Astronot Apollo 11 Michael Collins Meninggal Karena Kanker

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Astronot Michael Collins. Kredit: NASA

    Astronot Michael Collins. Kredit: NASA

    TEMPO.CO, Jakarta - Astronot Apollo 11 Michael Collins, yang mengorbit bulan sendirian saat Neil Armstrong dan Buzz Aldrin melakukan langkah pertama bersejarah mereka di permukaan bulan, meninggal pada Rabu, 28 April 2021. Dia meninggal pada usia 90 tahun karena kanker, di Naples, Florida, Amerika Serikat.

    "Mike (Michael Collins) selalu menghadapi tantangan hidup dengan keanggunan dan kerendahan hati, dan menghadapi ini, tantangan terakhirnya, dengan cara yang sama," kata keluarganya, seperti dikutip Phys, Rabu.

    Collins adalah bagian dari tiga orang awak Apollo 11 yang pada tahun 1969 secara efektif mengakhiri perlombaan antariksa antara Amerika Serikat dan Rusia. Dia memenuhi tantangan Presiden John F. Kennedy untuk mencapai bulan pada akhir 1960-an.

    Meskipun ia melakukan perjalanan sekitar 238.000 mil ke bulan dan berada dalam jarak 69 mil, Collins tidak pernah menginjakkan kaki di permukaan bulan seperti rekan krunya Aldrin dan Armstrong, yang meninggal pada tahun 2012. Tidak ada orang yang terbang ke luar angkasa setelah misi Apollo 11.

    "Sifat manusia untuk meregangkan, pergi, melihat, memahami," kata Collins pada peringatan 10 tahun pendaratan di bulan pada 1979. "Eksplorasi sebenarnya bukan pilihan—itu keharusan, dan ini hanya masalah waktu sebagai hingga saat opsi diterapkan.”

    Collins kemudian menjadi direktur National Air and Space Museum di Washington, Amerika. Presiden Amerika Joe Biden menjelaskan, Collins menulis dan membantu menceritakan kisah pencapaian luar biasa bangsa di luar angkasa.

    “Collins menuntut agar semua orang memanggilnya, sederhana, Mike,” kata Biden dalam keterangan resminya.

    Collins menghabiskan delapan hari misi Apollo 11 untuk mengemudikan modul komando. Saat Armstrong dan Aldrin turun ke permukaan bulan di pendarat bulan, Eagle, Collins tetap sendirian di modul komando, Columbia.

    "Saya kira Anda satu-satunya orang di sekitar yang tidak memiliki liputan TV tentang kejadian itu," Mission Control mengirim radio kepada Collins setelah pendaratan. Lalu Collins menjawab: “Tidak apa-apa. Aku tidak keberatan sedikit pun.”

    Collins sendirian selama hampir 28 jam sebelum Armstrong dan Aldrin menyelesaikan tugas mereka di permukaan bulan dan lepas landas di pendarat bulan. Collins bertanggung jawab untuk memasang kembali dua pesawat ruang angkasa itu sebelum orang-orang itu dapat mulai kembali ke Bumi.

    Seandainya ada yang tidak beres dan Aldrin serta Armstrong terjebak di permukaan bulan, Collins akan kembali ke Bumi sendirian.

    Meskipun dia sering ditanya apakah dia menyesal tidak mendarat di bulan, itu tidak pernah menjadi pilihan bagi Collins, setidaknya tidak pada Apollo 11. Keistimewaan Collins adalah sebagai pilot modul komando, pekerjaan yang dia bandingkan dengan menjadi operator base-camp dalam ekspedisi mendaki gunung. Artinya, dia tidak dipertimbangkan untuk ikut serta dalam pendaratan 20 Juli 1969.

    Dalam otobiografinya tahun 1974, dia menuliskan bahwa dirinya tahu akan menjadi pembohong atau orang bodoh jika dia mengatakan bahwa dirinya memiliki pengalaman terbaik dari tiga kursi Apollo 11. Namun, dia dapat mengatakan dengan jujur dan tenang bahwa dia sangat puas dengan yang dia alami.

    "Usaha ini telah disusun untuk tiga orang, dan saya menganggap sebagai orang ketiga saya sama pentingnya dengan salah satu dari dua orang lainnya,” tulis Collins.

    Aldrin, astronot Apollo 11 yang tersisa, men-tweet gambar tiga kru sambil tertawa, sambil berkata: “Untuk Mike, di mana pun Anda pernah atau akan berada, Anda akan selalu memiliki Api untuk Membawa kami dengan cekatan ke ketinggian baru dan ke masa depan.”

    Collins lahir di Roma pada Halloween 1930. Orang tuanya adalah Virginia Collins dan Mayjen Angkatan Darat Amerika James L. Collins. Setelah lulus dari Akademi Militer Amerika pada 1952, setahun di belakang Aldrin, Collins bergabung dengan Angkatan Udara, di mana ia menjadi pilot pesawat tempur dan pilot penguji.

    Penerbangan John Glenn 1962 yang membuatnya menjadi orang Amerika pertama yang mengorbit Bumi menarik Collins untuk melamar ke NASA. Dia diterima pada percobaan keduanya, pada 1963, sebagai bagian dari kelompok astronot ketiga yang dipilih.

    Misi pertama Collins adalah Gemini 10 tahun 1966, salah satu dari misi dua orang yang dibuat untuk persiapan penerbangan ke bulan. Bersama John Young, Collins berlatih manuver yang diperlukan untuk pendaratan di bulan dan melakukan perjalanan di luar angkasa selama misi tiga hari.

    Pada 9 Januari 1969, NASA mengumumkan bahwa Collins, Armstrong dan Aldrin akan menjadi awak Apollo 11, upaya pendaratan bulan pertama Amerika. Tentang sesama astronot Apollo 11, Collins mengatakan: “Mereka cerdas sekali, keduanya, kompeten dan berpengalaman, masing-masing dengan caranya sendiri."

    Kru Apollo 11 berlatih hanya enam bulan sebelum diluncurkan pada 16 Juli 1969, dari Pusat Luar Angkasa Kennedy Florida. Lambang misi—elang yang mendarat di bulan dengan cabang zaitun di cakarnya—sebagian besar adalah ciptaan Collins.

    Collins meninggalkan dua putri dan cucu. Dia meninggal pada peringatan 64 tahun pernikahannya dengan Patricia Finnegan Collins, yang meninggal lebih dulu pada tahun 2014.

    Bersamaan dengan otobiografinya, Collins menulis sebuah buku tentang pengalamannya untuk pembaca yang lebih muda, judulnya "Flying to the Moon: An Astronaut's Story." Dalam kata pengantar tahun 1994 untuk buku itu, Collins mendesak lebih banyak pengeluaran untuk eksplorasi luar angkasa dan misi astronot ke Mars.

    PHYS

    Baca:
    Kebijakan Pembelajaran Tatap Muka Nadiem, ITB Tetap Pilih Kuliah Hybrid


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.