Sambut Hari Kartini 2018, Ini yang Dilakukan LIPI

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maria Margaretha Suliyanti, Hellen Kurniati (dua paling kiri) dan Mutia Dewi Yuniati (paling kanan) dalam acara diskusi Wanita Tangguh dalam IPTEK Bangsa di Media Center LIPI, Jakarta Selatan, Jum'at, 20 April 2018. (TEMPO/Khory)

    Maria Margaretha Suliyanti, Hellen Kurniati (dua paling kiri) dan Mutia Dewi Yuniati (paling kanan) dalam acara diskusi Wanita Tangguh dalam IPTEK Bangsa di Media Center LIPI, Jakarta Selatan, Jum'at, 20 April 2018. (TEMPO/Khory)

    TEMPO.CO, Jakarta - Menyambut Hari Kartini 2018 yang jatuh pada 21 April, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menggelar diskusi bertema Wanita Tangguh dalam IPTEK. Peringatan tersebut merupakan momen untuk merayakan peran penting wanita dalam berbagai bidang, termasuk di sektor ilmu pengetahuan dan teknologi.

    Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Sosial dan Kemanusiaan LIPI, Tri Nuke Pudjiastuti, menjelaskan bahwa kesetaraan gender sudah terjadi di Indonesia. "Di Indonesia kesetaraan gender telah terjadi, bahkan free kompetisi. Kalau memang hebat dia akan maju siapapun itu, kalau kurang ya tidak akan bisa," ujar Nuke dalam pembukaan diskusi di Media Center LIPI, Jakarta Selatan, Jum'at, 20 April 2018.

    Pada masa Kartini, kata Nuke, dominasi laki-laki luar biasa sampai di lingkungan publik dan belum ada peran perempuan. Menurut dia, kesetaraan gender pada saat itu adalah hal langka. "Karena kesetaraan gender sudah ada, hal ini menjadi bagian dari kenyaman tersendiri. Bahkan pegawai perempuan di LIPI lebih banyak jika dibandingkan laki-laki," tambah dia.

    Baca juga: Sosok Perempuan Indonesia Wujudkan Mimpi Kartini di Australia

    LIPI memiliki pegawai sejumlah 4.459 orang. Dari jumlah itu terdapat laki-laki 1.624 dan perempuan 2.835 orang dengan persentase 63,6 persen. Sedangkan peneliti di LIPI terdapat 1.712 orang, laki-laki berjumlah 933 orang dan perempuan 779 dengan persentase 45,5 persen. "Pegawainya lebih banyak perempuan," kata Nuke.

    Acara tersebut menghadirkan 3 orang peneliti yang inspiratif dengan bidang penelitian yang kurang feminim seperti peneliti Herpetologist Pusat Penelitian Biologi LIPI Hellen Kurniati, peneliti laser Pusat Penelitian Fisika LIPI Maria Margaretha Suliyanti, dan peneliti mineral processing Pusat Penelitian Geoteknologi LIPI Mutia Dewi Yuniati.

    Baca juga: KFC Hari Kartini, Para Ibu 'Menyerbu' Paket Promo

    Simak artikel menarik lainnya tentang Hari Kartini 2018 hanya di kanal Tekno Tempo.co.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.