Kemasan Unilever, Indofood, dan Mayora Penyumbang Pencemaran Sampah Plastik Terbanyak

Aktvis lingkungan membawa poster dari sampah plastik saat pawai bebas plastik pada Hari Bebas Kendaraan Bermotor di Kawasan Sudirman, Jakarta, Ahad, 24 Juli 2022. Pawai yang diinisiasi oleh sejumlah organisasi lingkungan tersebut merupakan salah satu bentuk kampanye menyadarkan masyarakat dan produsen kemasan saset agar tidak menggunakan plastik sekali pakai karena sulit diurai. TEMPO/M Taufan Rengganis

TEMPO.CO, JakartaKegiatan brand audit diselenggarakan untuk mengetahui siapa produsen merek kemasan plastik yang paling banyak menjadi penyumbang pencemaran sungai, pantai, dan lingkungan lainnya di Indonesia.

Swietenia Puspa Lestari dari Divers Clean Action (DCA) mengatakan, kegiatan brand audit ini membuahkan hasil yang memuaskan. Kegiatan yang dilakukan di 11 titik pantai Indonesia menunjukkan bahwa produsen Unilever, Indofood, dan Mayora menjadi tiga besar penyumbang pencemaran sampah kemasan plastik sekali pakai. Pawai Bebas Plastik juga menyatakan bahwa sampah plastik sekali pakai terbanyak adalah jenis kemasan saset yang berjumlah 79,7 persen dari total temuan sampah plastik lainnya. 

“Sampah kemasan saset masih menjadi beban dalam lingkungan karena mengingat bahwa jenis kemasan ini susah untuk didaur ulang. Dalam laporan yang berjudul Throwing Away the Future, Greenpeace menyatakan bahwa Asia Tenggara menjadi pangsa pasar sekitar 50 persen. Lalu, terdapat sebuah prediksi bahwa jumlah kemasan saset yang terjual akan mencapai 1,3 triliun pada 2027, mendatang,” ujar Puspa dalam pernyataan tertulisnya, Jumat 22 Juli 2022, sebagaimana dikutip  teras.id .

Jaringan organisasi atau kelompok masyarakat yang tergabung dalam Break Free From Plastic telah melakukan brand audit lebih dahulu sejak 2018 sampai 2021. Hasilnya, membuktikan bahwa produsen fast moving consumer goods (FMCG), seperti Indofood, Mayora, Unilever, Danone, dan Wings menduduki peringkat puncak penyumbang pencemaran sampah kemasan di Indonesia.

Ghofar dari Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) juga mengatakan, peran produsen FMCG mengambil peran penting dalam krisis sampah plastik sekali pakai. Sebab, jika yang berupaya mengurangi sampah plastik sekali pakai hanyalah masyarakat (konsumen), itu tidak akan pernah cukup. Para produsen FMCG pun harus turut serta mengupayakan pengurangan sampah kemasan plastik sekali pakai untuk mengurangi pencemaran.

Saat ini, telah ada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 75/2019 tentang Peta Jalan Pengurangan Sampah oleh Produsen. Dalam Permen tersebut, produsen memiliki kewajiban untuk membuat dokumen peta jalan pengurangan sampah sampai 2030. Nantinya, peta ini berguna sebagai regulasi untuk mendorong perluasan tanggung jawab produsen atas krisis sampah plastik. Kendati demikian, publik tidak mendapatkan transparansi informasi isi dari dokumen peta jalan karena sikap tertutup produsen.

"Padahal, transparansi dari produsen tentang peta jalan pengurangan sampah menjadi salah satu indikator terpenting untuk membuktikan keseriusan dan tanggung jawabnya mengatasi krisis sampah plastik,” kata Ghofar.

Marsya Nurmaranti dari Indorelawan juga menambahkan bahwa gerakan Pawai Bebas Plastik akan melakukan pawai kembali secara luring (offline) pada Minggu, 24 Juli 2022. Pawai ini memiliki tujuan agar pesan yang mereka bawa dan mendorong rasa tanggung jawab produsen FMCG atas sampah jenis kemasan saset yang menjadi penyumbang pencemaran lingkungan di Indonesia. Selain itu, pawai ini juga membawa pesan agar produsen FMCG dapat bersikap terbuka atas rencana pengurangan sampah kepada publik.

"Konferensi pers hari ini sebagai rangkaian dari pawai bebas plastik 2022 dan puncaknya akan melakukan pawai bersama dengan 200 relawan dari Bundaran Hotel Indonesia menuju kawasan Dukuh Atas bersama dengan monster ular saset,” kata Marsya.

Pada kegiatan brand audit yang telah dilakukan oleh 231 relawan gerakan Pawai Bebas Plastik menunjukkan peringkat terbanyak produsen FMCG yang menjadi penyumbang pencemaran. Peringkat pertama diduduki oleh Indofood (504 buah sampah). Peringkat kedua diduduki oleh Unilever Indonesia (216 buah sampah) dan Mayora Indah berada pada peringkat ketiga (164 buah sampah). 

RACHEL FARAHDIBA R 

Baca: Sampah Sachet dari 5 perusahaan Cemari Perairan Jakarta

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






4 Emiten Akan Bagikan Dividen Akhir November 2022, Apa Saja?

6 hari lalu

4 Emiten Akan Bagikan Dividen Akhir November 2022, Apa Saja?

Emiten cat milik keluarga Crazy Rich Surabaya Hermanto Tanoko, PT Avia Avian Tbk. akan membagikan dividen interim sebesar Rp619,53 miliar.


Airlangga Bertemu Bos Unilever di Bali, Bahas Investasi dan Kampanye Positif Sawit

13 hari lalu

Airlangga Bertemu Bos Unilever di Bali, Bahas Investasi dan Kampanye Positif Sawit

Menteri Airlangga bertemu dengan Bos Unilever Alan Jope di Nusa Dua, Bali. Mereka membahas tentang kampanye positif kelapa sawit.


Rayakan Ulang Tahun ke-50 Tahun, Ini Tantangan Indomie

22 hari lalu

Rayakan Ulang Tahun ke-50 Tahun, Ini Tantangan Indomie

Ulang tahun ke-50, Indomie tampilkan seluruh hasil karya kolaborasi Indomie dengan beragam pekerja seni kreatif mulai dari musik hingga fashion.


PT Indofood Buka Lowongan Kerja bagi Lulusan D3 dan S1, Cek Posisi dan Kualifikasinya

25 hari lalu

PT Indofood Buka Lowongan Kerja bagi Lulusan D3 dan S1, Cek Posisi dan Kualifikasinya

PT Indofood Sukses Makmur Tbk membuka lowongan kerja untuk lulusan D3 dan S1 dari berbagai jurusan pada periode November 2022.


Mahasiswa ITB Sulap Limbah Plastik dan Sabut Kelapa Sawit untuk Perkerasan Jalan

26 hari lalu

Mahasiswa ITB Sulap Limbah Plastik dan Sabut Kelapa Sawit untuk Perkerasan Jalan

Mahasiswa ITB menciptakan lapisan aspal melalui pengolahan limbah plastik dan limbah organik.


Anggota DPR Fraksi PAN Dian Istiqomah Laporkan Pencemaran 4 Orang ke Polda Metro

31 hari lalu

Anggota DPR Fraksi PAN Dian Istiqomah Laporkan Pencemaran 4 Orang ke Polda Metro

Anggota DPR RI Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) Dian Istiqomah melaporkan empat orang ke Polda Metro Jaya atas perkara dugaan pencemaran.


BPOM Pastikan Produk Unilever yang Ditarik di AS Tidak Beredar di Indonesia

31 hari lalu

BPOM Pastikan Produk Unilever yang Ditarik di AS Tidak Beredar di Indonesia

BPOM memastikan produk-produk aerosol berupa sampo kering (dry shampoo) Unilever yang ditarik oleh perusahaan di Amerika Serikat dan Kanada tidak ada yang beredar di Indonesia.


BPOM Pastikan Sampo yang Ditarik di Amerika Tidak Beredar Resmi di Indonesia

31 hari lalu

BPOM Pastikan Sampo yang Ditarik di Amerika Tidak Beredar Resmi di Indonesia

US FDA melaporkan penarikan 19 produk sampo secara mandiri (voluntary) oleh Unilever Amerika Serikat.


Unilever Bukukan Penjualan Bersih Rp 31,5 Triliun, Presdir: Market Share Meningkat

32 hari lalu

Unilever Bukukan Penjualan Bersih Rp 31,5 Triliun, Presdir: Market Share Meningkat

PT Unilever Indonesia, mencatatkan penjualan bersih sebesar Rp 31,5 triliun pada kuartal III tahun 2022 atau naik 5 persen yoy. Apa saja pemicunya?


Dry Shampoo, Apa Bedanya dengan Sampo Biasa?

32 hari lalu

Dry Shampoo, Apa Bedanya dengan Sampo Biasa?

Unilever Amerika Serikat dan Kanada menarik kode lot produksi spesifik dari dry shampoo atau sampo kering yang diproduksi sebelum Oktober 2021