoton, tempat yang jarang berubah dan berisi beberapa benda atau ruang yang menarik untuk dijelajahi, tampaknya mendorong perubahan pada otak tikus yang menyerupai dalam ekspedisi, terutama di hippocampus.

    Sebagai salah satu dari beberapa daerah otak yang menghasilkan neuron hingga dewasa, hippocampus terus-menerus memperbaiki sirkuit saraf ketika kita belajar dan mendapatkan ingatan baru, menurut BrainFacts.org.

    Meskipun otak tikus tampaknya bergantung pada stimulasi lingkungan untuk mempertahankan hippocampus, sedikit yang diketahui tentang efek isolasi dan monoton pada otak manusia. Stahn dan rekan penulisnya berpikir bahwa stasiun penelitian terpencil di Kutub Selatan mungkin berfungsi sebagai laboratorium yang sempurna untuk diselidiki.

    Stahn terutama mempelajari bagaimana otak dapat berubah selama perjalanan ruang angkasa jangka panjang, tapi Antartika memungkinkannya untuk memeriksa efek itu sedikit lebih dekat. "Ini dapat dianggap sebagai analog ruang luar biasa untuk menilai efek isolasi dan kurungan yang berkepanjangan," katanya.

    Stasiun penelitian kutub yang dimaksud, disebut Neumayer Station III, berdiri di Ekstrom Ice Shelf dekat Laut Weddell dan menampung sembilan orang selama bulan-bulan musim dingin, menurut Alfred Wegener Institute, yang mengelola stasiun. Bangunan itu berisi sebagian besar ruang kerja tim, area umum, dan ruang pasokan, menjulang di atas rak es bersalju pada 16 penyangga hidrolik. Lokasi itu juga dikelilingi oleh hutan belantara yang sangat dingin, yang cocok dengan definisi terisolasi.

    LIVE SCIENCE | THE NEW ENGLAND JOURNAL OF MEDICINE | BRAIN FACTS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.