Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Hujan Meteor dari Ekor Komet Halley, Mengenal Komet Halley

Reporter

Editor

Dwi Arjanto

image-gnews
Komet Halley (ESA)
Komet Halley (ESA)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Halley sering disebut sebagai komet paling terkenal karena komet ini menandai pertama kalinya para astronom memahami bahwa komet bisa menjadi pengunjung berulang di langit malam kita. Para astronom kini telah menghubungkan penampakan komet ini dengan pengamatan selama lebih dari 2.000 tahun. Kaitannya dengan hujan meteor?

Halley terakhir kali terlihat di langit Bumi pada tahun 1986 dan dijumpai di ruang angkasa oleh armada wahana antariksa internasional. Komet ini akan kembali lagi pada tahun 2061 dalam perjalanan regulernya selama 76 tahun mengelilingi Matahari.

Baru-baru ini Fenomena Eta Aquarids, atau hujan meteor yang terkait dengan Komet Halley, memasuki atmosfer bumi termasuk langit Indonesia Minggu malam, 5 Mei 2024. Hujan meteor ini bisa dipantau dengan mata telanjang atau tanpa bantuan alat khusus, serta tidak berbahaya.

Kata Pakar

"Ini merupakan peristiwa rutin di langit bumi. Namun hal uniknya dari malam puncak hujan meteor adalah meteornya ini bersumber dari butir debu yang dilepaskan komet Halley. Ini komet legendaris yang diteliti Isaac Newton dan bukti bahwa tata surya bergerak mengelilingi matahari," kata Marufin yang menjabat sebagai Direktur di Ekliptika Institute, sebuah lembaga penelitian keilmuan astronomi dan kebumian nonpemerintah.

Bagaimana Bentuk Komet Halley

Dilansir dari ucl.ac.uk, Orbit Komet Halley berbentuk elips dengan eksentrisitas yang tinggi yaitu sebesar 0,97 dibandingkan dengan 0,0167 untuk Bumi, atau dengan kata lain sumbu mayor elips kira-kira empat kali lebih besar dari sumbu minor. Dengan Matahari kita sebagai fokus jalurnya, komet tersebut mendekati jarak perihelion 0,59 au (1 au sama dengan 149,60×106 km) dan terbang jauh di angkasa hingga titik aphelion pada jarak 35 au. Untuk memvisualisasikan jarak ini , bayangkan orbit Pluto.            

Inti komet sangat kecil; dimensinya kira-kira 15x8x8 km. Ini terbuat dari padatan dengan kepadatan sangat rendah rata-rata sekitar 0,5 gram per sentimeter kubik, karena strukturnya yang berpori. Inti atom sebagian besar terdiri dari es, debu, dan metana beku.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mendekati Matahari, komet memanas hingga suhu 340 K dan gas di dalam inti mulai menguap, menciptakan koma indah dan ekor panjang, terbuat dari debu dan es. Hal ini membuat komet menjadi terang dan dapat diamati. Ekornya selalu menjauhi Matahari, dipengaruhi oleh angin matahari – tekanan foton.  

Sejarah Komet Halley 

Hingga masa astronom Inggris Edmond Halley (1656-1742), komet diyakini hanya melakukan satu kali lintasan di tata surya.

Namun pada tahun 1705, Halley menggunakan teori gravitasi Isaac Newton dan gerakan planet untuk menghitung orbit beberapa komet. Halley menemukan kesamaan dalam orbit komet-komet terang yang dilaporkan pada tahun 1531, 1607, dan 1682, dan ia menyarankan bahwa ketiganya sebenarnya adalah komet tunggal yang melakukan perjalanan pulang pergi. Halley dengan tepat meramalkan bahwa komet tersebut akan kembali pada tahun 1758. Komet "periodik" pertama dalam sejarah kemudian dinamai untuk menghormatinya.

Komet ini telah dihubungkan dengan pengamatan kuno selama lebih dari 2.000 tahun. Komet ini ditampilkan dalam permadani Bayeux yang terkenal, yang mengisahkan Pertempuran Hastings pada tahun 1066.

Pada tahun 1986, sebuah armada pesawat ruang angkasa internasional bertemu dengan komet ini untuk melakukan penelitian yang belum pernah terjadi sebelumnya dari berbagai sudut pandang. Armada sains tersebut termasuk pesawat ruang angkasa Suisei dan Sakigake milik Jepang, Vega 1 dan Vega 2 milik Uni Soviet (yang digunakan kembali setelah misi Venus yang sukses), pesawat ruang angkasa internasional ISEE-3 (ICE), dan Giotto milik Badan Antariksa Eropa. Pioneer 7 dan Pioneer 12 milik NASA juga berkontribusi terhadap data sains yang dikumpulkan.

DIMAS KUSWANTORO | NASA.GOV | ALIF ILHAM FAJRIADI
Pilihan editor: Mengenal Hujan Meteor dan 5 Jenis Meteorid

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


3 Hujan Meteor di Fenomena Astronomi Bulan Juli, Catat Tanggal dan Arah Lihatnya

23 hari lalu

Pemandangan langit saat puncak hujan meteor Perseid, di Premnitz, Jerman, Sabtu, 11 Agustus 2018. Femonena alam ini terjadi tiap tahun antara 17 Juli dan 24 Agustus. REUTERS/Fabrizio Bensch.
3 Hujan Meteor di Fenomena Astronomi Bulan Juli, Catat Tanggal dan Arah Lihatnya

Fenomena astronomi bulan ini bakal menampilkan tiga hujan meteor dan dua planet senja serta okultasi Saturnus. Berikut penjelasannya.


Mengenal Hujan Meteor dan 5 Jenis Meteorid

7 Mei 2024

Sebuah meteor melesat di langit malam selama hujan meteor tahunan Perseid di pulau Lastovo, Kroasia 12 Agustus 2023. REUTERS/Antonio Bronic
Mengenal Hujan Meteor dan 5 Jenis Meteorid

Dua hari lalu terjadi hujan meteor yang bisa dilihat di langit dari Indonesia, Meteor dan Meteorid ternyata berbeda, begini selengkapnya.


Viral Benda Bercahaya Hijau Melintasi Langit Yogyakarta, Meteor?

5 Mei 2024

Benda berpendar cahaya kehijauan terekam melintasi langit Yogyakarta. Dok. Istimewa
Viral Benda Bercahaya Hijau Melintasi Langit Yogyakarta, Meteor?

Meteor terang atau fireball itu bergerak dari selatan ke utara, tak hanya terpantau di langit Yogyakarta tapi juga Solo, Magelang, dan Semarang


Hujan Meteor Masuk Atmosfer Bumi Malam Ini, Bisa Dilihat Tanpa Alat Khusus

5 Mei 2024

Sebuah meteor melesat di langit malam selama hujan meteor tahunan Perseid di pulau Lastovo, Kroasia 12 Agustus 2023. REUTERS/Antonio Bronic
Hujan Meteor Masuk Atmosfer Bumi Malam Ini, Bisa Dilihat Tanpa Alat Khusus

Keunikan malam puncak hujan meteor ini adalah meteornya bersumber dari butir debu yang dilepaskan komet Halley.


Fenomena Langka di Langit April 2024, Hujan Meteor Hingga Komet Setan

2 April 2024

Pemandangan lintasan meteor di langit malam selama hujan meteor tahunan Perseid di Taman Nasional Shebenik, di Fushe Stude, Albania, 13 Agustus 2023. REUTERS/Florion Goga
Fenomena Langka di Langit April 2024, Hujan Meteor Hingga Komet Setan

Sejumlah fenomena astronomi langka bakal terjadi sepanjang April 2024. Ada hujan meteor, gerhana matahari total, sampai okultasi bintang Antares.


Astronom BRIN Jelaskan Kemunculan Komet Setan Menjelang Lebaran

1 April 2024

Komet 12P/Pons-Brooks terlihat setelah letusan besar pada 20 Juli 2023. Tanduk khas dalam letusan itu menjadikan komet ini disebut sebagai komet setan. Foto: Comet Chasers/Richard Miles
Astronom BRIN Jelaskan Kemunculan Komet Setan Menjelang Lebaran

Komet 12P/Pons-Brooks diperkirakan muncul bersamaan dengan peristiwa gerhana matahari total pada 8 April 2024. Mengapa disebut komet setan?


Puncak Hujan Meteor Quadrantid Muncul Besok dan Lusa

2 Januari 2024

Pemandangan lintasan meteor di langit malam selama hujan meteor tahunan Perseid di Taman Nasional Shebenik, di Fushe Stude, Albania, 13 Agustus 2023. REUTERS/Florion Goga
Puncak Hujan Meteor Quadrantid Muncul Besok dan Lusa

Puncak hujan meteor Quadrantid akan terjadi pada 3-4 Januari 2024. Hujan meteor itu berlangsung sejak 26 Desember lalu hingga 14 Januari 2024.


Komet Halley Memulai Perjalanan 38 Tahun Kembali Menuju Bumi

10 Desember 2023

Komet Halley (ESA)
Komet Halley Memulai Perjalanan 38 Tahun Kembali Menuju Bumi

Pertunjukan utama Komet Halley dimulai di langit pagi pertengahan bulan Juni.


Fenomena Astronomi Desember, Hujan Meteor Geminid Sampai Malam Natal

5 Desember 2023

Hujan meteor Geminid. (nasa.gov)
Fenomena Astronomi Desember, Hujan Meteor Geminid Sampai Malam Natal

Beberapa fenomena astronomi mewarnai langit malam Desember 2023.


Malam Ini Hujan Meteor Alpha Monocerotid Melewati Langit Indonesia

22 November 2023

Seorang wanita melihat melalui teleskop selama hujan meteor tahunan Perseid di pulau Lastovo, Kroasia 12 Agustus 2023. REUTERS/Antonio Bronic
Malam Ini Hujan Meteor Alpha Monocerotid Melewati Langit Indonesia

Hujan meteor alpha monocerotid akan terjadi di langit Indonesia pada 21-22 November 2023. Begini penjelasannya.