Sabtu, 17 November 2018

Cara Susi Pudjiastuti agar Indonesia Jadi Negara Poros Maritim

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti seusai melakukan pertemuan bilateral dengan mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry di sela-sela Our Ocean Conference 2018 di Bali Nusa Dua Convention Center, Badung, Bali, Senin, 29 Oktober 2018. TEMPO/Amri Mahbub

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti seusai melakukan pertemuan bilateral dengan mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry di sela-sela Our Ocean Conference 2018 di Bali Nusa Dua Convention Center, Badung, Bali, Senin, 29 Oktober 2018. TEMPO/Amri Mahbub

    TEMPO.CO, Badung - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyatakan akan terus bekerja untuk menjadikan Indonesia menjadi negara poros maritim dunia. Karena itu, ada satu kebijakan yang akan terus dilakukan.

    Baca juga: Menlu Retno Sebut Menteri Susi Bukti Nyata Pemberdayaan Perempuan

    "Perikanan berkelanjutan," kata Susi saat ditemui di sela-sela Our Ocean Conference 2018 di Bali Nusa Dua Convention Center, Senin, 29 Oktober 2018.

    Susi mengklaim sudah mengajak negara tetangga di Asia Tenggara untuk selalu menjalankan praktik sustainability. "Kami juga terus berkampanye untuk menyatukan banyak negara dalam satu komunitas berkelanjutan," ujarnya.

    Baca juga: Menteri Susi: Komitmen di Our Ocean Conference 2018 Harus Diawasi

    Karena itu, menurut Susi, komitmen yang akan lahir dalam gelaran Our Ocean Conference 2018 harus ditindaklanjuti. Artinya, tidak selesai hanya di atas kertas hitam-putih. "Harus ada sistem yang bisa melacak komitmen tersebut," ujarnya. "Sistem dan mekanisme pelacakan harus dibentuk. Sehingga, bisa ditelusuri komitmen yang berjalan mulus dan mana yang belum maksimal."

    Soal mengatasi pencurian ilegal (illegal, unreported, and unregulated fishing--IUU), misalnya. Dia menjelaskan apa yang Indonesia sudah lakukan dalam hal ini. "Dampaknya langsung terasa. Ekonomi kelautan dan perikanan keberlanjutan," ujar Susi. Masalah yang harus segera diselesaikan, menurut dia, adalah sampah plastik. Susi mengatakan, sampah plastik di darat tak ayal menjadi polusi di laut. Susi mengingatkan kepada para peserta konferensi untuk memegang komitmennya.

    Dalam konferensi kelima ini akan ada 50 pembicara. Ada enam petinggi negara yang dikonfirmasi akan hadir, 36 menteri. Dan ada enam isu yang akan dibahas. Di antaranya, komitmen penurunan sampah plastik, polusi laut, keamanan maritim, perubahan iklim, dan perikanan berkelanjutan.

    Baca juga: Tulis Buku, Menteri Susi Pudjiastuti Siap Pensiun?

    John Kerry, mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat sekaligus inisiator Our Ocean Conference, mengatakan seluruh negara di dunia bertanggungjawab dalam menjaga kelautan. "Dunia harus bergandengan tangan untuk meminimalisir perubahan iklim dan dampaknya terhadap laut, seperti yang telah kita lakukan untuk menghentikan nuklir," ujar Kerry di tempat yang sama, Senin, 29 Oktober 2018.

    Menurut Kerry, dunia tak akan mampu melindungi lautan tanpa menyelesaikan permasalahan perubahan iklim. "Sebaliknya, kita juga tak bisa menjaga lautan kalau tidak menyelesaikan masalah perubahan iklim," ujar Kerry yang saat ini menjabat sebagai visiting distinguished statesmane for the Carnegie Endowment for International Peace.

    Kerry menenkankan perikanan berkelanjutan menjadi sangat penting untuk dilakukan dunia karena akan berdampak pada seluruh manusia di bumi. Dia menyebutkan berbagai dampak buruk jika skema perikanan berkelanjutan tidak dilakukan. "Orang banyak kehilangan pekerjaan, menipisnya jumlah cadangan makanan, dan matinya terumbu karang," ujarnya.

    Dia memuji langkah yang sudah diterapkan Susi Pudjiastuti. "Indonesia sudah menjadi motor agar negara-negara tetangga bisa menerapkan hal yang sama. Kerja bagus, Susi" kata Kerry kepada Susi yang berdiri di sebelahnya. Pujian itu disambut Susi dengan senyuman lebar dan ucapan terima kasih. Begitu pun dari sektor keamanan. Menurut Kerry, pemerintah Indonesia sudah sangat tegas menindak kapal-kapal asing yang melakukan penangkapan ilegal.

    Baca juga: Disebut Jokowi Galak, Susi Pudjiastuti: Hati-hati, Tenggelamkan!

    Simak kabar terbaru seputar Menteri KKP Susi Pudjiastuti hanya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.