Pendukung Privasi Mengecam Perubahan Facebook

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO Interaktif, San Francisco - Pendukung privasi mengecam perubahan kontrol privasi Facebook Kamis lalu. Mereka mengatakan perubahan itu menutupi sebuah langkah untuk membuat member mengekspos lebih banyak informasi secara online.

    "Perubahan privasi baru-baru ini tidaklah begitu baik bagi privasi," kata Nicole Ozer, direktur kelompok hak asasi American Civil Liberties Union (ACLU).

    "Memang baik bahwa 350 juta orang diminta memikirkan tentang privasi, namun jika apa yang dikatakan Facebook benar tentang memberi member kontrol lebih besar atas informasi mereka, mereka harus melakukan lebih banyak."

    Organisasi hak asasi Electronic Frontier Foundation (EFF) menyebut aspek -aspek perubahan privasi Facebook "buruk".

    Jaringan sosial online terkemuka itu membalas, dengan mengatakan kritik-kritik itu salah dan waktu akan membuktikan bahwa Facebook melakukan satu langkah besar ke depan.

    Kontoversi itu muncul sehari setelah Facebook meminta pengguna untuk memperbaiki setting mereka dengan alat baru yang memungkinkan mereka menentukan siapa yang menerima konten yang diunggah ke situs web.

    Sementara perbaikan privasi Facebook memiliki maksud yang baik, ada tekanan untuk membuat anggota komunitas online mengekspos informasi, menurut EFF.

    "Perubahan baru Facebook nyatanya dimaksukan untuk membuat orang lebih membuka data Facebook mereka ke publik," ujar pengacara EFF Kevin Bankston dalam sebuah blog.

    "Alat transisi privasi Facebook nyatanya didesain untuk menekan pengguna membagi lebih banyak informasi Facebook mereka ke setiap orang, sebuah perkembangan yang mengkhawatirkan yang akan menyebabkan perubahan besar dalam tingkat privasi untuk sebagian besar pengguna Facebook, baik dengan sengaja atau ketidaktelitian."

    Sebelum perubahan itu, pengguna Facebook dapat merahasiakan segalanya kecuali nama dan jaringannya.

    Sementara kategori public yang baru di Facebook meliputi nama, gambar profil, kota, halaman tempatnya bergabung sebagai fan, daftar teman dan gender.

    "Ada lebih banyak informasi yang pengguna tidak mampu merahasiakannya," kata Ozer.

    Perangkat itu membuat lebih banyak informasi pribadi ke publik dan tidak memungkinkan pengaturan lebih ketat seperti sebelumnya, menurut ACLU.

    "Jika pengguna tidak berhati-hati, alat itu akan membawa merek menjadi kurang privasi," kata Ozer.

    Menurut pengelola Facebook, nama, gambar profil, dan kota tempat tinggal adalah hak publik, sehingga setiap orang dapat menemukan teman, kolega, dan kenalan yang mereka ingin berkoneksi dalam komunitas online.

    Pengguna tidak diwajibkan memberi foto profil atau menjelaskan secara spesifik kota tempat tinggalnya.

    "Ini bukan perubahan besar seperti itu," kata direktur komunikasi global Facebook Barry Schnitt. "Sebagian besar pengguna telah membuat informasi ini tersedia untuk setiap orang."

    Lebih dari 20 juta anggota Facebook menggunakan alat privasi baru Rabu malam dan lebih dari setengah memilih setting mereka dibandingkan menggunakan rekomendasi otomatis, kata Schnitt.

    "Data ini menunjukkan bahwa pendukung privasi salah dan bahwa para pengguna itu lebih cerdas dalam masalah privasi dibandingkan yang dipikirkan para pendukung privasi itu," ujarnya.

    YAHOONEWS | AFP | EZ


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Angin Prayitno Aji dan Tiga Perusahaan yang Diperiksa KPK dalam Kasus Suap Pajak

    Angin Prayitno Aji dan Dadan Ramdani ditetapkan KPK sebagai tersangka kasus suap pajak. Dari 165 perusahaan, 3 sedang diperiksa atas dugaan kasus itu.