Muncul Varian Baru, Angka Kematian Akibat Covid-19 di Afrika Melonjak

Reporter

Editor

Erwin Prima

Sejumlah sukarelawan menunggu namanya dipanggil saat akan uji coba vaksin Covid-19 AstraZeneca di Wits RHI Shandukani Research Centre, Johannesburg, Afrika Selatan, 27 Agustus 2020. REUTERS/Siphiwe Sibeko

TEMPO.CO, Nairobi - Jumlah kematian akibat Covid-19 di Afrika melonjak saat benua itu berjuang menghadapi penyebaran lokal galur-galur yang sangat menular dari virus tersebut, demikian disampaikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Kamis, 11 Februari 2021.

Baca:
5 Gejala Covid-19 yang Tidak Menghilang

Direktur Regional WHO untuk Afrika Matshidiso Moeti mengatakan bahwa jumlah kematian akibat pandemi itu meningkat 40 persen pada Januari. Peningkatan tersebut dipicu oleh gelombang kedua penularan dan varian-varian baru yang membuat sistem kesehatan masyarakat di benua tersebut kewalahan.

"Lonjakan kematian akibat Covid-19 yang kami alami merupakan hal tragis, tetapi juga menjadi sinyal peringatan yang mengkhawatirkan bahwa sistem dan tenaga kesehatan di Afrika benar-benar kewalahan," ujar Moeti dalam sebuah pernyataan yang dirilis di Nairobi.

Dia memaparkan jumlah kematian akibat pandemi Covid-19 diperkirakan akan mencapai 100.000 pada Minggu, tepat satu tahun sejak kasus positif pertama di benua itu dikonfirmasi di Mesir.

"Pencapaian yang suram ini harus membuat semua orang kembali fokus pada pemberantasan virus itu," kata Moeti, seraya menambahkan bahwa melandaikan kurva penularan Covid-19 di Afrika akan membutuhkan waktu lebih lama di tengah rendahnya tingkat vaksinasi yang dikombinasikan dengan kemunculan varian baru.

Data dari WHO menunjukkan bahwa lebih dari 22.300 kematian akibat Covid-19 dilaporkan di Afrika dalam 28 hari terakhir. Sebagai pembanding, hampir 16.000 kasus dilaporkan dalam periode 28 hari sebelumnya.

Tingkat kematian akibat Covid-19 di Afrika naik menjadi 3,7 persen dalam 28 hari terakhir jika dibandingkan dengan 2,4 persen yang tercatat selama periode 28 hari sebelumnya. Sejauh ini, angka tersebut telah melampaui rata-rata global.

Moeti mengatakan bahwa 32 negara Afrika melaporkan kenaikan jumlah kematian akibat Covid-19 dalam 28 hari terakhir, sementara 21 negara mencatatkan tingkat kematian yang sama atau bahkan menurun. Dia menambahkan bahwa gelombang kedua penularan yang dimulai pada Oktober 2020 dan mencapai puncaknya pada Januari menjadi alasan di balik lonjakan kematian itu.

Dia menuturkan bahwa survei WHO yang melibatkan 21 negara mengindikasikan bahwa 66 persen negara melaporkan kapasitas perawatan kritis yang tidak memadai, sementara 24 persen melaporkan bahwa tenaga kesehatan mengalami kelelahan, yang memperburuk risiko kematian akibat Covid-19.

Moeti memaparkan bahwa 15 negara melaporkan bahwa produksi oksigen, yang penting untuk mencegah kematian para pasien Covid-19 yang dalam kondisi kritis, tidak mencukupi saat mereka berjuang memerangi gelombang kedua penularan penyakit itu.

Menurut Moeti, varian baru Covid-19 yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan telah terdeteksi di delapan negara Afrika, seraya menyebut peluncuran vaksin yang cepat adalah kunci untuk mengendalikan tingkat penularan dan kematian.

"Vaksin yang melindungi dari semua bentuk Covid-19 adalah harapan terbesar kita, namun mencegah kemunculan kasus parah yang membuat rumah sakit kewalahan juga sangat penting," tutur Moeti.

XINHUA | ANTARA






Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

6 jam lalu

Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

Update Covid hari ini Jumat 30 September 2022 bertambah 1.857 kasus sehingga total mencapai 6.431.624 orang.


Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

11 jam lalu

Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

Australia akan menghapus wajib isolasi mandiri di rumah lima hari untuk orang yang terinfeksi Covid-19, yang membuat ahli kesehatan khawatir


Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

19 jam lalu

Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

Jokowi ingin pengendalian inflasi dilakukan secara bersama-sama antara pemerintah pusat dan daerah.


Mendag Zulhas Perluas Pasar UKM ke Timur Tengah, Afrika hingga Eropa Timur

21 jam lalu

Mendag Zulhas Perluas Pasar UKM ke Timur Tengah, Afrika hingga Eropa Timur

Mendag Zulkifli Hasan menyiapkan 'jalan tol' agar produk usaha kecil dan menengah atau UKM dapat memasuki pasar internasional.


Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

1 hari lalu

Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

Kementerian Kesehatan Malaysia mengeluarkan kebijakan baru tidak lagi mewajibkan penumpang menggunakan masker dalam pesawat terbang.


Hari Jantung Sedunia: Masih Jadi Pembunuh Nomor 1 dan Tema di 2022

1 hari lalu

Hari Jantung Sedunia: Masih Jadi Pembunuh Nomor 1 dan Tema di 2022

Setiap tanggal 29 September diperingati sebagai Hari Jantung Sedunia. Berikut ini kilas balik awal Hari Jantung Sedunia dan tema untuk 2022.


Sri Mulyani Ungkap Alasan RI Pede Pertumbuhan Ekonomi Bisa Tembus 6 Persen

1 hari lalu

Sri Mulyani Ungkap Alasan RI Pede Pertumbuhan Ekonomi Bisa Tembus 6 Persen

Di negara lain, ucap Sri Mulyani, tidak semua warga bisa menikmati kehidupan yang biasa layaknya orang Indonesia.


Apakah Iuran BPJS Kesehatan Terpengaruh oleh Kenaikan Tarif INA CBGs? Ini Penjelasan Direktur BPJS

1 hari lalu

Apakah Iuran BPJS Kesehatan Terpengaruh oleh Kenaikan Tarif INA CBGs? Ini Penjelasan Direktur BPJS

Pemerintah tengah menghitung kenaikan tarif INA CBGs seiring implementasi KRIS. Lalu bagaimana dampaknya ke iuran BPJS Kesehatan nantinya?


Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

1 hari lalu

Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

Sri Mulyani menjelaskan, masalah utama pandemi Covid-19 adalah terancamnya jiwa manusia.


Wisata Medis di Bali, Tersedia Layanan Jantung Hingga Bayi Tabung

1 hari lalu

Wisata Medis di Bali, Tersedia Layanan Jantung Hingga Bayi Tabung

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mendorong rumah sakit di Pulau Dewata untuk siap terdepan melayani wisata medis.